Tuesday, 31 March 2020

REVIEW DRAMA CINA ART IN LOVE


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik

Dah 14 kita habiskan masa di rumah bersama dengan anak-anak tersayang. Dan tempoh PKP ini dilanjutkan lagi sehinggalah ke 14/4/2020. Hampir sebulan jugaklah kita duduk di rumah kan? 

Tak pelah. Sesekali bukan selalu. Bukannya kerajaan suka nak buat macam ini. Demi nak memutuskan rantaian virus Covid-19 ini, maka perintah ini dikuatkan sejak dua minggu yang lepas. Dalam masa yang sangat singkat, tanpa sedar 14 hari tu, berlalu sepantas kilat.

Apa khabar ya, rakan- rakan semua di petang Selasa ini? Semoga semuanya sihat sejahtera dan dilindungi oleh Allah selalu. Sambil menikmati menu petang bersama kek pisang dan juga teh o panas, terlintas di hati ini nak menulis satu review drama yang sangat menarik.

Walaupun dramanya adalah drama Cina, namun plot ceritanya sangat menarik. Berkisar tentang kisah cinta yang tidak kesampaian sejak dari zaman universiti. Drama Cina bertajuk Art In Love ini dibawakan oleh dua orang pelakon hero dan heroinnya yang sangat mantap dan bersahaja. 

Masa mula-mula tengok drama ini, ingat cerita Korea. Rupa-rupanya cerita Cina. Dengan penampilan barisan pelakonnya yang kacak dan jelita, secara jujur memang tak puas tengok dari satu episod hinggalah ke episod terakhir.

Drama Art In Love ini mempunyai sebanyak 39 episode. Bermula dengan pertemuan buat pertama kali watak heronya iatu Tao Yuei Pei ( George Hu) dan juga heroinnya Li Cheng Yin ( Kang Oing Zi) . Tao Yuei Pei adalah seorang pelajar yang minat melukis, agak pendiam dan suka bersendirian. Manakala Li Cheng Yin pula, seorang gadis yang periang, pantang dicabar dan tidak pernah menyerah kalah.


Pelbagai kisah lucu dan dramatik tentang pertemuan pertama mereka. Demi nak siapkan satu tugasan maka hubungan Tao Yuei Pei dan Li Cheng Yin makin erat dari hari ke hari. Namun disaat sedang berputiknya rasa cinta dan kasih antara keduanya, Tao Yuei Pei mengambil keputusan drastik meninggalkan Li Cheng Yin untuk melanjutkan pelajaran ke luar negara. 

Putuslah seketika hubungan cinta mereka. Dan setelah hampir 7 tahun Tao Yuei Pei dan Li Cheng Yin bertemu semula buat pertama kali. Keadaan memasing sudah berubah. Tao Yuei Pei telah pun menjadi seorang pelukis yang terkenal sementara Li Cheng Yin menjadi seorang broker lukisan dan bertanggungjawab menyusun pertunjukan menarik dari pelukis terkenal untuk mempromosikan hasil lukisan mereka.

Sekali lagi Tao Yuei Pei jatuh hati lagi dengan Li Cheng Yin. Rupanya perasaan cinta antara Tao Yuei Pei kepada Li Cheng Yin tak pernah berubah sejak 7 tahun yang lalu. Apa pun lain pula halnya dengan keadaan diri Li Cheng Yin. Dalam masa yang sama dia sedang menjalinkan hubungan percintaan dengan pemain bola keranjang yang terkenal di zaman universiti dahulu. 

Banyak plot yang dramtik dan ada juga yang menyentuh perasaan. Di babak- babak terakhir drama Art In Love ini, Li Cheng Yin disahkan buta dan berusaha sebaik yang mungkin untuk hidup berdikari tanpa menjadi bebanan kepada kekasih hatinya Tao Yuei Pei. 

Ketika di ambang persiapan perkahwinan Tao Yuei Pei dan Li Cheng Yin, Li Cheng Yin pula meninggalkan Tao Yuei Pei di saat akhir. Pemergiannya adalah demi untuk merawat matanya ke luar negara.

Bagaimana kesudahan kisah cinta ini? 

Kalau nak tahu usahalah cari drama Cina ini di saluran YouTube dan pasti anda tidak sabar-sabar untuk mengetahui kesudahan kisah cinta ini. Sesungguhnya perjalanan kisah cinta mereka berdua juga bagaikan satu lukisan yang penuh dengan makna yang tersirat.

Jangan lupa ya tengok drama Art In Love ini sempena dengan tempoh PKP ini.
Selamat menonton.


Sekian

Thursday, 26 March 2020

PROMOSI ANTOLOGI WARKAH UNTUKMU BONDA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Sendiri
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik

Disebabkan terlalu sibuk dengan wabak virus Covid-19 ini, hampir terlupa nak promosi buku antologi ke 3 iaitu Warkah Untuk Bonda. 
Buku ini dibawah penyelenggaraan Puan Rahmah Saad dan diterbitkan oleh syarikat Global Smart Printing Sdn Bhd.

Mengabungkan seramai 33 orang penulis baru dan lama termasuklah diri ini.
Semua kisah dalam antologi Warkah Untuk Bonda ini berkisar tentang kehebatan ibu-ibu penulis dalam mengharungi arus kehidupan dengan cara yang tersendiri.

Hampir keseluruhan kisah ada daya tarikannya yang tersendiri.
Dan ada juga penulis termuda dalam antologi ini yang baru berusia 15 tahun. 

Salah satu tajuk yang penulis sendiri yang menulisnya ialah, dalam warkah ke 24 bertajuk Mak Persiapkan Kami Untuk Satu Kehilangan. Secara ringkasnya kisah ini ditulis hasil pengalaman menjaga arwah emak yang sedang bertarung dengan penyakit kanser payudara tahap 4.

Arwah emak memang seorang yang sangat gigih dan berani berhadapan dengan apa jua cabaran dan juga kesakitan.
Setelah arwah tahu dia menghidap penyakit kanser payudara ini, arwah tidak pernah mengalah dan tetap melakukan segala aktiviti hariannya seperti biasa. 

Nak tahu kisah selanjutnya, kenalah beli buku antologi ini ya.
Harganya hanya RM 30 dan tidak termasuk kos postage. Atau boleh sahaja wasap saya terus di 019-4075634 Sariah Awang Senik.

Semoga dengan membaca buku antologi Warkah Untukmu Bonda ini dapat memberi manfaat ataupun pengetahuan yang mungkin anda tidak tahu selama ini.

Buku adalah ready stok dan dapatkannya selagi stok masih ada.

Selamat membaca ya!!


Sekian


Wednesday, 25 March 2020

HIKMAH DI SEBALIK TEMPOH PERINTAH KAWALAN PERGERAKAN


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Dari Group Telegram
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik

Sedar tak sedar dah pun hari ke 7, kita menjalani tempoh perintah kawalan pergerakan atau singkatannya PKP. Usaha ini disarankan sebagai salah satu alternatif untuk memutuskan rantaian wabak penyakit Covid-19 ini. Dan baru sahaja siang tadi Perdana menteri Malaysia yang baru mengumumkan bahawa perintah ini dilanjutkan lagi sehingga 14/4/2020.

Walau amat perit namun menerima dengan hati penuh redha dan memberi sokongan kerana tidak mahu mengabaikan segala pengorbanan para petugas frontline, anggota KKM, polis dan juga askar.

Membaca segala usaha-usaha mereka dalam berhadapan dengan wabak ini bukanlah satu perkara yang mudah. Nyawa mereka semua senantiasa dalam bahaya. Dan mereka juga terdedah kepada jangkitan virus Covid-19 ini.

Apa pun dari sudut pandangan diri ini, disebalik kekalutan dengan semua perkara tentang wabak ini, ada hikmah disebaliknya. Bukanlah suka atas apa yang terjadi, tapi inilah masa yang paling sesuai untuk habiskan masa yang ada bersama dengan anak-anak tersayang.

Memandangkan anak dara bersekolah asrama dan si abangnya sedang menjalani latihan praktikal, memang masa yang ada bersama anak-anak sangat terhad. Merasakan bahawa Allah telah makbulkan salah satu doa, maka rasa bersyukur teramat sangat.

Inilah peluang dan akan habiskan masa yang ada dengan anak-anak sebaik yang mungkin. Berpeluang memasak makanan yang anak-anak suka, makan bersama dan menghabiskan hobi yang kami minati bersama.

Syukur teramat sangat. Tak tahu nak digambarkan bagaimana nikmatnya semua ini.

Yang lebih bermakna, peluang untuk mendekatkan diri kepada Allah yang maha esa. Kalau waktu bekerja pula, selalu sahaja terlewat solat atau kadang-kadang tak solat langsung asbab masalah kerja. Kini apabila terdengar sahaja laungan azan, maka terus sahaja bersiap untuk menunaikan tanggungjawab kepada maha pencipta.

Selain itu, peluang untuk menutup aurat selengkap yang mungkin. Sekarang setial kali keluar rumah, kita digalakkan untuk memakai topeng untuk menutup hidung dan juga sarung tangan. 

Semua ini adalah sebagai langkah melindungi diri dari dijangkiti virus yang sangat merbahaya ini. Tanpa sedar Allah sedang makbulkan permintaan ini satu persatu. Selebihnya terpulang kepada diri bagaimana untuk menghargai nikmat yang Allah kurniakan ini.

Sekarang terpulanglah kepada kalian semua untuk melihat wabak virus Covid-19 dari pandangan anda sendiri. Ada sesuatu yang Allah telah lakukan paling terbaik buat diri kita semua.
Sebagai menyahut seruan kerajaan dan juga membantu pihak frontline, KKM, polis dan juga askar, maka bersabarlah kita untuk terus tinggal di rumah bersam keluarga masing-masing. Jika keluar rumah pun hanya seorang dan keluar apabila perlu sahaja. Jangan lupa berdoalah juga agar semua petugas-petugas dilindungi dari jangkitan virus Covid-19 ini. Insyaallah. Aamiin Ya Allah.

Sekian.

Sunday, 22 March 2020

NIKMAT DAN MUHASABAH DIRI


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik

Hari ketiga dicutikan dari perkerjaan asbab perintah kawalan pergerakan.

Melihat dan menilai dari kacamata sendiri.

Rahmat disebalik perintah kawalan ini ada hikmahnya.
Tidak mahu melihat orang lain, hanya dari pandangan sendiri.

Selama ini bekerja shift dan masa bersama anak-anak amatlah terhad.
Tambah anak-anak belajar di asrama dan si abangnya menjalani latihan praktikal di Ipoh Perak.

Dengan perintah kerajaan ini, secara tidak langsung termakbul salah satu doa untuk habiskan lebih banyak masa dengan anak-anak.

Dapat memasak semua makanan yang mereka suka, teruja nak mencuba resipi baru dan yang pasti mereka berdua selalu ada di depan mata.

Bukanlah suka apa yang terjadi.
Tetapi berusaha melihat sesuatu dengan pandangan yang lebih positif 

Walau tidak berpeluang membawa mereka bercuti ke tempat-tempat menarik, tapi bercuti di rumah sahaja sudah sangat bermakna.

Nikmati dan jalani sahaja apa yang Allah sudah aturkan.
Dari dari sudut hati ini kesyukuran tambah lebih bermakna jika dilihat keadaan petugas-petugas frontline yang terpaksa berkorban segalanya.

Jangan lupa setiap hari doakan mereka agar terus kuat berada di barisan hadapan berhadapan dengan wabak Covid-19 ini.

#StayAtHome
#Doasenantiasautkmereka


Sekian 

HARGAILAH DAN DOAKAN MEREKA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Sesekali cuba kita letakkan diri kita berada dalam diri petugas-petugas KKM, petugas frontline, askar, polis dan sebagainya.

Tak dapat bayangkan bagaimana keperitan mereka.
Dan yang pasti mereka juga ada anak, isteri, suami, adik-beradik, emak, ayah, saudara-mara dan juga rakan-taulan.

Pengorbanan mereka bukan sedikit.
Kesusahan mereka lebih besar dari kita yang terlibat dalam perintah kawalan pergerakan ini.

Usahlah memandang ringan akan tugasan mereka.
Sumbangan mereka terhadap negara amatlah besar.
Yang pasti segala titik peluh mereka adalah pahala di sana nanti.

Kita pula patuhilah segala arahan dan jangan sesekali berhenti berdoa untuk mereka semua.

Kerana siapa tahu asbab doa-doa kita Allah ampunkan segala dosa-dosa kita dan lenyapkan terus virus Covid-19 dari bumi Allah ini.

#StayAtHome


Sekian


Thursday, 19 March 2020

APABILA VIRUS COVID-19 MENYERANG

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik

Tidak lama dahulu virus ini berada di negara China. Kini dalam masa hanya beberapa bulan virus Covid-19 ini telah pun berada di Malaysia.
Di awal mendaratnya virus Covid-19 di pintu masuk negara, ketika itu negara sedang bergelora dengan arus politik yang bakal menentukan siapakah perdana menteri Malaysia yang baru.

Setelah diumumkan perdana menteri Malaysia yang baru terus memikul tanggungjawab berhadapan dengan kes virus Covid-19 merebak begitu cepat sekali. Dan rasanya tidak perlu penulis menyatakan secara lebih terperinci tentang perkembangan terbaru kes Covid-19 ini 

Segalanya boleh di rujuk pada portal lama sesawang kerajaan yang telah pun ada secara rasmi. Dan kerajaan Malaysia pun telah mengeluarkan arahan kepada semua rakyat Malaysia untuk menghadkan pergerakan masing-masing dari satu tempat ke tempat yang lain.

Juga ambillah langkah berhati-hati dengan memakai facemask, menggunakan hand sanitizer dan juga sarung tangan. Kerana virus Covid-19 ini langsung tidak nampak dek mata manusia yang normal.

Paling pelik ialah virus Covid-19 mampu hidup lebih lama dalam eco sistem kehidupan manusia. Sama ada pembawa virus Covid-19 ataupun yang sudah dijangkiti virus ini, gejala-gejalanya hanya dapat dilihat dalam masa kurang dari seminggu.
Keupayaan virus ini bernafas sangat menakjubkan. Bagaimana virus ini wujud hanya Allah yang maha mengetahui. Jika tanpa izinNya,maka tidak mungkin segalanya terjadi.

Untuk mengelakkan virus ini dari terus merebak, jadi silalah patuhi apa sahaja arahan dari pihak kerajaan. Duduklah dirumah dan kurangkan interaksi dengan orang lain. Hadkan jarak sesama sendiri. Tidak perlu bersalam dan keraplah amalkan mencuci tangan selepas melakukan apa sahaja aktiviti.

Jangan memburukkan lagi keadaan dengan pulang ke kampung. Apa pun rasa bersyukur teramat sangat kerana Allah permudahkan hajat untuk menziarahi kedua orang tua pada awal cuti persekolahan yang lepas.

Sempatlah bertemu mereka dan alhamdulillah, mereka berdua berada dalam keadaan yang sihat sejahtera. Kini rutin harian bekerja dan masa kerja bakal dihadkan hanya kepada 7 petang sahaja .
Anak-anak keduanya ada dirumah dan diri ini berusaha yang terbaik untuk habiskan masa yang ada bersama.

Selain berdoa, diri ini berusaha tingkatkan lagi segala amalan agar Allah lenyapkan terus virus Covid-19 dari bumi ini buat selamanya. Sedar dan insaflah. Segala yang buruk ini ada hikmahnya yang tersendiri. Cukup-cukuplah menghukum sesama sendiri. Yang pasti selagi bernama manusia dan hambanya kita akan selalu diuji untuk menguji tahap keimanan kepada Allah yang maha esa.

Marilah kita bersama-sama berdoa agar semuanya dipermudahkan dan dijauhi dari perkara yang tidak diingini. 
Aamiin Ya Allah.


Sekian 

Wednesday, 18 March 2020

KUIH KERIA PENGUBAT RINDU




Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Ada hikmahnya apabila berlaku kejadian ini.
Hikmah yang paling besar adalah peluang untuk mengeratkan hubungan kasih sayang dengan keluarga tersayang.

Semalam memandangkan semua kedai makan tutup, maka Kak Long berusaha sedaya mungkin untuk memasak buat kedua cinta😍 Kak Long.

Tak perlu resipi yang susah-susah.
Dan paling penting apa yang tersedia ada di rumah.

Ada beberapa biji ubi keledek yang di bawa dari kampung, Kak Long rebus dan buat kuih Keria.
Rupanya anak dara sangat suka makan ubi keledek ini.

Masa buat kuih ini Kak Long teringat kepada arwah emak.
Dulu selalu menolong arwah emak membuat Kuih Cek Mek Molek dan Kuih Keria ini.

Sedapnya kuih buatan arwah memang tidak akan pernah lupa.
Mungkin arwah emak membuatnya dengan penuh kasih sayang.

Maka petang semalam, anak dara menolong mengupas membuang kulit ubi keledek, sementara Kak Long melenyek semua isinya dan kemudian di campurkan dengan tepung.

Hasilnya tidaklah sempurna mana.
Namun sangat puas sebab kuih Keria habis dan tidak bersisa.
Alhamdulillah.

Sekian 

REVIEW DRAMA CINA ART IN LOVE

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Koleksi Peribadi https://www.facebook.com/sariah.awangsenik Dah 14 kita habiskan masa di rumah...