Tuesday, 13 July 2021

JANGAN BERPUTUS ASA

 Teks : Sariah Awang Senik

Sumber : Pinterest

https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Masih meneruskan segala cita-cita. Tidak akan pernah berputus asa. Dan tak akan sesekali menyerah kalah. Walau diri ini, terlalu banyak kekurangannya, namun teruskan  jua segala impian yang tertinggal ini. Allah sudah aturkan jalan yang terbaik buat diri untuk menyampai segala impian yang tertinggal satu masa dahulu. 

Dalam umur yang semakin meningkat ini, dan sebagai persediaan hidup sendiri satu hari nanti, juga ketika anak-anak sudah ada kehidupan sendiri, maka diri ini tidaklah terlalu terbeban perasaan kerinduan kepada anak-anak yang tersayang.

Membayangkan anak-anak sudah dewasa, ada pekerjaan yang bagus, rajin berbuat kebajikan serta tidak meninggalkan apa yang Allah suruh, titik temu itulah satu kebahagiaan buat seorang ibu yang bernama Sariah Awang Senik ini.

Meneruskan cita-cita untuk menjadi seorang penulis yang bagus serta sampai ke hati para pembacanya, bukanlah satu perkara yang mudah. Perlu banyak berusaha dan belajar seberapa banyak ilmu.

Dan senantiasa pasakkan di minda ini agar tidak cepat berputus-asa walaupun dihidangkan dengan pelbagai masalah yang ada. Yang penting, sungguhpun usaha yang dilakukan tidaklah terlalu drastik, namun yang penting, adalah istiqamah dalam mencapai sesuatu impian.


Sekian

Sariah Awang Senik



Monday, 12 July 2021

TERUSLAH MELANGKAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Pinterest
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Sebagaimana anak kecil yang tidak pernah lelah melangkah, semangat itulah yang patut ada dalam diri seorang dewasa.

Perhatikan anak kecil dalam gambar ini?

Walau terpalit segala kekotoran, dia langsir tidak menghiraukan, malah terus menyusun strategi untuk menoraikan dunia luar.

Anak kecil yang terpana dengan keunikan dunia, terus saja menyusun langkah tanpa lelah.

Dan kini seorang yang bernama dewasa makin lemah longlai untuk mengharungi segala cabaran yang mendatang.

Bukan kaleng-kaleng, dugaan menyapa malah bertalu-talu hingga membuatnya kalah dengan semua ujian.

Namun dewasa lupa untuk bangkit berjuang kembali. Menyerah kalah sebelum berjuang hingga titisan terakhir.

Sesekali renungkanlah perjuangan anak kecil ini. Dia tetap gigih bangkit untuk terus melangkah sehingga kelak mampu berlari dan terokai dunia yan maha indah ini.


Sekian
Sariah Awang Senik

Saturday, 26 June 2021

BERCUTI YANG TAK MACAM CUTI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Dari Google
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik

Bercuti hanya semata hendak belajar secara dalam talian. Sedar diri ini terlalu banyak kekurangannya. Maka jika dimulakan dari sekarang, bila lagi?

Umur sudah semakin bertambah.
Beberapa tahun lagi sudah pun berumur 50 tahun.

Sejak kebelakangan ini sibuk menyiapkan beberapa projek antologi puisi. Berdoa juga agar Allah kurniakan ilham supaya dapat menyiapkan sebaik yang mungkin. Tidak mahu hanya setakat siapkannya, tetapi tiada roh dalam puisi tersebut.

Siang tadi mengikuti kursus penulisan dalam talian bersama dengan penulis terkenal puan Nisah Haron. Beliau banyak  menulis novel, cerpen dan juga buku travelog.

Menurut beliau banyakkan membaca pelbagai jenis genre supaya kita tidak terlalu fokus kepada satu bentuk penulisan sahaja.


Jika menulis novel atau cerpen ada gaya tersendiri. Begitu juga dalam menulis artikel dan sebagainya.
Apa pun berusaha untuk menulis dengan lebih baik dalam setiap penulisan terutamanya di laman sosial facebook dan sebagainya.

Berdoa juga agar Allah kurniakan idea menulis yang tidak menyimpang dari yang sepatutnya.
Insya-Allah.

Sekian
Sariah Awang Senik

Nota : Nak beritahu sale Shopee sedang berlangsung. Bakal berakhir pada 7/7/2021 ini.
Boleh dapatkan barang-barang dari link ini.

Friday, 25 June 2021

HANYA MAMPU BERSERAH

 Teks : Sariah Awang Senik

Sumber : Koleksi Dari Pinterest

https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Sudah hampir sebulan ' lockdown' ini berlangsung. Namun kes pandemik ini semakin meningkat dan membimbangkan. Jauh di sudut hati hanya mampu berdoa agar negara yang tercinta ini  dilindungi dari segala perkara yang buruk. Juga berdoa agar Allah lenyapkan wabak penyakit Covid-19 dari muka bumi ini.

Tidak lama lagi proces lockdown ini akan berakhir dan tidak pasti apakah lagi langkah proaktif yang bakal kerajaan ambil untuk memutuskan rangkaian pandemik ini. Semakin ramai yang kehilangan punca pendapatan dan tidak juga ada yang sanggup membunuh diri kerana masalah kewangan juga dibebani dengan banyaknya hutang.

Sungguh menyeramkan apabila membaca berita sensasi seperti ini. Menjadi pengajaran buat diri agar berhati-hati berbelanja dan tidak perlu membeli sesuatu yang tidak diperlukan. Kini hanya mampu bertahan dan berbelanja secara berhemah. Disamping itu berusaha perbaiki diri dengan belajar ilmu baru dan juga perbaiki segala kelemahan yang ada.

Tidak putus-putus berdoa agar segalanya kembali seperti biasa. Dan dalam masa yang sama dapat pulang ke kampung menziarahi kedua orang tua tersayang. Hampir setengah tahun juga tidak pulang kerana pandemik ini menyerang negara yang tercinta.

Hanya mampu berserah dan berdoa segigih yang mungkin.

Ya Allah rindunya kepada kedua orang tua tersayang. Semoga Allah merahmati mereka berdua.

Aamiin.


Sekian

Sariah Awang Senik

Wednesday, 23 June 2021

MENUKANG ASKARA LAGI

 

Teks : Sariah Awang Senik

Sumber : Koleksi dari Pinterest

https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Alhamdulilah bersyukur kepada Allah atas segala rahmat-Nya. Bertahun mengumpul demi hanya untuk membeli sebuah laptop baru. Sebelum ini berangan hendak membeli sebuah mesin jahit yang baru.

Kini hajat untuk membeli sebuah laptop yang baru tercapailah sudah. Lagipun sejak kebelakangan ini banyak melakukan kerja-kerja penulisan. Maka mahu atau pun tidak berusahalah menyiapkannya menggunakan laptop. 

Mata pun semakin berumur sudah tidak macam dahulu. Pandangan sudah semakin kabur. Namun berusaha yang terbaik untuk menyiapkan segala manuskrip yang dikehendaki.

Jika menghadap screen handphone dalam tempoh yang agak lama, sangat memedihkan mata. Maka itulah sebeb utama mengapa berusaha belajar menggunakan laptop ini.

Terlibat dengan projek antologi puisi memaksa diri berusaha gigih menyiapkan segala tugasan. 

Disamping itu juga berdoa agar Allah kurniakan idea untuk menulis ikhlas dari hati dan juga tidak putus buah idea seumpama air yang mengalir di sungai tanpa hentinya.

Terfikir juga adakah lagi orang yang masih sudi untuk singgah membaca entri dalam blog kesayangan ini. Malam sudah semakin jauh. Mata pun sudah beransur mengantuk. Semoga esok dapat siapkan segala penulisan yang tertangguh.


Sekian

Sariah Awang Senik







Tuesday, 15 June 2021

DALAM DEBARAN

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Mengimbas kenangan indah yang lalu.

Rindu kampung halaman dan kedua orang tua tercinta. Namun dek kekangan pandemik Qif-19 terpaksa akur akan segalanya.

Rindu kepada abah tiada penghujungnya. Mendengar kisah zaman muda abah, berkongsi kisah kesusahan abah semasa kecil tidak pernah jemu mendengarnya.

Abah semakin berumur. Namun bersyukur, Allah kurniakan kesihatan yang baik. Seorang lelaki yang kuat bekerja dan berusaha untuk meningkatkan taraf hidupnya. Walau abah tidak punyai harta kekayaan yang melimpah-ruah namun pengalaman hidup yang abah lalui bukan kaleng-kaleng.

Dengan kerinduan kepada abah yang semakin meluap-luap, maka ingin hadiahkan abah buku antologi yang ditulis sendiri.

Buku antologi tersebut yang bertajuk Lelaki Himpunan Setia itu sangat dekat kepada abah.

Dengan kisah Seteguh Kasihmu yang mengisahkan abah yang setia menjaga arwah emak yang menghidap sakit kanser payudara.

Abah tidak pernah berfikir untuk meninggalkan arwah emak yang sedang dalam kesakitan. Sebaliknya abah tetap setia menjaga arwah emak sehinggalah ke akhir hayatnya.

Seorang lelaki yang kreatif, pandai memasak dan juga menguruskan rumah.
Boleh dikenakan abah yang serba boleh.

Begitulah abah lelaki pertama dalam hidup ini. Dia yang senantiasa memberi semangat saat diuji dengan pelbagai ujian.

Semoga cetusan rasa dalam buku Lelaki Himpunan Setia dapat menambat hati abah. Juga berdoa agar abah senantiasa dibawah rahmat Allah.

Untuk pengetahuan semua buku Legasi Abah ini tidak terdapat di mana kedai buku. Semua buku Legasi Abah hanya boleh dibeli terus dari pengkarya-pengkarya Legasi Abah.

Maka wajiblah menbuat tempahannya sebagai bahan santapan minda ketika musim pandemik ini.

Boleh buat tempahan di borang yang berkenaan.https://bit.ly/3kjd9mL

Atau boleh terus berhubung dengan saya, Sariah Awang Senik dari link wasap yang berkenaan.
www.wasap.my/60194075634/LegasiAbah.


Sekian

Saturday, 12 June 2021

HARAPAN HANYA KEPADA ALLAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Pinterest
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik

Allah itu maha pengasih lagi penyayang.
Meskipun diri masih bergelumang dengan dosa, tetap Allah kurniakan segala nikmatnya tanpa memilih kasih.

Bayangkan kalau Allah hanya memilih hambanya yang kurang berdosa jika dibandingkan yang banyak dosa?

Bagaimanalah nasib kita nanti.
Allahuakbar. Pasti kita berusaha gigih untuk selalu menyucikan diri dari segala noda.

Setiap yang berlaku dalam kehidupan ada sebabnya yang tersendiri. Jika selama ini kita hidup dalam kelalaian, maka dengan ujian itulah Allah tegur dan menjentik perasaan kita agar berubah ke arah kebaikan.

Ada masanya kita sebagai manusia terlalu bergantung kepada makhluk Allah demi sebuah kebahagiaan. Sedangkan pengharapan yang sebenarnya hanya kepada tuhan yang maha esa.

Meletakkan harapan yang terlalu tinggi sehinggakan mengabaikan Allah yang maha esa, bukanlah satu perbuatan yang bijak.

Seluruh kehidupan kita dipegang oleh Allah. Apa saja boleh berlaku dengan izinnya.

Setiap apa yang kita miliki bukanlah bersifat kekal. Sebaliknya hanya sebagai salah satu pinjaman. Sampai masa Allah ambil kembali.

Sesuatu niat jika diletakkan harapan hanya demi Allah, pasti tidak akan berasa lelah.
Jika gagal, perasaan tidaklah berasa seberat mana.

Kita menerima segala ketentuan dengan penuh sabar dan redha.

Berharap hanya kepada Allah yang menguasai seluruh alam. Kuasa Allah teramat besar melebihi dari akal fikiran manusia.

Semoga hati kita tidak lalai dan hanya percaya juga berharap kepada Allah yang satu lagi maha kekal buat selamanya.


Sekian

JANGAN BERPUTUS ASA

 Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Pinterest https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/ Masih meneruskan segala cita-cita. Tidak akan pern...