Saturday, 15 January 2022

TEGURAN KASIH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Masa berlalu, sangat pantas. Diam-diam sudah hendak sampai ke penghujung bulan Januari 2022. Di awal tahun ini, terlalu banyak dugaannya.

Diuji dari ujian dengan sedikit teguran kasih sayang. Ujian kesihatan dengan keadaan badan yang kurang sihat. Dihambat rasa kelesuan, walaupun kerja yang dilakukan setiap hari, tidaklah banyak mana.

Setelah selesai urusan berpindah rumah sewa yang baru, balik sekejap ke kampung menziarahi kedua orang tua. Disebabkan masalah banjir dan ramai kawasan termasuk jalan utama dinaiki air banjir, maka pulang ke kampung hanya setakat melihat kedua orang tua tersayang.

Tidak berpeluang, melawat saudara-mara yang lain. Insya-Allah, selepas hari raya Cina kelak bercadang untuk pulang sekali lagi ke kampung.

Balik sahaja dari kampung, Allah uji dengan keadaan kesihatan badan yang sangat merosot. Kedua belah kaki menbengkak dan tidak pasti apakah sebabnya.

Maka terus ke hospital terdekat membuat pemeriksaan dan terpaksa diambil darah sebanyak dua kali untuk mengenal sakitnya yang sebenarnya.

Tenaga pun sangat kurang membuatkan diri terhad untuk melakukan pelbagai aktiviti yang lain. Apa pun cukup bersyukur, walau diuji dengan ujian inj, Allah tidak pernah lupa untuk membahagiakan semua umat.

Hanya kepada-Nya terus berdoa agar tidak mengalami penyakit yang serius dan berbahaya. 

Thursday, 2 December 2021

DUGAAN HADIR, MAKA ADA RAHMAT ALLAH TERSEMBUNYI

 

Teks : Sariah Awang Senik

Sumber ; Koleksi Peribadi

https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Dugaan hadir lagi. Memang seksa dan amat melelahkan. Bermacam perasaan yang hadir. Berasa diri insan yang paling malang dan berdosa. Semua perasaan itu adalah perkara biasa. Ujian yang menyapa, adalah teguran kasih sayang daripada Allah yang maha esa. Semua orang tidak terlepas dari ujian Allah. Dan ingatlah ujian itu, adalah tanda tuhan tidak mahu kita terus terleka dalam dunia yang tersendiri.

Sejak beberapa minggu yang lepas diuji dengan satu masalah. Masalah yang melibatkan maruah dan juga pendirian diri ini. Ketika itu sudah berusaha yang terbaik untuk selesaikannya. Tetapi tetap menemui jalan buntu. Merayu dan lebih gemar mengakui kesilapan sendiri dengan harapan pihak yang satu lagi memahami. 

Namun kita hanya merancang dan tuhan jualah yang menentukan segalanya. Keputusan yang tidak disangka-sangka diambil. Berserah sebulatnya kepada maha pencipta. Mengakui kekhilafan diri dan bertaubat dan berusaha menghindarkan diri dari melakukan segala noda.

Sungguh ajaib kuasa Allah.

Saat itulah pelbagai rahmat datang tanpa disangka-sangka. Allah gerakkan hati manusia untuk membeli buku dan yang terbaru ada hamba Allah yang berminat untuk membeli segala artikel yang dikongsikan di laman muka buku. Cantik aturan Allah. Sekali pun hati ini amat menyukai dan selesa dengan keadaan sekarang, rupanya Allah punya rancangan yang lebih baik.

Maka lapangkan hati dan minda ini, menerima setiap apa yang dihidangkan. Ketika dilanda ujian itu, memang diri agak kemurungan. Lebih suka menghabiskan masa dengan tidur dan hanya mahu berbaring sahaja.

Saat itulah terlihat wajah anak-anak yang tetap tabah menghadapi apa jua dugaan.

Lantas terus bangkit dan berhadapan dengan apa jua cabaran, sambil tidak pernah berhenti berdoa dan juga berusaha. Berkat dari semua ujian itulah, rupanya terlalu banyak rahmat yang Allah hidangkan. Nikmat yang paling bahagia, apabila hikmat yang tersembunyi disebalik semua ujian yang mendatang.

Kini semakin yakin mendepani ujian dan juga cabaran. Berjanji kepada diri sendiri agar tidak lemah dan bersedih saat ujian hadir untuk menguji kekuatan keimanan ini. Membersihkan hati dari apa saja prasangka dan tidak membalas segala apa yang dilakukan oleh insan yang hadir dalam perjalanan hidup ini.

Ketika ini, sepatutnya sedang menyiapkan satu manuskrip antologi dan juga buku solo.

Harapannya semoga penulisan untuk kedua projek ini berjalan lancar, dapat memberikan manfaat sekaligus pihak editor tertarik dengan isu yang sedang cuba disampaikan.



Lihatlah pemandangan yang indah ini. Walau nampak semakin gelap, namun tetap punya keunikan yang tersendiri. Dan begitulah juga perjalanan kehidupan ini. Perahu yang berlayar disetiap perhentian pasti akan ada dugaan yang tersendiri.

Manusia sebolehnya tidak terlalu terbuai dengan kesedihan akibat dari masalah yang dihadapinya. Sebaliknya jika ingin bersedih, jangan terlalu lama dan berusahalah untuk terus bersemangat mengorak langkah walau perjalanan dihadapan penuh liku dan berduri.

Haruslah ingat, dunia bukanlah tempat rehat yang paling baik.
Memang harus lalui pelbagai ujian dan juga cabaran supaya Allah dapat melihat hamba-hambanya sama ada beriman ataupun sebaliknya.

Dugaan hadir tanda Allah sayang akan diri kita dan mahu berada di landasan yang sepatutnya.
Insya-Allah.


Sekian

 


Sunday, 31 October 2021

JANGAN MENGALAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Dari Pinterest
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Dugaan menyapa lagi. Terasa hilang kata dan juga semangat yang ada. Dalam celik rupanya leher semakin terjerat.

Tidak mampu berkata apa, hanya ucapan ' Alhamdulillah' dan juga insya-Allah. Itulah sahaja kalimah yang mampu membangkitkan kekuatan dalaman. 

Hati makin terjerut kesedihan juga kekecewaan. Dengan mulut manis manusia merayu demi ikhsan dan bangsa. 

Yang dituntut agama dan tuhan dibiarkan sepi dan sunyi begitu sahaja. 

Demi segunung emas dan nafsu, semua diabaikan demi kepuasan diri.
Allahuakbar. Sesungguhnya diri ini makin risau akan segalanya. 

Apakah bala bencana dan wabak yang melanda baru-baru ini tidak menginsafkan umat manusia?

Mengapa masih serakah dan melahap segenap ruang kemanusiaan? 
Menindas golongan yang tidak berdaya dengan diumpan kata dan janji manis.

Entahlah manusia sememangnya mudah lupa dan dunia ini bukanlah tempat terbaik untuk bersenang-lenang. 

Dunia bagaikan sebuah dewan peperiksaan. Setiap hari bakal dibentangkan dengan kertas soalan yang pelbagai rupa.

Soalannya langsung tiada dalam matapelajaran kehidupan dan juga rutin hariannya. Barangkali soalan yang sama, mungkin juga kau tidak pernah alami dan tidak kurang juga soalan yang meragut seluruh jiwa dan mengubah kehidupan yang tersedia ada.

Hati ini makin sayu dan adakalanya lemah.
Mencari seluruh kekuatan untuk terus bertahan dan tersenyum.

Dari rancaknya jari-jemari menari menukang askara, menyusun kata dengan harapan resah terlerai dan lenyap tanpa sesisa.


Sekian 
Sariah Awang Senik

Monday, 25 October 2021

BUKU ANTOLOGI LEGASI ABAH, LELAKI HIMPUNAN SETIA.

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Setelah hampir beberapa bulan belajar di UnIKH yang diketuai oleh Puan Sri Diah Shaharuddin secara dalam talian, maka siaplah buku kisah hidup Legasi Abah, Lelaki Himpunan Setia.

Naskah ini sangat bermakna sebagai salah satu hadiah istimewa buat abah yang telah banyak berkorban dan juga bersusah demi kami sekeluarga.

Harapannya abah suka dengan hasil askara tentang abah dan juga arwah emak. Seramai 33 orang penulis pemula dan juga penulis lama bergabung tenaga menghasilkan kisah sosok keramat dalam kehidupan masing-masing.

Harga buku ini berharga RM30 dan wajib dimiliki oleh semua bakal ayah dan juga setiap keluarga yang berada di negara ini.
Ingin tahu, apakah keistimewaan kisah-kisah abah yang berada dalam buku Lelaki Himpunan Setia ini, bolehlah terus berhubung pada link yang berkenaan.www.wasap.my/60194075634/LelakiHimpunanSetia

Banyak kisah dan pengajaran tersendiri dalam buku Lelaki Himpunan Setia ini. Setiap coretan yang dikongsikan mempunyai keistimewaan yang tersendiri.


Sekian
Sariah Awang Senik

RAIKAN APA ADANYA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Pinterest
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Ya, setiap perjalanan di dunia ini bukan mudah. Ada saja cabarannya yang tersendiri. Ketika dilanda ombak sesekali akan terusik jua. Namun tetap ingat bahawa dunia maha sementara dan diakhirat jugalah tempat yang terakhir.


Untuk mencapai satu kejayaan, kita harus bersiap sedia dengan apa saja kegagalan. Dari kegagalan yang kita tempuhi, janganlah cepat berputus-asa untuk berusaha dan bangkit kembali.

Belajarlah dari satu kesilapan dan berusahalah untuk perbaiki kesilapan yang ada. Jika masih lagi menemui kegagalan, jangan lelah untuk terus bangkit dan berjuang lagi.

Berdoa juga kepada Allah agar merestui setiap perjalanan dan rancangan yang bakal dilakukan nanti.

Insya-Allah, satu ketika ini akan berjaya jua satu hari nanti.
Aamiin Ya Allah Ya Mujib.


Sekian
Sariah Awang Senik


Wednesday, 20 October 2021

PAHIT MANIS KEHIDUPAN

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Pinterest
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Beberapa bulan lagi, maka berakhirlah tahun 2021. Sudah hampir dua tahun virus Covid-19 mendiami bumi Malaysia. Banyak keluarga yang telah kehilangan insan tersayang akibat dari virus yang sangat merbahaya.

Namun seperit makan ujian yang kita harungi, kehidupan harus diteruskan seperti biasa. Umpama secawan kopi walau pahit tetap ada kemanisan yang tersendiri.

Disebalik hitam warna air kopi, masih mempunyai daya tarikan tersendiri dan ada sesetengahnya menjadikan satu kemestian meminum kopi sebagai salah satu terapi.

Kehidupan yang kita jalani setiap hari tidak jauh bezanya dengan air kopi. Rasa pahit yang menggunung warnanya yang hitam itu ada terselit keindahan dan aura dari aroma kopi yang memikat hati pengemar minum kopi.

Berhadapan dengan pelbagai cabaran hidup membuatkan menjadi lebih berhati-hati mendepani semua permasalahan.

Ujian yang hadir bukanlah melemahkan diru seseorang, tetapi menjadi satu anjakan agar terus bersemangat dan tidak cepat mengalah dengan apa saja cabaran yang dihidangkan dari Allah yang maha esa.

Semoga terus bersemangat dan dapatkan aura yang lebih positif setiap hari walaupun terpaksa berhadapan dengan pelbagai cabaran dan pahit maung kehidupan.


Sekian
Sariah Awang Senik

Friday, 15 October 2021

BERAKHIRLAH SEBUAH PENANTIAN


 



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber ; Koleksi Facebook
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Satu pengalaman yang sangat indah dan bermakna. Bergelar seorang siswa di Universiti Inspirasi Kisah Hidup secara dalam talian adalah satu alternatif baru untuk belajar dengan lanjut lagi mengenai dunia penulisan. Hari berakhirlah semester 1 sebagai salah seorang pelajar di UnIKH Semester 1 dibawah rektornya Puan Sri Diah Shaharuddin.

Belajar menulis dengan betul dan juga cara-cara mempromosikan buku sendiri. Selain dapat belajar tentang ilmu penulisan, diberi peluang juga untuk menghasilkan sebuah antologi kisah hidup yang bertemakan Abah. 

Temanya pula sangat dekat dihati ini, memandangkan kerinduan kepada abah memuncak akibat pandemik yang melanda negara pada penghujung tahun 2020. Syukur juga dapat berkenalan dan menjalinkan ikatan persahabatan dengan Puan Marwani Ridzuan selaku ketua kumpulan LA12.

Bertemakan Lelaki Himpunan Setia, berusaha menulis kisah abah yang gigih menjaga arwah emak yang menghidap penyakit kanser payudara dan abah tetap setia menjaga arwah emak sehinggalah ke akhirnya.

Berpeluang juga mengenali rakan-rakan penulis yang dari dari LA1 hinggalah kepada kumpulan LA12.
Paling tidak dilupa pertama kali bercakap secara live bersama dengan rakan penulis dari LA1 dan beberapa LA yang lain.

Semua ini membantu meningkatkan keyakinan dan juga memberi satu pengalaman yang baru.
Malam ini secara rasminya, terlancarlah sudah buku kisah hidup Legasi Abah dari LA1 hinggalah ke LA12.

Banyak acara yang menarik sambil diserikan lagi dengan kehadiran penulis tamu dari seperti ustaz Asraf, Dr shukri Abdullah dan juga ustazah Muzayyanah. Semua ilmu yang dikongsukan sangat bermakna dan memberi satu keinsafan dan juga sangat bermanfaat yang boleh dipratikkan terus dalam kehidupan seharian.

Jika ada yang berminat hendak buku Legasi Abah, Lelaki Himpunan Setia ini, bolehlah dapatkan terus dari link wasap yang berkenaan.www.wasap.my/60194075634/LelakiHimpunanSetia

Dalam buku terdapat seramai 33 orang pengkarya yang terdiri dari latar belakang yang berbeza. Ada yang dari golongan profesional dan tidak kurang juga dari kalangan orang biasa. Kisah yang dikongsikan sangat menarik dan juga daya tarikan yang tersendiri.

Setiap kisah dapat dijadikan contoh dan juga semangat dalam menjalani kehidupan seharian yang sangat mencabar terutama ketika berhadapan dengan perang virus C19.

Semoga yang bakal membaca buku Lelaki Himpunan Setia dapat lebih menghargai susuk keramat seorang yang bergelar abah, walid, papa, ayah dan juga apa sahaja panggilan yang sangat bermakna bagi kehidupan seorang yang bergelar anak.


Sekian







TEGURAN KASIH

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Koleksi Peribadi https://www.facebook.com/sariah.awangsenik Masa berlalu, sangat pantas. Diam-diam sudah ...