Friday, 15 October 2021

BERAKHIRLAH SEBUAH PENANTIAN


 



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber ; Koleksi Facebook
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Satu pengalaman yang sangat indah dan bermakna. Bergelar seorang siswa di Universiti Inspirasi Kisah Hidup secara dalam talian adalah satu alternatif baru untuk belajar dengan lanjut lagi mengenai dunia penulisan. Hari berakhirlah semester 1 sebagai salah seorang pelajar di UnIKH Semester 1 dibawah rektornya Puan Sri Diah Shaharuddin.

Belajar menulis dengan betul dan juga cara-cara mempromosikan buku sendiri. Selain dapat belajar tentang ilmu penulisan, diberi peluang juga untuk menghasilkan sebuah antologi kisah hidup yang bertemakan Abah. 

Temanya pula sangat dekat dihati ini, memandangkan kerinduan kepada abah memuncak akibat pandemik yang melanda negara pada penghujung tahun 2020. Syukur juga dapat berkenalan dan menjalinkan ikatan persahabatan dengan Puan Marwani Ridzuan selaku ketua kumpulan LA12.

Bertemakan Lelaki Himpunan Setia, berusaha menulis kisah abah yang gigih menjaga arwah emak yang menghidap penyakit kanser payudara dan abah tetap setia menjaga arwah emak sehinggalah ke akhirnya.

Berpeluang juga mengenali rakan-rakan penulis yang dari dari LA1 hinggalah kepada kumpulan LA12.
Paling tidak dilupa pertama kali bercakap secara live bersama dengan rakan penulis dari LA1 dan beberapa LA yang lain.

Semua ini membantu meningkatkan keyakinan dan juga memberi satu pengalaman yang baru.
Malam ini secara rasminya, terlancarlah sudah buku kisah hidup Legasi Abah dari LA1 hinggalah ke LA12.

Banyak acara yang menarik sambil diserikan lagi dengan kehadiran penulis tamu dari seperti ustaz Asraf, Dr shukri Abdullah dan juga ustazah Muzayyanah. Semua ilmu yang dikongsukan sangat bermakna dan memberi satu keinsafan dan juga sangat bermanfaat yang boleh dipratikkan terus dalam kehidupan seharian.

Jika ada yang berminat hendak buku Legasi Abah, Lelaki Himpunan Setia ini, bolehlah dapatkan terus dari link wasap yang berkenaan.www.wasap.my/60194075634/LelakiHimpunanSetia

Dalam buku terdapat seramai 33 orang pengkarya yang terdiri dari latar belakang yang berbeza. Ada yang dari golongan profesional dan tidak kurang juga dari kalangan orang biasa. Kisah yang dikongsikan sangat menarik dan juga daya tarikan yang tersendiri.

Setiap kisah dapat dijadikan contoh dan juga semangat dalam menjalani kehidupan seharian yang sangat mencabar terutama ketika berhadapan dengan perang virus C19.

Semoga yang bakal membaca buku Lelaki Himpunan Setia dapat lebih menghargai susuk keramat seorang yang bergelar abah, walid, papa, ayah dan juga apa sahaja panggilan yang sangat bermakna bagi kehidupan seorang yang bergelar anak.


Sekian







Tuesday, 5 October 2021

KITA PERNAH BERADA DI TEMPAT YANG SAMA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber ; Pinterest
 https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Satu masa dahulu, kita pernah berada di tempat yang sama. Mengharungi segala kepahitan dan menebalkan muka memohon pertolongan. Namun untuk meminta pertolongan bagaikan nyawa berpisah daripada badan. Dan tidak semua orang yang susah itu, suka untuk ke sana dan ke sini memohon pertolongan. Jika tidak terdesak, mereka tidak sewenang-wenangnya berbuat demikian.

Jika hari ini, kita direzekikan oleh Allah untuk hidup senang, janganlah cepat mendabik dada. Kerana rezeki yang ada bukan, hak mutlak seseorang hamba Allah. Semuanya hanya sebagai salah satu pinjaman dari tuhan yang maha esa.

Ramai insan yang hidup susah ini, bukanlah pilihan mereka sedari awal lagi. Senatiasa ada saja cabaran yang datang bertandang sebagai ingatan buat diri kita yang selalu lemah dan tidak berdaya.
Ada sebab mengapa Allah aturkan kehidupan mereka sedemikian rupa. Semuanya untuk mendidik diri manusia, agar tidak leka dan berpegang teguh kepada Allah yang maha esa.

Dalam menyantuni orang-orang yang hidupnya susah, berhati-hatilah dalam meluahkan kata-kata. Bimbang dalam keghairahan untuk membantu kita telah membuatkan hati mereka tersinggung dalam meluahkan apa yang kita rasa.

Itulah dosa tanpa sedar yang kita selalukan.
 Melihat orang lain sedang dalam kesusahan, rupanya bahang ujian itu tempiasnya juga datang kepada diri kita.

Berfikirlah dengan bijak.
Mereka juga sudah berusaha yang terbaik, hanya rezekinya masih belum sampai kepada diri mereka.
Memang kehidupan kita sudah selesa, tetapi janganlah kita asyik hendak menjalankan kerja Allah dengan menghukum diri insan yang tidak berdaya.

Semoga Allah mengampunkan segala kekhilafan diri kita dan dalam masa yang sama berdoa agar semuanya baik-baik sahaja.


Sekian
Sariah Awang Senik

Sunday, 19 September 2021

GIGIH PERBAIKI KEHIDUPAN

Teks ; Sariah Awang Senik

Sumber : Pinterest

 https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Syukurlah Allah masih izinkan diri ini untuk bernafas lagi. Sejak dua, tiga hari ini, diuji dengan pening dan juga sakit lutut. Entah apa yang tidak kena, masih kurang pasti. Mungkin salah makan, kurang rehat atau pun terkena hujan yang lebat semasa pulang daripada kerja tempoh hari.

Kemungkinan juga kesan vaksin Sinovac yang sudah tertanam dalam badan telah bertindak balas dengan sistem imun tubuh. Apa pun hanya berdoa agar Allah mudahkan dan jauhkan diri ini dari segala penyakit yang berbahaya.

Hari ini juga anak dara bakal mendapat vaksin pertama di sekolahnya. Syukur jugalah ada abangnya yang boleh menghantarnya ke sekolah untuk mendapatkan vaskin tersebut. Melihat mereka dua beradik, tidak pernah putus berdoa agar keduanya dapat bantu membantu sesama sendiri. 


Dalam usia sekarang, lebih fokuskan kepada diri, anak-anak dan juga keluarga tersayang; Banyak perkara yang mesti dilakukan sebagai persiapan untuk kembali pulang ke pangkuan Allah yang maha esa. Bukan mudah juga untuk melakukan satu penghijrahan untuk ke arah yang lebih baik. Dugaan selalu datang menjenguk. Ujian untuk melihat sejauh mana ikhlasnya untuk berubah.

Dahulu, banyak perkara yang terlepas pandang. Selalu mengambil ringan akan sesuatu hal. Kini hanya mahu lebih fokus dan tidak mahu membuang masa yang ada. Dalam keadaan pandemik yang masih belum reda ini, masa semakin singkat.

Kepada Allah berdoa agar dikurniakan rasa istiqamah yang tinggi supaya tidak kalah dengan kepenatan dan juga ujian yang hadir setiap hari.


Sekian Terima Kasih

Sariah Awang Senik



 

Tuesday, 7 September 2021

TERUSLAH MELANGKAH DAN JANGAN PERNAH MENGALAH

 Teks : Sariah Awang Senik

Sumber : Pinterest

https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/



Hari ini berehat sebentar dari pekerjaan utama. Cadangnya hendak bercuti hari Sabtu ini. Namun disebabkan kelas online dibatalkan maka berehatlah sehari hari ini. Ada beberapa manuskrip yang perlu diolah sebaik yang mungkin.

Jujurnya banyak kerja penulisan yang perlu disiapkan secepat yang mungkin. Projek buku solo di bawah Hamare Group juga beberapa projek antologi. Menyerap semangat semua jemaah KaratekidsWriters, aku tidak boleh mengalah begitu sahaja. Kak Kyra selaku admin dalam kumpulan itu, begitu bersemangat setiap hari berjuang dengan penyakit kansernya.

Dia menerima aku dalam kumpulan aku tanpa mengira latar belakang pendidikan dan juga pekerjaan, Jika diikutkan rasanya diri ini sahajalah yang bekerja biasa dan tidak dari golongan profesional.

Apa pun cabarannya, tidak boleh mengalah begitu sahaja.

Perjuangan ini harus diteruskan sehinggalah berjaya sampai ke kemuncaknya.

Ada sebabnya mengapa Allah aturkan kehidupan sedemikian. Mungkin salah satu sebabnya adalah untuk kembali mencapai cita-cita yang pernah tercicir satu masa dahulu.

Kepada Allah memohon restu agar perjalanan ini diredhai dan dimudahkan segala ujian yang mendatang.


Sekian Terima Kasih

Sariah


Thursday, 2 September 2021

TENANGLAH DAN TERUSLAH BERJUANG

 Teks : Sariah Awang Senik

Sumber : Pinterest

https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Tidak sedar masa berlalu begitu pantas sekali. Hari sudah pun 2 September. Tidak lama hari jadi anak teruna pun bakal menjelang. Sementara ibunya masih sibuk menaip dan menyiapkan segala manuskrip yang tertangguh.

Banyak perkara yang berlaku dalam negara hari ini. Selain kes pandemik yang masih tiada kurangnya, kisah seorang wanita hamil di Palestine yang dipenjarakan oleh rejim zionis sungguh membuatkan diri ini berasa sedih. Tega dan langsung tiada perikemanusia rejim Israel yang membiarkan seorang wanita bersalin dalam penjara yang kotor dan langsung tidak mempunyai segala kelengkapan.

Tambah memyedihkan lagi, bayi wanita tersebut bakal dipisahkan oleh ibunya.

Allahukhbar. Besar sungguh ujian wanita dan bayinya itu. Tidak dapat bayangkan kalau perkara tersebut berlaku kepada saudara ataupun rakan-rakan yang kita kenali. 

Dalam masa yang masa, marilah kita berdoa agar Allah kurniakan kemudahan buat wanita tersebut untuk melahirkan anaknya, biarpun tiada sesiapa yang membantu di dalam penjara tersebut.

Dari sisi yang lain, berkenaan dengan atlit paralimpik negara yang meraih pingat perak dalam sukan sea yang sedang berlangsung di Jepun.

Latar belakang athlet Wei Lun, sangat. Ditinggalkan oleh ibunya di rumah kebajikan ketika berumur 9 tahun dan kemudiannya dibela oleh datuknya.

Dan walaupun bergelar seorang oku, beliau mencipta sejarah tersendiri untuk negara tercinta.

Syabas buat dirinya yang membuktikan kepada dunia bahawa cacat bukanlah halangan untuk mencapai sebuah kejayaan.


Sekian Terima Kasih






APA KHABAR HATI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Pinterest
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Allahuakbar. Itulah yang nak dijaga. Seketul daging yang berada dalam tubuh ini. Tersasar sedikit, bisa mengundang dan menambah dosa yang tersedia ada.

Ada beberapa yang menghasut diri ini. Namun segigih mungkin berusaha menepisnya agar lebih berhati-hati. 

Melihat mereka terbit sedikit cemburu. Namun bukan cemburu pada bakat yang dimiliki tetapi siapa yang meminpin dan juga mengajar mereka.

Salah satu susuk yang terkenal dengan buku-buku dakwah santai yang tulisannya penuh dengan perkongsian tersendiri. 

Sedari awal, sudah tahu akan perancangan yang besar itu. Tetapi disaat akhir tidak dapat membayar penuh yuran, akibat beberapa masalah yang tidak dapat dielakkan.

Mulanya sedih dan kecewa.
Tetapi itulah ketentuan Allah. Harus utamakan apa yang utama terlebih dahulu.
Dan sesungguhnya Allah lebih tahu apa yang tersirat dalam hati ini.

Hatta sebesar zarah kebencian pun, tuhan dapat menghidu, inikan lagi perkara yang terangan lebih buruk lagi.

Maka terpulanglah kepada hati ini, bagaimana untuk tenangkan dan fikir hanya yang baik-baik sahaja. Pilihan tetap ada, walau hati berbolak-balik.

Mudah mengikut rasa hati, tetapi berasa jiwa akan mati jika terlalu mendengar kata hati.

Begitulah sukarnya menjaga hati sendiri.
Lebih sulit menjaganya dari hati orang lain.

Harapannya, agar diri tidak menjadi seorang manusia yang terlalu tamak dan dengki. Kerana rezeki setiap manusia tidak sama.

Hari ini, mungkin kurang.
Esok pasti Allah kurniakan yang lebih baik.


Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Wednesday, 25 August 2021

RAIKAN DAN HADAPI APA SAJA

Teks: Sariah Awang Senik

Sumber: Pinterest

https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Hai. Memang seronok begini. Cuti sambil boleh menulis, membaca dan dalam masa yang sama siapkan segala urusan rumahtangga. Nikmat Allah mana lagi yang hendak didustai. Sambil menaip entri blog ini, aku dengar sekali lagu BTS dan aku sedar, diri tidaklah muda mana. Bukan aku lupa diri, tapi sesekali aku perlu lakukan sesuatu yang agak luar biasa.

Mendengarnya sambil dapat menulis entri ini umpama diari kesayangan aku. Sekejap lagi aku nak masuk gua sekejap sebab nak siapkan beberapa manuskrip yang tertangguh. Harapannya agar semuanya berjalan dengan lancar dan dimudahkan oleh Allah.

Ketika pandemik sedang melanda negara ini, banyak perkara yang berlaku dan menyedarkan diri sendiri. Bahawa kehidupan maha singkat dan patut lebih menghargai segala apa yang berada dihadapan ini. Usah terlalu fikirkan perkara yang diluar jangkaan. Usahakan sebaik yang mungkin, agar kehidupan yang dilalui lebih bermakna dan indah.

Ya. Aku juga sering dilanda pelbagai masalah. Dan tidak perlulah aku memberitahu satu dunia akan masalah yang sedang dihadapi sekarang. Tuhan selalu ada, dan pada dialah aku berharap dan juga terus berdoa. Perkara utama yang aku mesti lakukan adalah berhadapan dengan masalah tersebut dan cari jalan untuk selesaikannya secepat yang mungkin.

Ketika sedang menaip entri ini, tajuk pun belum sempat aku fikirkan lagi. Hanya mengikut gerak jari-jemari dan juga hati sendiri. Lagipun sudah agak lama aku tak sumbangkan apa-apa entri dalam blog kesayangan aku ini.

Terfikir juga nak masak apa sempena hidangan tengahari nanti.

Anak dara pula, masih ada kelas Pdpr yang belum habis lagi. Nak order foodpanda, macam dah jemu sangat. Terbayang nak masak nasi gorang sahaja yang simple dan cepat.

Boring dengar lagu Kpop, terus aku pasang lagu Whitney Houston. Lagu-lagu lama beliau mengimbas kembali zaman sekolah dahulu. Bersama dengan rakan-rakanku, banyak memori indah. Suka duka tetap bersama. Kena denda, ponteng sekolah dan sebagainya. Namun nakal macam mana pun, tetap ada batasannya. Dan jangan sesekali bersifat kurang ajar terhadap orang yang lebih tua. Hormati emak dan juga abah. 

Biar pun punya pandangan berbeza, tetapi jangan sesekali melawan cakap emak dan juga abah. Tergolong dalam kalangan anak yang agak degil, bukanlah alasan aku hendak menjadi seorang anak yang kurang ajar. Pernah dirotan, semuanya itu aku dah lalui.

Syukur sangat anak-anak tiada yang mewarisi sifat kedegilan aku ini. Degil untuk perkara yang mengarahkan kebaikan tidak mengapa lagi. Tetapi jika yang kurang baik, berusahalah untuk menghindarkannya.

Ingat hendak menaip secara ringkas saja. Tiba terlanjur pula menaip panjang.

Tak mengapalah.

Sesekali menulis panjang. Bukan selalu. Teruskan saja menulis, asalkan perkara kebaikan.

Tidak perlu asyik cerita tentang keburukan dan juga keaiban orang lain. Sedangkan diri sendiri pun berdozen dosanya. 

Baiklah dah masuk waktu Zohor. Solat dahulu dan sekejap lagi bolehlah sambung menaip apa yang patut.


Sekian Terima Kasih







BERAKHIRLAH SEBUAH PENANTIAN

  Teks : Sariah Awang Senik Sumber ; Koleksi Facebook https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/ Satu pengalaman yang sangat indah dan berm...