Wednesday, 25 August 2021

RAIKAN DAN HADAPI APA SAJA

Teks: Sariah Awang Senik

Sumber: Pinterest

https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/


Hai. Memang seronok begini. Cuti sambil boleh menulis, membaca dan dalam masa yang sama siapkan segala urusan rumahtangga. Nikmat Allah mana lagi yang hendak didustai. Sambil menaip entri blog ini, aku dengar sekali lagu BTS dan aku sedar, diri tidaklah muda mana. Bukan aku lupa diri, tapi sesekali aku perlu lakukan sesuatu yang agak luar biasa.

Mendengarnya sambil dapat menulis entri ini umpama diari kesayangan aku. Sekejap lagi aku nak masuk gua sekejap sebab nak siapkan beberapa manuskrip yang tertangguh. Harapannya agar semuanya berjalan dengan lancar dan dimudahkan oleh Allah.

Ketika pandemik sedang melanda negara ini, banyak perkara yang berlaku dan menyedarkan diri sendiri. Bahawa kehidupan maha singkat dan patut lebih menghargai segala apa yang berada dihadapan ini. Usah terlalu fikirkan perkara yang diluar jangkaan. Usahakan sebaik yang mungkin, agar kehidupan yang dilalui lebih bermakna dan indah.

Ya. Aku juga sering dilanda pelbagai masalah. Dan tidak perlulah aku memberitahu satu dunia akan masalah yang sedang dihadapi sekarang. Tuhan selalu ada, dan pada dialah aku berharap dan juga terus berdoa. Perkara utama yang aku mesti lakukan adalah berhadapan dengan masalah tersebut dan cari jalan untuk selesaikannya secepat yang mungkin.

Ketika sedang menaip entri ini, tajuk pun belum sempat aku fikirkan lagi. Hanya mengikut gerak jari-jemari dan juga hati sendiri. Lagipun sudah agak lama aku tak sumbangkan apa-apa entri dalam blog kesayangan aku ini.

Terfikir juga nak masak apa sempena hidangan tengahari nanti.

Anak dara pula, masih ada kelas Pdpr yang belum habis lagi. Nak order foodpanda, macam dah jemu sangat. Terbayang nak masak nasi gorang sahaja yang simple dan cepat.

Boring dengar lagu Kpop, terus aku pasang lagu Whitney Houston. Lagu-lagu lama beliau mengimbas kembali zaman sekolah dahulu. Bersama dengan rakan-rakanku, banyak memori indah. Suka duka tetap bersama. Kena denda, ponteng sekolah dan sebagainya. Namun nakal macam mana pun, tetap ada batasannya. Dan jangan sesekali bersifat kurang ajar terhadap orang yang lebih tua. Hormati emak dan juga abah. 

Biar pun punya pandangan berbeza, tetapi jangan sesekali melawan cakap emak dan juga abah. Tergolong dalam kalangan anak yang agak degil, bukanlah alasan aku hendak menjadi seorang anak yang kurang ajar. Pernah dirotan, semuanya itu aku dah lalui.

Syukur sangat anak-anak tiada yang mewarisi sifat kedegilan aku ini. Degil untuk perkara yang mengarahkan kebaikan tidak mengapa lagi. Tetapi jika yang kurang baik, berusahalah untuk menghindarkannya.

Ingat hendak menaip secara ringkas saja. Tiba terlanjur pula menaip panjang.

Tak mengapalah.

Sesekali menulis panjang. Bukan selalu. Teruskan saja menulis, asalkan perkara kebaikan.

Tidak perlu asyik cerita tentang keburukan dan juga keaiban orang lain. Sedangkan diri sendiri pun berdozen dosanya. 

Baiklah dah masuk waktu Zohor. Solat dahulu dan sekejap lagi bolehlah sambung menaip apa yang patut.


Sekian Terima Kasih







No comments:

Post a Comment

KOPI KEHIDUPAN

   Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Pinterest https://www.facebook.com/sariah.awangsenik/ Alhamdulilah hari ini memulakan rutin pekerjaan ...