Thursday, 18 April 2019

BILA KITA DIJEMPUT PULANG



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://www.facebook.com/sariahawangsenik


Ada rindu mengebu-gebu  dihati ini. Apa lagi rindu pada anak-anaklah. Hanya mereka pemangkin kehidupan ini. 

Si abang sedang bergelut dengan peperiksaan akhir semesternya.
Sementara si anak dara tentu sibuk dengan rutin di asramanya.

Hari ini balik dari kerja agak awal sedikit.
Bukannya apa, terasa kepenatan semalam masih berbaki lagi.
Rasa badan lenguh sana dan sini.

Selalu juga berdoa kepada Allah agak dikurniakan dengan kesihatan yang baik supaya dapat lebih banyak melakukan segala amal ibadah.

Bukanlah nak kata diri ini alim dan sebagainya, tapi di saat usia hampir menuju ke 50an ini, apalagi yang nak dikejarkan selain persiapkan diri sebaiknya.

Kita tak tahu bila masa Allah akan jemput ke kampung abadi.
Maka masa yang ada buatlah apa yang dituntut.
Urusan dunia perlahan-lahan lepaskan.

Jika masih lagi ada rasa marah, dendam dan sebagainya usahakan untuk lenyapkan dari kamus kehidupan seharian kita.

Ada masa diri ini juga begitu.
Diuji dan diuji berkali-kali. Memelihara hati dan lidah dari mengeluarkan kata-kata yang tak sepatutnya.

Dan jangan terlalu membanggakan diri sendiri.
Sekalipun hamba Allah yang kita jumpa itu kurang dari segi ibadah, sikap dan sebagainya, siapalah kita nak menjatuhkan satu hukuman.

Siapa tahu dia sedang berubah atau perbaiki diri untuk jadi lebih baik. Atau siapa tahu dia senantiasa mendoakan diri kita dalam setiap doanya.

Yang layak hanyalah Allah.
Dia lebih tahu segala isihati yang tersurat dalam diri setiap hambanya.
Maka siapalah diri kita ini?

Segalanya hanya datang dengan izin Allah.
Hatta menaip status ini juga mengunakan olahan idea yang pasti dari Allah yang maha esa.

Masih sombongkah kita dengan Allah yang tak putus-putus kurniakan rahmat tanpa terlebih dahulu menilai siapa diri kita disisi Allah yang maha esa.

Allahuakbar.
Ampunkanlah semua dosa-dosa sekalian hambamu ini , Ya allah.


Sekian
Sariah Awang Senik

Monday, 15 April 2019

KEMAAFAN DAN KESABARAN



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://www.facebook.com/sariahawangsenik


Dia dah buat kehidupan kau bertukar kepada 360 darjah, kau masih nak maafkan dia macam tu sahaja?

Sukarkan nak maafkan orang yang pernah buat hidup kita menderita?
Lebih perit itulah insan yang paling kita sayang, percaya dan saling cinta-mencintai satu masa dahulu.

Tapi ingat!
Semuanya kuasa Allah.
Kalau Allah nak duga, dalam sekelip mata semua akan berubah.
Sangat pantas masa berlalu.

Dari hidup melayari bahtera bersama-sama kini rasa diri bagaikan tak berguna langsung.

Namun kembalilah kepada Allah. Berbicaralah selayaknya laksana pasangan kekasih yang saling merindui kepada Allah yang maha esa.
Semuanya adalah kesilapan dari dalam diri kita sendiri.

Allah hanya nak menduga, sejauh mana hubungan suci dan kasih sayang ini.
Benarkah segalanya berpaksi kepada Allah ataupun sebaliknya?

Allahuakbar. Hanya Allah sahajalah yang maha mengetahui dan dapat membaca segala isi hati ini.
Apabila telah musnah akan satu mahligai, terpulang kepada sang suami atau sang isteri untuk belajar dari apa yang berlaku.

Usah menyusahkan diri atau menyalahkan diri sendiri. Tiada guna dan sangat membuang masa. Ada baiknya berbalik kepada Allah dan mengadulah sepuasnya dan biarkanlah rasa sedih, kecewa mengalir deras bagaikan lahar gunung berapi ke tempat yang sepatutnya.



Salah satu keajaiban diri yang paling termahal dalam diri seorang hamba Allah adalah kemaafan.

Maafkan sahaja semuanya.
Biar perit, tapi dalam masa yang sama berdoalah kepada Allah, agar dikurniakan segunung kekuatan untuk memaafkan insan tersebut.

Percayalah kemaafan itu amat sukar.
Lebih-lebih lagi kepada insan yang paling kita sayangi.
Memberi satu kemaafan adakalanya bagaikan merentap seluruh jiwa seorang yang bergelar hamba Allah.

Maafkan sahaja. Lupakan dan bersabarlah.
Bagaikan satu magik dan saling perlu memerlukan itulah ajaibnya disebalik kemaafan dan kesabaran.

Memang ada yang bertepuk tangan atas kemusnahan ini.
Tak kurang jugalah yang menjadi hakim menghukum sana dan sini.
Pekakkan telinga dan teruslah melangkah.

Saat ini mereka begitu teruja untuk melontarkan pandangan masing-masing. Yang jelasnya dalam bahtera ini yang tahu akan hakikat sebenarnya hanyalah si suami dan isteri.

Hikayat yang disaksikan oleh Allah sama ada suami atau isteri sudah menjalankan segala perintah dan amanah yang sepatutnya.

Berikan kemaafan itu seikhlas yang mungkin. Kerana satu masa dahulu pernah mengimpikan sebuah kebahagiaan bersama-sama.
Dan sekarang hanya sebuah kemaafan sahaja yang dapat menjamin satu kehidupan yang lebih bahagia dan tenteram.

Hiasilah kemaafan itu dengan sebuah kesabaran. Yakin dengan kemaafan dan kesabaran itu nanti bakal membuahkan satu kebahagiaan yang lebih abadi.

Dan dipenghujung sebuah kehidupan ini, akhirnya kemaafan dan kesabaran tetap jua menang.
Pasti menang walau permulaannya sangat menyakitkan.

Yang akhirnya semua kesakitan itu telah lenyap dalam kemanisan disebalik jalur-jalur dugaan yang telah dianugerahkan.


Sekian
Sariah Awang Senik



Saturday, 13 April 2019

KEMBARA ILMU PART 2


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://www.facebook.com/sariahawangsenik


KEMBARA ILMU PART 2

Misi untuk persiapkan diri bagi menuju perkampungan abadi.
Kita terlalu sibuk ingin capai segalanya didunia ini.
Sampai leka ingin membina mahligai syurga disana nanti.

Peluang sudah terbuka, tapi kita masih sibuk menganyam alasan demi alasan hanya untuk menyelamatkan diri.

Alhamdulilah.
Allah aturkan sebaik dan secomey yang mungkin bab kata ustaz tadi.
Minggu lepas bersendirian dalam satu kembara ilmu.
Hari ini masih lagi dalam misi yang sama tapi ilmu yang lebih bermakna buat bekalan disana nanti.

Syukurlah Allah makbulkan permintaan ini satu persatu.
Walau bukan segunung kejayaan yang dicapai, tapi inilah sebagai langkah dan satu permulaan yang baik.

Baiknya Allah terhadap umat tanpa mengenal dan mengukur tahap keimanan hambanya.
Agaknya inilah sebab Allah aturkan perjalanan yang sebegini molek.

Ada sebabnya.
DIA tak mahu kita terus lalai dalam sebuah bahtera kehidupan dunia yang tak menjanjikan apa-apa.
Kita menanam azam untuk lebih banyak belajar dan amalkan terus dalam kehidupan ini.

Dan biarlah yang lain Allah aturkan dan yakin ada hikmah besar disebaliknya.
Insyaallah.


Sekian
Sariah Awang Senik

Wednesday, 10 April 2019

BUKU STAY STRONG OLEH BONDA NOR


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://www.facebook.com/sariahawangsenik


Dah tak lama lagi, kita nak sambut bulan puasa.
Semoga di bulan Ramadan nanti dapat buat yang lebih baik dari tahun-tahun yang lepas.

Masa untuk rehatkan minda.
Sedang habiskab bacaan buku yang ditulis oleh Bonda Nor Stay Strong.
Khabarnya buku bertajuk Stay Strong ada lagi satu lagi buku.

Berkisar tentang kisah kehidupan yang kita lalui.
Mendidik hati dan adakalanya buatkan hati tersentak dan sayu.

Paling tersentuh bab Setelah Aku Mengerti.
Sangat dekat dihatinya.
Bahawa segala yang berlaku bukan salah sesiapa.

Cuma satu dugaan dari Allah dan bagaimana kita menghadapi dugaan tersebut. Tak perlu membalas segala yang orang telah lakukan kepada kita.

Dan jangan sesekali jatuhkan hukuman terhadap orang lain.

Teringat kisah semalam. Bagaimana peritnya untuk bangkit semula.
Bagaimana peritnya untuk lepaskan semua perasaan itu.

Allahuakbar.
Buku Stay Strong benar-benar membuatkan diri lebih yakin bahawa segala perjalanan sudah Allah aturkan.

Jangan lama-lama bersedih atau rasa tersisih. Dugaan yang Allah aturkan itu adalah tanda kasihnya tuhan kepada umatnya.

Baru sahaja mengenali penulis Bonda Nor dari group penulisan juga.
Masa PBAKL yang lepas tak sempat nak bertemu.
Alhamdulilah. Terima kasih penulis Bonda Nor dengan cetusan idea untuk menghasilkan buku ini.

Sekian
Sariah Awang Senik

Tuesday, 9 April 2019

REZEKI PELBAGAI BENTUK


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Dari Google
http://www.facebook.com/sariahawangsenik


Rezeki hari ini.
Ilmu juga salah satu rezeki. Dah lama berimpian nak beli mesin jahit, namun hanya dapat membayangkannya sahaja.

Tak pe. Bayangkan.
Mana tahu esok lusa dapat pulak.
Tiada yang mustahil bagi Allah.
Kalau dia nak bagi, sekelip mata sahaja.

Allah mampu lakukan perkara yang mustahil juga.
Dia tak pernah silap dalam menilai hambanya.

Bagaimana dengan diri kita?
Sejauh mana bersungguhnya kita kepada Allah?
Jika ditimpa musibah atau sesuatu yang amat menyakitkan hati, apa perkara pertama kita lakukan?

Kadang diri Kak Long juga terlepas pandang. Dalam pada itu tiada niat langsung nak menyindir sesiapa. Cuma melihat kepada diri sendiri dan tiada masa melihat sikap orang lain.

Bila ada masalah, ada masanya terlepas kongsi di laman sosial ini.
Bila dah buat macam itu rasa menyesal setengah mati.

Marah sangat kepada diri sendiri.
Kenapa tak mengadu terus kepada Allah?
Sedangkan Allah selalu disamping kita setiap masa.

Dalam perjalanan menuntut ilmu yang lepas, nyata Allah permudahkan segalanya.
Dari awal pagi sehinggalah sampai balik ke rumah. Memang pada hari itu, Kak Long minta bulat-bulat dan serahkan segalanya kepada Allah.

Yang kelakarnya, Kak Long tak peranh naik crab car lagi. Itulah pertama kali Kak Long naik crab car sendirian. Itu pun si anak bujang yang mengajarnya.

Puas jugalah dia mengajar ibunya yang seorang ini.
Dengan anak-anak, memang Kak Long tiada rahsia. Semua hal Kak Long kongsi bersama. Termasuklah hal peribadi Kak Long sendiri.

Tiada rahsia antara kami.
Pernah anak bujang kata, ibu capailah segala cita-cita ibu. Abang dan adik senantiasa doakan ibu.

Begitu juga Kak Long tak.pernah putus mendoakan dan sedekahkan Al-Fatihah buat keduanya yang jauh dimata.

Abang berada nun jauh di Kuantan Pahang.
Si adik pula di Slim River Perak.

Kini Kak Long berimpian untuk pergi lebih banyak kursus dan belajar.
Memandangkan pendidikan Kak Long yang tak setinggi mana, maka Kak Long mesti usaha dengan lebih gigih lagi.

Semoga terus istiqamah dalam menuju satu puncak kejayaan bukan hanya didunia malah juga di akhirat.
Insyaallah.


Sekian
Sariah Awang Senik

Sunday, 7 April 2019

JODOHKU DISINI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://www.facebook.com/sariahawangsenik


Satu masa dulu, aku pernah lalui keadaan yang sama.
Berada dalam dunia aku yang tersendiri. Berfikir diri tak mampu pergi jauh, sedangkan segala yang aku inginkan bermain-main didepan mata.

Kekurangan diri aku jadikan alasan.
Padahal segalanya makin menghampiri diri ini.

Sampailah satu saat, Allah pertemukan aku dengan sesuatu yang tak kusangkakan sama sekali. Selama ini, aku sedar dan sangat tahu adikku sendiri telah lama bernaung dalam payung yang sama.

Kemuncaknya, aku terima sahaja pelawaan adik tersayang asbab alasan ingin belajar sesuatu yang baru.

Dalam hati aku bermonolog juga seorang.
Boleh ke diaorang ini terima diri aku yang tak berapa nak muda ini?
Boleh ke terima segala kelemahan dan kekurangan diri ini?
Lagi parah, aku langsung tak tahu sepatah haram tentang apa yang mereka perjuangkan.

Anehnya, setelah bertemu, beramah mesra, seakan ada sesuatu yang menarik-narik hati ini.  Mengetuk-ketuk  pintu hati agar memberi laluan untuk satu cinta yang baru.

Terkejut juga.
Perasan sendiri. Mana tahu aku ini jatuh cinta lagi?

Tapi cinta ini bukan cinta biasa-biasa.
Bersama cinta ada cita-cita yang harus diperjuangkan hinggalah ke titisan yang terakhir.

Tambah membuatkan hati lebih jatuh cinta apabila berkenalan dengan seorang wanita hebat Puan Ernayanee Nur Julaimi. Lebih terpesona dengan misi dan visi serta senjata marketingnya yang sangat memukau minda dan hati ini.

Mendengar akan kisah peritnya membangunkan satu empayar perniagaan yang berasaskan wangian diberi nama Dexandra Eau De Parfum, tambah membuatkan hati ini lebih teruja akan segala keistimewaan yang terdapat dalam setiap produk wangian Dexandra Eau De Parfum.

Satu-satunya wangian yang ada sijil halal, boleh terus dibawa bersolat serta tidak mengundang rasa was-was setiap kali memakainya.

Terdapat lebih 35 wangian yang sesuai  untuk lelaki dan juga perempuan mengikut pada keperibadian setiap pemakainya. Kalau nak tahu apa wangian yang sesuai senang saja. Klink saja kat link ini https://dexandra.com/blog/kuiz/
dan anda dah tahu apa wangian yang sesuai untuk diri anda.

Senang kan macam itu?😀😀

Sistem marketing Dexandra yang telah disediakan oleh pihak HQ Dexandra sangat berkesan dan membantu ramai reseller-reseller Dexandra terutamanya agent dan juga barisan dropshipnya dalam menjalankan perniagaan perfume Dexandra ini secara online dan juga offline.

Setiap tahun Dexandra mengadakan Dexandra Family Orientation bermula dengan DFO 1,2,3 dan yang terbaru DFO 4. Semasa perhimpunan DFO inilah semua para agent dan dropship akan berkongsi kisah-kisah kejayaan serta juga kesusahan merek semua dalam memperkenalkan produk wangian kehidupan ini.

Bukan itu sahaja setiap bulan, ada sahaja berita gembria dari Dexandra Eau De Parfum. Antaranya mengadakan cabutan bertuah dan menyediakan hadiah-hadiah menarik untuk semua pembeli dan juga pengguna setia Dexandra.

Rasanya kalau anda beli wangian yang lain, ada atau tidak tawaran yang hebat-hebat macam ini?

Tidak ada bukan?

Produk Malaysia dan juga diusahakan oleh kaum bumiputera sendiri dan kini sedang giat memgembangkan perniagaannya di peringkat antarabangsa.
Hebatnya pengasas Dexandra Eau Deu Parfum adalah seorang wanita hebat yang telah banyak mengharungi pelbagai dugaan dalam memperkenalkan produk wangian Dexandra kepada masyarakat Malaysia.

Barulah tersedar bahawa Allahlah yang mengerakkan dan membuka pintu hati ini, untuk menerima ‘ jodoh’ tanpa dirancang ini.
Rupa-rupa hati ini telah dimiliki sepenuhnya oleh Dexandra Eau De Parfum dan berikrar akan berusaha bersungguh-sungguh dan bersabar dalam melalui setiap ujian dalam menjalankan perniagaan Dexandra Eau De Parfum.
Alhamdulilah.

Nota : Buat pengetahunan semua selain wangian perfume Dexandra EDP 35ml yang berharga sebotol RM 70, kini sedang berlangsung promosi Dexandra Rare Limited Edition dengan harga 2 botol RM 99. Best kan?
Ada juga dijual Dexandra Air Freshener RM 10 juga Body Odourless, RM 35.

Nak tahu lebih lagi, silalah dengan bahagianya wasap, saya Sariah atau Kak Long http://sariahdexandratpg.wasap.my
 Jangan lupa ya!!😉😉

Juga ucapan ribuan terima kasih buat Team Perfume Garden dibawah pimpinan Tuan Kapten Adha dan Nordiana Yahya.
Semoga Allah sajalah yang dapat membalas segalanya dan dikurniakan rezeki yang melimpah ruah.


Sekian
Sariah Awang Senik

SIKAP DEGIL


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://www.facebook.com/sariahawangsenik



Kalau dah namanya degil itu, memang degil jugaklah.
Ikutkan mata ini, diayat-ayatnya suruh tidur.
Tapi hati ini merayu-rayu suruh menulis. Rayu si hati pulak, kalau kau tak menulis untuk hari ini, kau takkan mahir sampai bila-bila.

Maka, diri ini bangkit dan terus menulis di Google Documents ini.

Entahlah sejak dah balik berkursus semalam, semangat nak menulis itu bagaikan membuak-buak.
Pernah kan, minum air teh tarik itu.
Berbuih je dia dalam cawan tu.

Macam itulah rasanya perasaan menulis ini.
Hari ini bertugas dan laksanakan tanggungjawab seperti biasa.
Masalah yang sama setiap hari, adakalanya sangat melelahkan.

Malas memikirkannya hanya berdoa berserah sepenuhnya kepada Allah yang maha esa. Balik kerja tadi, selesai bagi makan semua bulus yang ada, lantas terus masak maggie.

Maggie ini sedapnya makan dengan si anak dara sahaja.
Kalau tak habis makan, bersungguh-sungguhlah dia menghabiskan maggie kita itu.

Selalu juga pesan kepada dia agar janganlah menghadap maggie itu sahaja.

Tengok!!
Dalam pada nak lelap masih sempat siapkan sedikit penulisan ini. Harapnya adalah yang sudi membacanya. Pelbagai perkara yang singgah diminda ini.

Paling utama tentang kehidupan dan sebagainya. Kerana sikap degil jugalah diri ini memilih untuk belajar berdikari membina kehidupan sendiri setelah berpisah. Tak mahu menyusahkan kedua orang tua.

Mengambil keputusan untuk membesar dan mendidik anak-anak sendiri. Alhamdulilah anak-anak tersayang dah pandai hidup berdikari. Si abang sejak kecil dari tingkatan 2 dah terbiasa bekerja partime. Yang si adik ini pulak tak pasti lagi macam mana.

Harapannya agar dia dapat mencontohi sikap abangnya. Asbab sikap degil jugaklah telah membuat keputusan nekad untuk lepaskan kebahagiaan sendiri. Fokus pada anak-anak dan juga sebuah cita-cita yang tercicir tak lama dulu.

Berdoa agar Allah permudahkan perjuangan ini dan hati seikhlasnya melakukan semua ini. Banyak perkara yang harus dilakukan sehinggalah selesai dan berjaya.

Ehemm!
Selesai juga coretan ini, bila asalnya sikap degil diri ini telah membuah rasa dalam satu penulisan.
Syukurlah.


Sekian
Sariah Awang Senik

BILA KITA DIJEMPUT PULANG

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Google http://www.facebook.com/sariahawangsenik Ada rindu mengebu-gebu  dihati ini. Apa lagi rin...