Thursday, 4 June 2020

BUKU MOTIVASI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Ya. Apa sahaja yang berlaku hadapi semuanya dengan tabah. Berani hadapi kenyataan.
Demi anak-anak tersayang sanggup BERKORBAN APA SAJA.

Usah takut dan gentar.
Tidak kira siapapun diri kita, Allah tidak menilai siapa diri hambanya.

Yang maha esa, hanya mahu kita kembali kepada jalan yang sepatutnya.
Dan tidak mahu kita terus lalai.

Usah risau rezeki ada dimana-mana.
Jikalau rajin berusaha REZEKI HANYA DIHUJUNG JARI.

Insyaallah.
Jangan pernah lelah dan teruskan berdoa kepada tuhan pemilik alam ini.

#DBNbukumotivasi

Friday, 29 May 2020

CORETAN MASAK LEMAK CILI PADI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik

Syukur dapat juga sampaikan hajat anak dara nak makan masak lemak ketam cili padi.

Order ketam pun pagi-pagi tadi.
Mujur boleh hantar ke tempat kerja dan dapatlah masak untuk si anak dara seorang ini.

Yang si abangnya agak kurang makan ketam.
Tetapi  menjamah jugalah sedikit.
Ada sahaja lauk yang lain macam sambal ayam belacan tadi.

Sebenarnya dah lama juga anak dara nak makan ketam ini. 
Kalau tidak silap sejak bulan puasa lagi.

Tetapi selalu sahaja tidak kesampaian.
Sampai di pasar semua dah habis.
Nampak anak-anak makan berselera, rasa puas dalam hati ini.

Walaupun tidaklah berada dalam keadaan yang mewah juga tidak sesusah mana, tetapi tetap bersyukur atas segala nikmatnya.

Itulah yang dinamakan rezeki.
Sampai satu tahap kita sudah tidak kisah hal yang lain, sebab selalu fikir, hari ini aku dah jadi seorang ibu yang baik ke, pekerja yang amanah ke, ada ke aku dah buat hati orang tersinggung ke?

Semua itu selalu fikir saat belum melelapkan mata.
Dan yang maha penting, adakah aku dah buat apa yang Allah suka.

Jika masih ada yang kurang, maka berusahalah untuk buat yang lebih baik setiap hari.

Kehidupan ini sangat singkat.
Dan pilihan senantiasa ada. 
Nak ke syurga ataupun neraka. Itulah yang abah pesan sewaktu aku bujang lagi.

Sehingga kini kala usia makin bertambah, aku semakin memahami apa yang abah cakap dan pesan. 

Pesanan yang sama juga aku sampaikan pada anak-anak, bahawa Kehidupan harus belajar dahulu erti susah, berdikari, jujur dan berhati-hati dalam memilih sahabat.

Semoga anak-anak, Muhammad Aiman Hakimi dan Nur Damia Rifqah faham apa yang disampaikan dan tidak rasa tertekan jika hadapi satu kesusahan nanti.

Nota : Dah memalam baru jamu mata dengan masak lemak cili padi ini. Mentang-mentang duduk lama di Nilai dulu.😍😍😍

Thursday, 28 May 2020

PROJEK WAKAF BUKU ANAK-ANAK YATIM

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Dari Group Telegram
https://www.facebook.com/sariah.awangseni


Hari ini kita mungkin ada segalanya. Namun tidak mustahil bakal hilang dalam sekelip mata.
Insan yang kita lihat setiap hari, belum tentu senantiasa ada di hadapan mata.

Allah menguji hambanya mengikut kemampuan hamba itu sendiri. Dan Allah tahu hambanya dapat melepasi segala ujian-ujian tersebut.

Bayangkan anak-anak yatim yang kehilangan ibubapa di usia yang masih terlalu hijau untuk mengenal pahit maung Kehidupan ini.
Namun anak-anak yatim juga anak-anak gelanggang ini terpaksa juga berjuang meneruskan kehidupan. Kenikmatan anak-anak yatim dan anak gelanggang ini tersekat dek segala ujian yang mereka terpaksa tempuhi.

Maka dengan masa yang makin tersisa ini, marilah kita usaha untuk ceriakan wajah anak-anak yatim dengan membaca buku-buku ilmiah dari BLINK.

Buku-buku BLINK banyak berkisar tentang kehidupan dari sudut pandangan yang tidak membebankan kepada anak-anak yang membacanya.

Bahasa yang digunakan sangat mudah difahami dan diterima oleg kebanyakan sekolah-sekolah di Malaysia.

Melalui Projek Kongsi Pahala BLINK ini, kita boleh memilih untuk membeli buku untuk diri sendiri dan sebahagian lagi akan disedekahkan ke rumah anak-anak yatim dan juga anak-anak gelandangan.

Namun dalam masa yang sama, kita juga punya pilihan untuk terus menwakafkan semua buku BLINK ke rumah anak-anak yatim.

Harga sebuah buku BLINK hanya serendah RM 12 sahaja. Boleh menwakafkan walau hanya dengan sebuah buku sahaja .

Jika ada yang ingin berkongsi kegembiraan dengan anak-anak yatim juga anak-anak gelanggang ini, silalah klink di link iniπŸ‘‡πŸ‘‡
www.wasap.my/60194075634/PKPB

Dan setiap perkembangan wakaf buku akan di update dari masa ke semasa. Insyaallah.

REZEKI PADA SI BULUS

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Percaya atau tidak sejak ada 5 ekor bulus di rumah, ada sahaja rezeki yang masuk.
Rezeki bukan pada wang ringgit malah lebih dari itu.

Rezeki sihat.
Mudah segala urusan dan tidak pernah rasa terbeban saat di landa satu dugaan.

Awal tahun ini, ada mendapat beberapa bantuan. Syukur kepada Allah.
Walau hanya bergelar binatang namun percayalah , itu pun makhluk Allah jua.

Kucing yang ada dirumah itu kebanyakannya dari kaki lima R&R.
Berkeliaran dan kadangkala meminta sedikit makanan.

Ada masanya ternampak beberapa ekor bulus mati kerana dilanggar lori ataupun kereta.
Kesiannya, sampai rasa bersalah dalam diri.

Kalau tidak memikirkan rumah yang diduduki sekarang rumah sewa, rasanya banyak dah si bulus yang Kak Long pelihara.

Bulus-bulus ini sangat setia.
Cepat memahami dan sangat berdisiplin.
Dia tahu bila masa tuannya pergi dan balik dari kerja.

Paling terharu setiap kali lepas solat, yang lima ekor bulus duduk tertib di tepi sejadah menunggu Kak Long selesai bersolat.
Entah apa yang difikirkan oleh si bulus, hanya Allah yang tahu.

Tambah anak-anak pun sangat suka dengan kucing dan menjadi sebahagian dari keluarga kecil kak Long ini.

Berimpian nak ada sebuah rumah juga bilik khas untuk bulus tersayang. 
Dah banyak terhutang budi dengan mereka. Terutama sewaktu seekor ular masuk ke rumah dahulu.

Si buluslah yang mengadai nyawa menghalang binatang berbisa ini.
Mujur ketika itu anak bujang ada di rumah. 
Harapkan Kak Long, tidak dapat nak dibayangkan macam mana.

Sekarang Kak Long rasa sangat bersyukur.
Dari seekor kucing Kak Long belajar banyak perkara. 
Tentang hidup juga kembali kepada fitrah yang sepatutnya.

Walau hakikatnya diri Kak Long tidaklah sesempurna mana, namun nekad dihati untuk persiapkan diri apa yang patut.

Insyaallah ada rezeki lebih nak bagi vitamin dan rawat mereka sebaik yang mungkin.

#sayangbulusduniaakhirat

Wednesday, 27 May 2020

KORBAN RAYA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.wasap.my/sariah.awangsenik

Kalau semalam kecoh dengan jem orang balik raya dari arah utara Plus highway ke Kuala Lumpur.

Hari ini diuji pula dengan satu kemalangan membabitkan lori tanker dan van securiforce.
Sudahlah dari arah utara hanya satu lorong.

Bila kemalangan tengahari tadi, maka kedua laluan tutup sepenuhnya.
Siang tadi kalau nak pergi ke utara memang kena masuk jalan lama.

Tidak pasti atau tidak, dengar khabarnya pemandu lori tanker mengantuk.
Namun di lokasi Behrang itu, memang selalu kemalangan berlaku.

Inilah korban raya.
Hari ini kenderaan berat banyak kelihatan.
Dari lori biasa, van dan juga kontena.

Apa pun tidak pasti, keadaan traffic sekarang bagaimana. Biasanya selalu sahaja mendapat maklumat terkini dari sumber-sumber yang boleh dipercayai.

Harapannya esok, semuanya berjalan dengan lancar dan dilindungi dari segala musibah.

Sengaja menulis dan berkongsi kisah walaupun hanya sekadar pemerhati yang tidak bertauliah di tepi sebuah hentian rehat dan rawat.

#coretandarihghway

Tuesday, 26 May 2020

SAMBUTAN HARI RAYA AIDILFITRI NORMA BARU TAHUN 2020



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Berakhirlah bulan Ramadan bagi tahun 2020.  Sambutan hari raya Aidilfitri tahun 2020 ini sangat bermakna. Apabila negara Malaysia yang tercinta di landa ombak pandemik Covid-19 yang maha kecil lagi tidak nampak dek mata kasar manusia.

Namun dalam kehangatan wabak penyakit, kita masih juga tetap berusaha gigih memerangi pandemik ini sekaligus memutuskan rantaian virus ini dari terus merebak.

Syukur alhamdulillah. Walau tidak dapat meraikan hari raya Aidilfitri ini bersama abah dan juga makcik, namun melihat mereka melalui video call dapat menghilangkan segala lara yang ada.

Hanya Allah sahaja yang maha mengetahui betapa puasnya rasa hati dapat meraikan hari raya Aidilfitri ini bersama dengan adik-adik juga tidak lupa anak-anak tersayang.

Hari raya Aidilfitri tahun 2020, ini sangat bermakna dan juga bakal menjadi sejarah dalam negara Malaysia, kerana menyambut sambutan hari raya ketika negara sedang dilanda musibah Covid-19.

Buat diri ini, tetap merasa bersyukur kerana anak-anak senantiasa ada bermasa di hadapan mata. Susah dan senang sama-sama bertolak ansur dan tolong-menololng apa sahaja yang termampu.

Di kesempatan ini, diri ini memohon sedikit ruang dan juga peluang ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri buat semua adik-beradik juga sepupu-sepupu yang lain.

BERHARI RAYA TANPA ABAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
https://www.facebook.com/ sariah.awangsenik


Alhamdulillah. Raya Aidilfitri 2020 ini dapat diraikan dalam suasana yang sungguh berbeza namun tetap meriah.

Biarpun tak dapat balik ke kampung, sempatlah juga bervideo call dengan abah, makcik dan juga adik lelaki yang bongsu.

Syukur juga abah dan makcik sihat seadanya. Rambut abah pun dah makin memutih. Abah nampak kekok dalam bervideo call ini. Tetapi dia tetap tersenyum puas dapat melihat dan mendengar semua suara cucu-cucunya.

Hanya Allah sahajalah yang tahu betapa rindunya hati pada suasana di rumah abah.

Setiap kali musim perayaan, abah dan makcik akan sibuk memasak rendang, menempah lemang dan juga beberapa juadah hari raya yang lain.

Semua gara-gara nak berhari raya bersama keluarga tercinta .
Namun tahun ini akibat dari pandemik Covid-19, Allah tidak izinkan buat sementara untuk menikmati suasana seperti kebiasaannya.

Apa pun, tetap bersyukur selalu, kerana meraikan sambutan Aidilfitri bersama dengan kedua adik beradik tersayang. Mujurlah kami tiga beradik menetap di daerah yang sama. 

Hanya perjalanan merentas daerah sahaja yang dibenarkan. Dalam hati berkira-kira juga nak ziarah rumah mak saudara di Shah Alam, namun memikirkan pelbagai risiko, maka hasrat itu dibatalkan. 

Mak saudara dan pak saudara pun adalah golongan berisiko dijangkiti pandemik ini.

Walaubagaimanapun, senantiasa berdoa agar wabak ini akan berakhir dan sekaligus lenyap dari bumi Allah ini. 

Sementara itu, marilah kita bersatu hati menyahut seruan PM agar mengurangkan pergerakan keluar dari rumah. Keluar dari rumah pun, hanya untuk aktiviti yang tertentu sahaja 

Kita jaga diri kita, untuk semua demi memerangi wabak penyakit ini .

Ya Allah, saat kau turunkan musibah, rupanya kau anugerahkan juga rahmat pada yang maha indah disebaliknya.


Sekian

BUKU MOTIVASI

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Koleksi Peribadi https://www.facebook.com/sariah.awangsenik Ya. Apa sahaja yang berlaku hadapi semuanya d...