Monday, 18 February 2019

DAH PUN 45 TAHUN


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://www.facebook.com/sariahawangsenik


Ya, hari ini dah pun berumur 45 tahun. Terima kasih Ya Allah kau masih berikan lagi peluang untuk bernafas dan jalankan segala amanah yang dipertanggungjawabkan.
Walau kehidupan yang dinikmati sekarang taklah sehebat mana, namun jauh disudut hati ini tetap saja merasa bersyukur.

Semuanya anugerah dari Allah. Tanpa dengan izinNYA Allah yang maha esa, tak mungkin akan dapat merasai semua nikmat ini. Apa yang ada bukanlah tak berpuas hati tetapi mahu lebih berusaha gigih dan berikan yang terbaik buat anak-anak dan juga tersayang.

Kebetulan awal pagi ini, hujan pun turun selepas sekian lama rahmat Allah tak turun menyembah bumi. Syukur sangat dapat merasai dan menikmati semua nikmat itu.
Kemudiannya pergi kerja seperti biasa dan jalankan segala amanah seperti biasa.

Tak lama selepas itu, dapat pula hadiah kejutan dari adik tersayang dengan sejambak bunga dan juga sedikit makanan. Tak tahu nak digambarkan bagaimana perasaan ini.
Perasaan terharu ini terlalu menggunung dalam hati ini. Rasa sebak dan tak mampu diluahkan dengan kata-kata. Sejujurnya rasa diri seakan berdosa kerana tak banyak pertolongan yang mampu dilakukan kepada adik-adik tersayang.

Hanya ucapan terima kasih dan juga yang tak pernah putus mendoakan akan kesejahteraan adik-adik dan semoga Allah senantiasa melindungi mereka selalu. 

Hadiah yang paling membuatkan diri ini merasa lebih terharu adalah ucapan Selamat Hari Jadi dari anak teruna tersayang. Dengan ucapan yang serba ringkas serta jujur dari hatinya, memberi satu kekuatan luar biasa untuk terus melangkah dan berjuang mencapai segala apa yang diimpikan selama ini.

Alhamdulilah
Subhanallah
Allahuakbar

Hanya Allah sahaja yang tahu betapa gembira dan bermaknanya dengan segala ucapan-ucapan ringkas dari semua sahabat-sahabat fb, keluarga tersayang dan yang pastinya keluarga yang dikashi.
Terima Ya Allah atas segalanya.

Sekian
Sariah Awang Senik

Saturday, 16 February 2019

TERIMA KASIH BUAT SEMUA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://www.facebook.com/sariahawangsenik


Ada masanya kita ini selalu terlepas pandang. Dek sibuk dengan tanggungjawab dan juga kesibukan bekerja demi menyara kehidupan kita terlupa untuk mengucapkan rasa terima kasih buat semua insan-insan yang tersayang . Mereka semua senantiasa ada disisi walau apa keadaan saya sekaipun. 

Waktu melalui saat keperitan satu masa dahulu, merekalah yang tak putus-putus memberi dorongan dan juga membantu apa yang termampu. 
Rasa terima kasih tak terhingga buat abah tersayang, Awang Senik Bin Adam, mak cik Maimunah, adik-adik yang dikasihi Sarimah Awang Senik dan juga Mohd Roslan Bin Awang Senik . Juga tak lupa adik, Ramadan yang banyak membantu menjaga dan merawat abah semasa abah sakit di hospital kelmarin.

Menjalani kehidupan sebagai seorang ibu tunggal dan membesar sambil mendidik kedua anak tersayang bersendirian bukanlah satu perkara yang mudah.
Sokongan yang berterusan walau bukan dalam bentuk wang ringgit sangat membantu diri ini agar terus kuat mengharungi apa jua cabaran yang datang.

Sejujurnya segala apa yang mereka semua lakukan tak terbalas akan segala jasa-jasa mereka tersebut. Hanya mampu berdoa kepada Allah agar lindungilah mereka semua, permudahkan segala urusan dan dikurniakan rezeki yang melimpah ruah lagi banyak.

Memang ucapan terima kasih itu taklah sesusah mana, tapi kadang kita selalu lupa nak ucapkan buat orang-orang yang kita sayangi dan selalu setia bersama-sama dengan kehidupan kita.

Alhamdulilah. Terima kasih Ya Allah kau kurniakan orang- orang tersayang yang menerima diri ini seadanya dan juga segala kelemahan diri ini.
Syukurlah. 


Sekian 
Sariah Awang 

Friday, 15 February 2019

PERANG ANEKDOT



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://www.facebook.com/sariahawangsenik


Segalanya bagai mimpi. Impian yang bakal jadi kenyataan tak lama lagi.
Inilah yang pertama dan juga pengalaman yang pertama. Sesempurna ataupun sebaliknya hanya Allah yang maha mengetahui. Jika menunggu lengkap dan sempurna takkan membawa arah ke mana-mana. Setidak-tidaknya berusaha dan memberikan yang paling terbaik dengan jujur dan seikhlasnya dari hati ini.

Alhamdulilah. Syukur Allah jodohkan ukhwah ini secara spontan. Tanpa mengenali siapa mereka yang sebenar, terus sahaja ukhwah terjalin dengan satu minat yang mengikat hati masing-masing menjadi satu dan berkembang menjadi satu bala tentera yang paling terhebat.

Peperangan ini bukanlah satu perang berebut kuasa dan siapa yang paling terhandal. Tapi satu peperangan yang memerah idea masing-masing menjadi suatu kisah yang sungguh mengusik jiwa.

Bergabung dan berkenalan secara rapat setiap hari dengan penulis yang berpengalaman dan baru serta bertukar -tukar idea membuat dan menambahkan lagi rasa teruja untuk melihat fizikal buku Mama Kopi Dan Wifi ini.
Seramai 22 orang penulis yang kebanyakannya terdiri dari mama dan juga ibu yang berniaga secara online. Juga dalam masa yang sama menguruskan rumahtangga dan juga bekerja.

Terdapat banyak cabaran dan cabaran yang paling utama haruslah mengutamakan keluarga, anak-anak dan kerja hakiki yang paling utama. Setelah semuanya selesai barulah boleh memberikan sepenuh tumpuan kepada perniagaan online yang diusahakan secara sampingan.

Semua ini tercetusnya ilham dari Puan Rubiatul Addawiyah dan melalui beliaulah terbukanya peluang untuk berkenalan dengan rakan-rakan penulis yang lain.
Semua kisah dalam buku Mama Kopi Dan Wifi ini adalah ditulis secara anekdot ataupun cerita pendek. Kebanyakkan kisah adalah berunsur lucu dan tak kurang juga yang menyentuh jiwa dan raga.

Buku ini masih lagi dalam proces penerbitan dan bakal keluar bila-bila masa sahaja. Bakal memasuki Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2019 tak lama lagi.

Kini promosi tentang buku Mama Kopi Dan Wifi sedang berperang dengan hebatnya dilaman sosial facebook dan juga Instragram. Ada juga promosi tentang kisab buku Mama Kopi Dan Wifi dilaman-laman sosial yang lain, seperti group wasap, Telegram dan sebagainya. 

Menulis dalam genre anekdot adalah merupakan pengalaman yang pertama bagi diri ini.
Tak pernah terlintas atau terbayang dek fikiran ini untuk menulis dalam genre anekdot. Kadang puas juga memikirkan apakah anekdot ini sebenarnya. Melalui satu buku rujukan barulah nampak dengan jelas bayang-bayang bagaimana hendak menghasilkan cerita atau idea anekdot ini.

Dengan iklan dan serangan bertubi-tubi segala promo tentang kisah buku Mama Kopi Dan Wifi ini segala peperangan anekdot ini menjadi bertambah hangat membara. 

Doa dan harapan agak segala urusan penerbitan buku Mama Kopi Dan Wifi ini berjalan dengan lancar dan jayanya. 
Insha Allah. Aamiin Ya Mujib.


Sekian
Sariah Awang Senik

Thursday, 14 February 2019

SATU TEGURAN





Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Sendiri
http://www.facebook.com/sariahawangsenik.my

Sebagai anak, adakalanya kita terlepas pandang akan sesuatu perkara yang nampak remeh dan mudah. Asbab tuntutan hidup yang makin mendesak di tambah dengan perkembangan digital yang semakin laju dan pesat membangun, kita seolah-olah mengabaikan kedua orang tua yang kita sayangi dan hormati. Bekerja saban hari dan demi memenuhi pelbagak tanggungjawab adakalanya sangat melelah.

Sibuk dek semua tanggungjawab, sampai ada masanya lupa nak bertanya khabar dan juga bagaimana keadaan kedua orang tua tersayang.
Ayah dan ibu telah berusaha lakukan yang terbaik buat anak-anaknya. Cuma sebagai anak, kita selalu lalai akan tanggungjawab yang utama ini.

Itulah yang berlaku kepada abah aku baru-baru ini. Bukanlah mengabaikan mereka, cuma sebab terlampau sibuk lupa nak bertanya khabar tentang abah dan juga apa yang abah lakukan sejak kebelakangan ini. Hari Sabtu yang lepas abah mengalami kemalangan dan terjatuh dari tangga semasa membetulkan tangki air .

Semuanya berlaku sekelip mata sahaja. Mujurlah tiada apa yang serius dan tangan abah hanya mengalami sedikit keretakan dan doktor terpaksa memasang beberapa batang besi ditangan kanan abah.

Tapi abah tetap abah. Semangatnya untuk sembuh dari kecederaannya terlampau kuat. Habis sahaja ubat bius pada tangan abah, abab tetap ingin lakukan semuanya sendiri. Ingin bangun sendiri, ke bilik air mengambil wuduk dan sebagainya.

Kadang-kadang terlihat abah menahan kesakitan dari kecederaan tangannya. Namun abah tetap jua melawannya. Setiap kali doktor dan jururawat membuat pemeriksaan, pasti mereka akan bertanya sama ada abah dan ke bilik air sendiri dan sebagainya.

Dalam masa yang sama, terus sahaja aki menjawab yang abah sudah lakukan semuanya pada hari ke dua abah berada dihospital.
Itulah abah tak pernah kenal erti duduk diam. Setiap hari ada sahaja perkara yang dibuatnya.
Menyapulah, bertukang, mengecat dan sebagainya.

Baru sekejal tadi aku menelefon abah dan alhamdulillah kesihatan abah makin bertambah pulih. Walau abah masih berada dihospital dia tetap jua berusaha memujuk dan memberitahu aku yang semuanya bebaik sahaja.

Bagi diri aku, apa yang berlaku kepada abah bagaikan satu teguran Allah terhadap aku sebagai anaknya. Terlampau sibuk fikirkan hal dunia sampai ada masanya aku terlepas pandang akan semua hal-hal yang sepatutnya aku lebih peka dan ambil berat.

Ya Allah ampunkan segala kekhilafan diri hambaMu yang hina ini.
Harapan aku semoga abah pulih seperti sediakala  dan dapat lakukan segala aktiviti yang abah suka seperti kebiasaannya.


Sekian 
Sariah Awang Senik

Tuesday, 12 February 2019

NOTA DARI KERETAPI


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://www.facebook .com/sariahawangsenik.my



Dalam perjalanan dari sebuah tanggungjawab yang besar. Syukur Allah titipkan satu dugaan sebagai satu teguran kasih sayang dariNYA.

Mengingatkan bahawa apa sahaja boleh berlaku dalam sekelip mata dan dengan izinNYA. Satu peringatan bahawa bahawa lebih menghargai apa yang ada sekarang dari mengejar sesuatu yang tak pasti.

Dugaan ini mengingatkan akan segala kisah memori semalam.
Walau ada sedih dan gembira tapi itulah satu pengalaman yang lebih berharga dari segunung emas.

Alhamdulilah. Sedaya upaya dan apa yang termampu berusaha yang terbaik membahagiakan insan-insan yang tersayang.

Menyusuri perjalanan ini bersendirian bertemankan doa dan sebuah harapan tak pernah merasa satu kelelahan.
Ya, hakikatnya nampak bersendirian kerana tanpa seseorang yang bernama status suami.

Namun jauh disudut hati ini tetap jua rasa bersyukur kerana Allah telah aturkan setiap inci kehidupan ini dengan begitu cantik sekali.

Sesal tak pernah sesekali.
Kerana setiap hari belajar akan sesuatu perkara.
Menghargai makna kasih sayang sesama manusia dan tidak tertakluk kepada satu makna kasih sayang sahaja.

Ya, aku masih dalam perjalanan menuju satu destinasi.
Sampai masa akan tiba jua suatu hari nanti.


Sekian
Sariah Awang Senik

Thursday, 7 February 2019

CABARAN MAKIN HEBAT



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://www.facebook.com/sariah.awangsenik


Alhamdulilah. Syukurlah masa yang ada walau tak panjang sempat dihabiskan bersama dengan anak-anak tersayang. Dari awal cuti untuk sambut raya Cina, rasa hati ini bagaikan tak sabar-sabar nak jumpa mereka berdua.

Syukurlah Allah aturkan semuanya dengan cantik sekali. Biarpun terikat dengan tanggungjawab kerja yang tak pernah habis, tapi berusaha untuk lakukan semua tanggungjawab yang diamanahkan sebaik yang mungkin.

Bekerja dan dalam masa yang sama berniaga secara online bukanlah satu perkara yang mudah. Tanggungjawab yang utama harus diselesaikan sebaik yang mungkin.
Cabaran yang paling utama berniaga secara online ini ialah apabila mesti membuat posting iklan dalam lebih dua atau tiga kali posting.

Dahulu boleh pakai Hootsuite dan Buffer untuk buat posting terus ke fb wall personal.
Kini tak lagi. Posting iklan harus dibuat secara normal dan kalau pakai software pun semuanya harus berbayar terlebih dahulu.

Di samping itu juga masa untuk buat posting iklan itu bagaikan suntuk sangat. Kena selesaikan tugas yang utama dahulu dan kalau ada masa free barulah boleh posting iklan itu.
Apa pun semua kerja yang utama harus diselesaikan sebaik yang mungkin.
Dugaan dan cabaran selalu ada. Maka apabila timbul apa sahaja masalah, maka berbaliklah dahulu kepada Allah yang maha esa.


Sekian
Sariah Awang Senik

Friday, 1 February 2019

EPILOG BALQIS


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
https://www.facebook.com/sariah.awangsenik

Jumaat ini hadir lagi.
Pagi inilah arwah anak tercinta pergi menemui penciptaNya.

Betapa kerinduan dan segala kenangan manis tak pernah lenyap dari fikiran ini.
Bagaimana arwah masih mampu mengukir senyuman saat setiap pagi diambil darah dan sebagainya.

Walau tubuhnya makin kurus, dengan perut yang membuncit angkara kegagalan hatinya berfungsi dia masih gagah untuk lakukan setiap aktiviti hariannya.

Buku, pensel dan juga buku nota adalah temannya yang paling setia.
Panggilan ibu dan abah itulah panggilan yang buatkan diri ini lebih bersemangat.

Melihatnya menjalani kehidupan senantiasa bersemangat tanpa rasa takut pada kesakitan banyak menyedarkan diri ini.

Pernah jua saat rasa lelah menjaganya, terlelap dan terasa ada tangan yang membelai pipi dan terdengar sayup-sayup panggilan keramat dipanggil.

" Ibu....ibu...ibu.." 

Apabila mata terbuka terlihat arwah sedang berusaha menarik botol air minumannya.

Rasa kesal bersarang dalam hati ini.
Betapa rasa lelah itu telah melalaikan tanggungjawabku sebagai seorang ibu.

Patutnya ku persiapkan dahulu botol air disisinya.
Asbab antibiotik yang diberi membuatkan arwah keletihan dan rasa dahaga.

Saat rasa nak lelap tadi, arwah sudah terlena.
Fikirku lenanya akan lama sedikit.
Rupanya tak sama sekali.

Entahlah, tiba-tiba kerinduan ini datang bertandang.
Tahu bidadari syurga menjaga lebih baik dari diri ini.

Ku panjatkan rasa syukur kepada Allah kerana memberi peluang untuk membina syurga disana nanti.

Al-Fatihah buat arwah anak tersayang Siti Nur Balgis dan insha Allah kita bertemu lagi suatu hari nanti.

Sekian
Sariah Awang Senik

DAH PUN 45 TAHUN

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Koleksi Peribadi http://www.facebook.com/sariahawangsenik Ya, hari ini dah pun berumur 45 ...