Thursday, 6 December 2018

SENANTIASA BERSIAP SEDIA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Terima kasih Ya Allah kerana hari ini masih bernafas dan jalankan segala tanggungjawab.
Hadirnya lagi hari Jumaat maka bertambahlah lagi usia ini.
Masa berlalu teramat pantas. Ada masa seakan baru sahaja melihat anak-anak memulakan seisi baru persekolahan.

Hari Jumaat yang indah terasa sangat nyaman dan damai sekali.
Walau hati ini sedang bergolak tetapi taklah terlalu membebankan.

Biarpun sibuk dengan urusan harian yang tak pernah sudah, jangan sesekali kita lupa segala apa yang kita ada hari ini datang dari maha penciptaNya.
Berusahalah untuk lakukan segala amal ibadah walau penat macam mana sekalipun.

Amalan yang kita lakukan itu adalah salah satu persediaan apabila sampai saat dijemput oleh Allah yang maha esa.

Masa untuk kita kembali kepada Allah tiada siapa yang tahu.
Begitu jugalah dengan rezeki dan ajal dan sebagainya.

Dengan itu, jika kita penat rehatlah sebentar dan beransur-ansurlah melakukan ibadah secara lebih konsisten dan nanti akan rasa bagaikan satu rutin harian.


Sekian
Sariah Awang Senik

Wednesday, 5 December 2018

TANGGUNGJAWAB PALING UTAMA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Syukurlah.
Baru sahaja mendapat pesanan wasap dari anak bujang yang dah selamat sampai di Semambu Kuantan. Kini dia dah pun masuk ke semester 4.
Alhamdulillah syukur juga keputusan semesternya sangat membanggakan.
Dalam hati ini senantiasa berdoa agar dia dan adiknya cemerlang dunia dan juga akhirat.

Belum pernah lagi lupa untuk doakan kedua beradik ini walau macam mana letih sekalipun.
Jika tak mendoakan mereka berdua rasa hidup sehari itu jadi tak lengkap.

Hanya tinggal lagi dua semester iaitu semester 5 dan juga semester 6.
Selepas itu akan menjalani pratikal dan tengok pulak keputusan penilaian pratikalnya macam mana.

Harapan saya semoga dia terus konsisten dan fokus kepada segala matlamat dan juga cita-citanya.
Dalam masa cuti ini, sempat jugalah si anak bujang membantu abahnya berniaga durian di tepi jalan.
Memanglah rezeki berniaga ini tak sama dengan rezeki makan gaji.
Rezeki makan gaji, pendapatannya adalah tetap setiap bulan.
Sangat berbeza dengan berniaga.

Apa pun kalau berniaga adakalanya rezeki diluar jangkaan.
Sebabnya segalanya hanya bergantung dan berharap kepada Allah yang maha esa.

Berbalik kepada kisah si anak bujang ini, setiap kali ada cuti semester dia berusaha untuk membuat sesuatu bagi mencari duit poketnya.
Mungkin dia sangat sedar saya tak mampu memberi banyak duit belanja kepada anak.
Hanya setakat yang saya mampu sahaja.

Mujurlah dia tak pernah menyoal banyak tentang semua itu.
Kini rutin dia sebagai pelajar kembali bermula esok

Sebagai ibu, saya mendoakan agar segala urusannya dipermudahkan dan juga dijauhkan dari segala perkara yang tak sepatutnya.
Insha Allah.


Sekian
Sariah Awang Senik

Tuesday, 4 December 2018

SYUKUR HUJAN LAGI


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Apabila dah masuk bulan 12 ini, beginilah keadaannya.
Kalau hujan sebelah pagi, petang tak hujan. Kalau petang yang hujan, pagi alhamdulillah tak hujan. Apa pun bersyukur masih lagi dapat rasa keadaan hujan ataupun panas.

Jika dibandingkan dengan negara lain, Malaysia masih lagi bumi yang bertuah.
Maka dengan itu setiap hari tak pernah lupa untuk mendoakan akan kesejahteraan negara Malaysia juga buat seluruh rakyatnya.

Masa tengah menaip entri, hujan masih lagi turun diluar itu.
Entah bila akan berhentinya, hanya Allah yang tahu.
Sambil menaip entri ini, saya ditemani oleh dua ekor si bulus yang baru sahaja selesai makan. Beginilah rutin saya kalau sudah cuti.

Hari cuti masa saya banyak dihabiskan dirumah, mengemas dan juga habiskan masa dengan si bulus.
Malam ini sejuknya sangat terasa.
Terpaksa menutup kipas sekejap kerana tak tahan akan rasa sejuk ini.

Mendengar titisan hujan diatap dapur rumah, bagaikan satu irama.
Sekejap rancak dan nanti kembali perlahan semula.

Saya memilih untuk teruskan juga menulis walau tahu tak ramai yang sudi singgah membaca blog kesayangan ini. Biarlah asal niat yang baik insha Allah.

Hujan makin reda.
Agak sunyi sebentar dan sesekali kedengaran suara anak-anak kecil jiran sebelah rumah.

Alhamdulillah. Semoga rahmat dan nikmat ini tak melalaikan saya dalam menjalankan tanggungjawab dan amanah yang telah dianugerahkan.
Syukurlah.


Sekian
Sariah Awang Senik

Monday, 3 December 2018

WAHAI SI ANAK DARA



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Ehem, kalau dia tahu saya ambil gambar ni curi-curi maunya lari dia terus.
Itulah kerja anak dara nan seorang ini. Kebetulan gambar ini saya ambil masa dalam perjalanan ke rumah adik di Sg Buloh. Kalau nak diikutkan Tanjung Malim dan Sg Buloh itu taklah jauh mana.
Biasa sahaja bagi saya. Tahu yang anak seorang ini duduk di asrama.
Faham sajalah yang duduk di asrama ada peraturan yang ketat.
Salah satunya tak boleh bawa handphone ke sekolah.

Bukan apa kalau hilang nanti, memang sahlah akan timbul banyak masalah.
Perangai anak dara seorang ini kalau tiap kali balik dari asrama dua perkara yang selalu dia akan buat.
Pertama mengacau si bulus dan tengok hphonenya.
Entah apa yang penting sangat tak pasti.

Sesekali saya curi-curi juga lihat hphonenya itu.

Bimbang kalau-kalau dia terlalu leka sangat dengan gagetnya itu.
Berkali-kali juga saya menegaskan ada masa-masa tertentu untuk bermain dengan hphone ini.

Doa saya agar dia bijak menguruskan masa yang ada bersempena dengan cuti sekolahnya. Pernah juga dia memberi tahu saya yang dia membaca novel secara atas talian.

Saya pun baru sahaja tahu tentang adanya aplikasi yang sedemikian.

Abangnya pun pernah memberitahu saya akan hal ini.

Wahai si anak dara, janganlah selalu leka, dan biasakan yang utama dahulu.
Semoga dia faham dan dapat menilai mana yang baik juga sebaliknya.


Sekian
Sariah Awang Senik

AMALAN UNTUK TERUS KEKAL BAHAGIA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Bahagia itu ada dimana-mana. Tak perlu susahkan diri untuk mencari satu kebahagiaan, sedangkan kebahagiaan itu telah lama wujud dalam kehidupan kita. Mengejar satu kebahagiaan yang tak pasti lebih menyakitkan dari mencipta sebuah kebahagiaan.

Dalam kehidupan yang kita lalui setiap hari, semua orang berhak untuk hidup dengan lebih bahagia.
Saat dilanda satu dugaan dan juga musibah memang biasanya kita akan rasa kecewa dan sedikit lemah. Apa pun janganlah dibiarkan semua perasaan yang lemah itu bersarang terlalu lama dalam diri kita.

Luahkan segala rasa dan lepaskan semua rasa yang tak sepatutnya itu maafkan diri dan mohonlah kepada Allah agar dipermudahkan dan ditunjukkan jalan yang sejelas-jelasnya.

Tiada bahagia yang lebih kekal lama bertahan selain dari melakukan amalan-amalan ini.
Kebahagiaan yang terletak pada satu-satu material takkan bertahan lama.

Antara amalan yang biasa saya lakukan untuk terus kekal lebih lama bahagia adalah melakukan amalan zikir, selawat, solat sunat dan sedekah setiap hari. Walau ada kalanya banyak cabarannya, usahakan jangan ditinggal segala amalan ini terus.

Istiqamah dan bersabarlah dalam lakukan semua amalan ini.
Jika ada yang kurang dimana-mana secepat yang mungkin buatlah solat taubat istighfarlah sebanyak yang mungkin.

Lagi banyak istighfar lagi bagus dan letakkan segala kepercayaan kepada Allah melebihi kepercayaan dari makhluk Allah itu sendiri.

Apabila sudah terbiasa lakukan amalan-amalan ini perlahan-lahan jiwa dan minda kita akan lebih tenteram dan tak berada dalam keadaan risau sepanjang masa.

Amalan-amalan ini bukanlah menyusahkan diri sebaliknya mendekatkan lagi diri dengan Allah yang maha esa.
Melatih dan mendidik diri agar lebih istiqamah dan berdisplin serta bergantung sepenuhnya kepada Allah dan tak kepada yang lainnya.


Sekian
Sariah Awang Senik

JASA SEEKOR KUCING



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Inilah si Belang, hanya seekor kucing kampung sahaja. Tapi jasanya kepada tuan sanggup mengadai nyawanya sendiri. Tahu hanya seekor binatang yang tak mampu berkata apa-apa.
Hanya mampu mengeow dan membelai-belai kaki meminta diberi makan.

Kelmarin rasa kesian dan terhutang budi pada si Belang. Kalau tak kerana pekanya mata si Belang takkan tahu apa yang bersembunyi disebalik kotak berhampiran dengan tandas.

Sebenarnya sehari semalam tinggalkan rumah kerana menghantar durian ke rumah adik di Sg Buloh. Esoknya dalam perjalanan balik ke rumah dalam train komuter entah kenapa hati ini rasa tak tenang dan takut akan sesuatu. Sukar digambarkan semua rasa itu. Dahlah waktu itu train komuter meluncur laju meredah hujan yang sedang turun.

Teringat juga akan kejadian kemalangan train komuter yang berlaku di Tanjung Malim baru-baru ini. Train berlanggar dan mujurlah tiada kecederaan yang serius berlaku. Dalam hati ini tak berhenti-henti berdoa agar perjalanan ini dipermudahkan .

Sesampai sahaja di pintu pagar rumah, pun hati ini masih lagi rasa tak tenteram. Entah apalah yang Allah nak duga kali ini. Setelah selesai memgemas dan memberi makam si bulus termasuk jugalah si Belang, saya mengambil keputusan untuk terus sahaja masuk tidur. Memandangkan esoknya hari Ahad dan pastilah banyak kerja yang harus diselesaikan.

Bangun sahaja pagi, hati ini masih lagi rasa yang sama.
Apa pun setelah mandi dan mendirikan solat Subuh dan juga selawat dan zikir seperti biasa, saya bersiap-siap hendak ke tempat kerja.
Selesai sahaja bersiap saya duduk berehat seketika. Waktu saya sedang menyambung kembali zikir dan juga selawat dan berniat untuk habiskan semua zikir dan selawat itu.

Terperasan ketika sedang habiskan semua zikir itu, ada dua ekor bulus yang sedang mengejar sesuatu di sebuah kotak berdekatan dengan tandas. Nampak juga si bulus Belang dan si Buruk sedang berusaha gigih untuk menangkap sesuatu. Saya fikirkan mungkinkah seekor tikus. Lantas membiarkan sahaja. Lama-kelamaan nampak bunyi suara si Buruk tiba-tiba menjadi garang. Saat itu hati rasa tak tenteram. Saya mengambil keputusan untuk berhenti sekejap segala zikir dan selawat yang saya lakukan tadi.
Terus sahaja meluru ke arah kotak untuk melihat apakah sebenarnya yang berlaku.

Mengucap panjang dan terkejut rupa-rupanya si Buruk dan si Belang sedang melawan seekor anak ular tedung . Terlihat dengan jelas kepala ular itu mengembang dan bersedia bila-bila masa untuk mematuk kedua ekor bulus ini.

Tanpa berlengah, saya menjerit memanggil anak bujang untuk membunuh ular ini kerana ular ini seakan tak mahu keluar dari rumah. Tiada apa yang tajam atau buluh dalam rumah ini. Yang ada hanyalah sebatang paip besi dan juga sebotol ubat nyamuk.

Terus saya mencapai sebotol ubat nyamuk Sheltox dan menyuruh anak bujang spray ke ular tersebut biar ular tu pening dan senang dibunuh. Tahu ular itu tak besar mana. Tapi jika dibiarkan akan membawa banyak bahaya dalam rumah ini.

Apabila ular itu dah agak pening, anak bujang usaha lagi untuk menghalaunya. Namum ular tersebut tetap lagi melawan dan mengelupur dek pening dengan ubat nyamuk yang anak bujang spray tadi. Anak bujang terus sahaja melaungkan azan dan lantas memukul kepala ular tersebut. Alhamdulillah apabila terkena sahaja kepalanya, terus kepala ular itu nampak seakan longlai. Lagi sekali anak berazan dan memukul kepala dan badan ular sampailah mati. Syukur bila dah mati terus anak bujang ambil ular itu dengan penyapu sampah dan letakkan dalam penyodok sampah dan buang ular tersebut di sebuah longkang besar yang terletak dihadapan rumah.

Saya berkata kepada anak bujang dan anak dara kalau tak kerana dua ekor bulus yang sibuk ditepi kotak itu, sampai bebila pun tak menyangka dah ada seekor anak ular masuk ke rumah. Syukur juga kepada Allah kerana telah menerbitkan rasa tak tenteram dalam hati ini. Jika tak Allah gerakkan hati si bulus-bulus itu tak mungkin tahu apa yang telah berlaku.

Kepada Allah tak putus-putus saya berdoa kepada Allah buat si bulus-bulus ini. Memang seekor binatang dan hanya seekor kucing kampung. Tetapi naluri kucing dapat merasai dan membaca isi hati orang yang sayang akan dirinya.
Alhamdulillah terima kasih Ya Allah atas segala jasa dan pengorbanan si bulus Belang dan juga Buruk.


Sekian
Sariah Awang Senik

Friday, 30 November 2018

BERAKHIR SUDAH 44 ENTRI UNTUK KELAS BLOG



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Alhamdulillah. Berjaya juga siapkan 44 entri untuk kelas Blog ini.
Walau terpaksa menempuh banyak cabaran dan juga dugaan tetap usaha segigih yang mungkin untuk siapkan kesemua 44 entri ini.

Kelas dikendalikan oleh Pn Masayu Ahmad seorang penulis di majalah Mingguan Wanita dan juga seorang founder di Akademik Bekerja Dari Rumah.
Berkongsi tentang kisah kehidupan dan juga satu pernigaan sampingan yang diusahakan secara online dan juga offline.

Kelas dijalankan secara group wasap dan ada yang sudah mendapat manfaatnya melalui penulisan 44 entri ini. Ada diantara ahli penulis kelas blog ini yang mempunyai latar belakang yang sangat menarik. Antaranya seorang pengusaha kelas tuisyen yang mempunyai sistem pembelajaran secara online.
Agak menarik bukan? Sangat menarik memandangkan anak-anak zaman sekarang yang suka habiskan masa dengan alat-alat gajet mereka itu.

Jadi dengan adanya sistem macam itu, taklah anak-anak habiskan masa begitu sahaja.
Selain itu ada juga seorang yang bergelar ustaz yang mempunyai pengalaman semasa belajar di negera Arab.

Semua perkongsian beliau sangat menarik hati dan semoga dapat juga menjejakkan kaki ke negara yang sama.
Dan untuk pengetahunan semua kelas Blog ini adalah kelas yang terakhir dan tak pasti sama ada akan diadakan lagi pada tahun hadapan.

Dengan berakhirnya kelas penulisan 44 entri ini, semoga semua pelajar penulisan 44 entri akan dapat manfaat daripada hasil latihan penulisan ini. Yang pasti selepas ini kena usaha gigih lagi agar semua entri blog menjadi lebih mesra dengan papan Google.

Jadi apabila sesiapa sahaja mencari maklumat dan manaip keyword maklumat maka secara tak langsung akan keluar semua entri-entri yang kita tulis setiap hari itu.

Terima kasih juga buat Pn Masayu Ahamad yang tak jemu-jemu memberi tunjuk ajar walau mungkin saya agak berumur dan banyak kekurangan disana-sini. Semoga Allah kurniakan rezeki yang melimpah ruah buat Pn Masayu Ahmad dan dipermudahkan segala urusannya.
Aamiin Ya Mujib.

Sekian
Sariah Awang Senik

SENANTIASA BERSIAP SEDIA

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Google http://sariahawangsenik.blogspot.com Terima kasih Ya Allah kerana hari ini masih bernafas ...