Tuesday, 10 October 2017

AJAIBNYA SEDEKAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber :Koleksi Peribadi
Http://sariahawangsenik.blogspot.com


Syukur dalam dua atau tiga hari ini, hujan turun mencurah-curah
Kalau pagi tadi panas terik.
Tapi bila dah masuk pukul 1 tengahari, cuaca pun berubah wajah.
Apa pun saya tetap bersyukur kerana dapat merasai panas dan hujan.
Buatnya panas terik atau ribu taufan melanda negara kita Malaysia,lagilah susahnya.

Tengah duduk-duduk tidak ada custumer ini, saya teringat pengalaman indah masa berbooth di Fiesta FunKAB UPSI baru-baru ini. 
Jujur hari pertama masa memula buka booth tu,memang agak kelam-kabut sikit. Yalah, inilah pengalaman pertama saya dan adik berbooth bersama-sama. Jadi semuanya mesti saya dan adik lakukan sendiri.

Walau agak lambat buka booth pada hari pertama, namun sambutannya, alhamdulilah, amatlah mengalakkan. Rata-rata para pelajar UPSI tu sudah tahu akan kewujudan perfume De'Xandra yang saya dan adik jual itu.
Oleh kerana pelajar-pelajar UPSI tu dah tahu akan perfume De'Xandra ini, maka agak mudahlah saya dan adik melakukan aktiviti penjualan.

Hari kedua, sambutan agak sederhana. Tapi saya dan adik tetap rasa bersyukur dengan rezeki yang ada, walau hanya dapat menjual perfume De'Xandra botol yang kecik sahaja.

Dan pada hari Sabtu itulah, satu keajaiban berlaku.
Memang kebetulan pada hari itu, para pelajar UPSI tiada kelas.
Namun kurang ramai pada sebelah tengaharinya. Dalam pada kurang orang hari itu, datanglah seorang perempuannya. Adik saya yang melayan perempuan tersebut dan bertanyalah sedikit latar belakang puan ini.

Katanya dia suka dengan wangian De'Xandra. Tahan lama dan boleh saja terus dibawa bersolat. Puan ini sebenarnya mempunyai sebuah pusat jagaan anak-anak yatim piatu. Kata Puan ini, kalau perfume De'Xandra ini dispraykan sedikit pada anak-anak yatim ini, pasti anak-anak yatim piatu ini akan lebih wangi dan gembira.

Dalam sibuk-sibuk puan ini melihat-lihat dan bau wangian De'Xandra yang ada, adik saya terus menyuruh dia memilih wangian mana yang dia suka dan nak sedekahkan perfume De'Xandra itu secara percuma.

Masa itu, duit tidaklah banyak mana.
Yang ada hanyalah perfume De'Xandra. Jadi adik saya rasa tidak salah nak sedekahkan perfume De'Xandra ini kepada Puan ini untuk kegunaan anak-anak yatim disana nanti.

Dalam 2 atau 3 jam selepas adik saya berbuat demikian, tidak disangka-sangka saya dan adik dapat menjual 4 botol besar. Mulanya tidak perasan. Lama- lama baru saya dan adik teringat yang petang tadi, kami telah sedekahkan sebotol perfume De'Xandra kepada Puan yang mempunyai pusat jagaan anak-anak yatim piatu.

Memang benarlah, dalam menjalankan sesuatu perniagaan, sedekah amat penting. Bila kita sudah bersedekah seikhlas hati, insha Allah rezeki yang datang tanpa disangka-sangka. Benarlah berniaga bukan hanya setakat untung atau rugi tapi bagaimana kita perlu menjaga hubungan yanh baik dengan yang memberi kita rezeki dan segala nikmat yang kita nikmati setiap hari.

Itulah besarnya kuasa sebuah sedekah.
Nampak remeh tapi impaknya sangatlah besar.
Walau hanya berniat memberi sebotol perfume De'Xandra, tapi nikmat yang Allah beri lebih daripada itu.

Apa pun, syukur atas segala rahmat Allah.
Maka sejak daripada hari itu, saya nekad untuk bersedekah terlebih dahulu sebelum me tumulakan apa-apa urusan perniagaan.
Alhamdulilah.



Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Thursday, 5 October 2017

OKTOBER DATANG LAGI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
Http://sariahawangsenik.blogspot.com

Bulan Oktober datang lagi. 
Cepat sangat masa berlalu. Lagi dua bulan, bermulalah 
pulak era baru. Anak dara tersayang juga baru saja habis peperiksaan UPSR dan juga PSRAnya.
Alhamdulilah segalanya berjalan dengan lancar dan jayanya.

Apa pun bulan Oktober ini terlalu banyak yang perlu saya uruskan.
Terutamanya komitmen dalam kerja dan juga perniagaan perfume De'Xandra yang sedang saya usahakan.

Jujurnya saya tidaklah begitu berminat nak teruskan pekerjaan sekarang, tapi memandangkan ada yang masalah, maka saya haruslah bersabar terlebih dahulu.

Minggu depan pulak anak teruna tersayang nak balik bercuti. Cuti pun sebab tidak lama lagi akan hari raya Deepavali. Jadi agak seronoklah sikit dan tidaklah rasa sunyi sangat.

Semoga bulan Oktober 2017 ini tiada apa yang buruk berlaku dan semuanya akan berjalan dengan lancar dan jayanya.


Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Thursday, 28 September 2017

BERKARNIVAL DI FUNKAB UPSI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
Http://sariahawangsenik.blogspot.com


Alhamdulilah. Inilah kali kedua saya berbooth di UPSI ini.
Jujur rasa berdebar jugak. Sebab pengalaman yang ini mungkin tidak sama macam yang pertama dulu.

Dulu ada lagi 2 atau 3 orang rakan yang membantu. Tapi kini hanya saya dan adik yang berusaha sebaik yang mungkin. 
Apa saja kekurangan dan juga harus kami atasi sebaik yang mungkin.
Kebetulan hujan lebat pulak hari ini. Patutnya boleh awal. Tapi adik tersayang terpaksa ambil semua stok di Putrajaya.

Dalam hati tidak pernah berhenti berdoa agar semua yang kami berdua rancang akan berjalan dengan lancar.
Walau pengalaman saya dan adik tidak sebanyak mana, tapi kekurangan bukanlah alasan bagi sebuah kejayaan.

Yang penting usaha, konsisten dan berdoa kepada Allah yang maha esa.
Mungkin ada hikmahnya, kenapa Allah aturkan semua ini.

Dan yang pasti selama 4 hari ini, saya bukanlah seorang penjual pau tapi adalah seorang penjual minyak wangi yang tugasnya mewangikan lagi semua insan-insan kesayangan anda.

Kalau yang belum kahwin itu, janganlah wangi sangat. Nak lagi wangi harum semerbak, cepat-cepatlah nikah ya, agar kita semua dijauhkan dari segala fitnah. Masih lagi hujan, tapi belum lagi berputus asa
Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Monday, 11 September 2017

PERJUANGAN BARU BERMULA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
Http://sariahawangsenik.blogspot.com


Syukur alhamdulillah. Peperiksaan UPSR pun dah bermula semalam.
Macam-macam perasaan yang ada.
Kalau cakap pasal risau tu, hanya tuhan sahaja tahu.
Dah tidak tahu nak buat apa, saya hanya mampu agar anak dara tersayang dapat menjawab semua soalan UPSRnya dengan lancar dan betul.

Saya tahu, saya tidak mampu nak hantar dia pergi tuisyen yang memahal. Nak beli vitamin pun, hanya yang harganya murah-murah saja.
Itu itu bukanlah kayu pengukurnya.
Rezeki bukan manusia yang tentukan. Insha Allah jika anak dara tersayang dah berusaha sebaik yang mungkin, insha Allah rezeki untuk dia tetap ada.

Pagi tadi saya hanya mampu dan memberikan dia kata-kata semangat. Nampak dia ceria sahaja pagi ini. Sesekali saya kerap pesan kat dia supaya perbanyakkan berdoa dan berserah kepada Allah yang maha kuasa.

Apa pun semoga anak tersayang Nur Damia Rifqah dan juga semua anak-anak yang sebaya dengan anak yang menduduki peperiksaan UPSR tahun 2017 akan berjalan dengan lancar dan dipermudahkan segalanya.
Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Saturday, 2 September 2017

HARI RAYA AIDILADHA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Dari Group Whatshapp
Http://sariahawangsenik.blogspot.com


Alhamdulillah. Hari ini adalah hari 3, hari raya Aidiladha. Syukur saya masih lagi berpeluang menyambut bersama kedua  anak tersayang.
Macam biasalah, tahun ini saya dan anak-anak  hanya sambut secara sederhana saja. Lagipun abah, mak cik dan juga adik yang bongsu, sekarang berada di Mekah, sedang mengerjakan ibadah haji.
Harap-harapnya satu hari nanti, saya berdoa semoga saya dan kedua anak tersayang juga dapat mengerjakan ibadah haji suatu hari nanti.
Sebenarnya, banyak sangat maksudnya tentang hari raya haji ini. Bukan saja melakukan penyembelihan terhadap haiwan , tapi lebih dari itu.
Secara kebetulan pulak, hari raya haji pada tahun ini jatuh sehari selepas sambutan Hari Kemerdekaan negara Malaysia yang ke 60 tahun.
Jadi molek sangatlah dengan maksud hari raya Aidiladha pada tahun ini.
Bukan senang nak mencapai sebuah kemerdekaan ini. Bukan saja terpaksa berkorban nyawa malah lebih daripada itu. Dan bukan mudah jugalah untuk satukan semua bangsa yang ada pada masa itu.  Kita tahu kan ketika itu yang ada hanyalah bangsa Melayu, Cina  dan juga India. Faham-faham sajalah keadaan pada masa itu. Tapi alhamdulilah  kita dapat bersatu padu , bertolak ansur dan hidup aman damai demi sebuah negara yang dinamakan Malaysia. Amboi! Macam berceramah pula saya ini. 

Jadi sebagai generasi yang tidak berapa nak muda atau tua ini, adalah menjadi kewajiban untuk sama-sama kekalkan keharmonian dan kerukunan negara Malaysia ini. Patutnya kita rasa bertuah, sebab walaupun hidup tidaklah semewah mana, tapi kita diberi banyak pilihan dan juga bantuan. Walau tidaklah semua, tapi saya tetap rasa bersyukur dan senantiasa berdoa agar negara Malaysia senantiasa selamat daripada segala malapetaka dan juga anasir-anasir jahat diluar sana.

Tengok jelah bila tiba hari-hari perayaan. 
Tidak kira raya Gong Xi Fai Chai ataupun Deepevali dan juga hari raya puasa, tiga bangsa tetap tidak lepaskan peluang balik bercuti menghabiskan masa bersama keluarga tersayang. Tetap meriah dengan cara yang tersendiri. Tetap dapat hidup bebas berjalan ke sana dan juga ke  mari. 

Cuba lihat berita dan tengok segala berita tentang perang seperti di Palestin, Syria , Rohingya dan sebagainya. Betapa susah dan peritnya hidup mereka. Rumah tidak ada, apatah lagi makanan. Ada yang sampai mati kebuluran kerana tidak makan selama beberapa hari.
Yang sedihnya adalah kanak-kanak, wanita dan juga orang-orang tua. Mereka terpaksa berkorban nyawa demi nak dapatkan sesuap nasi ataupun minuman. Jadi kita patutlah selalu rasa bersyukur dan janganlah pulak lupa untuk terus berdoa agar negara yang kita sayangi ini, iaitu negara Malaysia terus dilindungi daripada segala perkara yang buruk berlaku terhadap negara Malaysia.



Jom kita sedekahkan bacaan  Al-Fatihah sebagai rasa bersyukur kepada Allah yang maha kuasa. 

Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Thursday, 24 August 2017

MENCARI CINTA ILAHI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
Http://sariahawangsenik.blogspot.com


Alhamdulilah. Dah pun hari Jumaat.
Terasa cepat sangat masa berlalu kan.
Pejam celik masa pun berlalu macam tu je.
Usia pulak makin bertambah. Dan bebila masa
saja ajal datang menjemput kita.

Apa pun selagi masa masih ada tetap saya berdoa semoga 
senantiasa dapat buat kebaikan setiap hari.
Pernah tidak dalam hidup kita ini, semua orang
yang kita sayang tinggalkan kita begitu saja?

Jika berpisah dek kematian, kita ini tidaklah rasa
terlalu perit sangat. Tapi jika berpisah hidup contohnya
berlalu perceraian dalam kehidupan memang pada 
peringatan mula-mula tu rasa perit sikit.

Segala apa yang berlaku pasti ada sebabnya.
Mungkin ada hikmah Allah aturkan jadi begitu.
Allah mungkin nak kita lebih dekat dan selalu berkasih sayang terhadap
Allah yang maha esa.

Bersempena dengan hari Jumaat yang paling mulia diantara banyak hari ini, saya cuba mencapai misi untuk mencari cinta Ilahi dengan usaha perbanyakkan lagi zikir setiap hari.
Teringin juga merasai sendiri akan hikmah daripada berzikir ini.
Zikir adalah satu satu pengubat dari segala macam jenis penyakit. Zikir juga dapat menghilangkan rasa sedih dan kecewa dalam menjalani kehidupan seharian ini.

Ajaibkan zikir ini.
Maka dengan sebab itulah, saya usaha sedaya upaya untuk banyakkan
zikir walaupun hanya sempat berbuat demikian dalam masa yang paling singkat.

Usaha nak buat secara lebih konsisten dan istiqamah.
Bila selalu amalkan terasa diri lebih tenang dan bebas dari semua rasa resah. Walau banyak masalah menghantui diri, namun tetap rasa tenang untuk menghadapinya.

Doakan saya untuk lebih konsisten dalam mencari cinta yang lebih sejati ini. Memang benar walau apa keadaan kita sekalipun, tidak sesekali Allah tinggalkan kita, malah tetap berada disamping kita dalam setiap teguran kasih sayangnya.



Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Monday, 7 August 2017

BERTAHAN SELAGI MAMPU

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
Http://sariahawangsenik.blogspot.com


Ada masanya kita ini patut bersyukur atas segala apa
yang kita nikmati sekarang. Dan adakalanya bukan
mudah kita nak hadapi sesuatu dugaan. Tapi kalau
langsung tidak ada dugaan dalam hidup kita mana 
kita akan belajar dan sedar akan kekurangan diri kita 
bukan?

Itulah yang selalu saya hadapi dalam kehidupan 
seharian saya. Walau apa pun gelaran saya, itu bukan
kayu pengukur untuk saya terus lemah dan kalah
dengan apa jua cabaran yang mendatang.

Saat diduga oleh dengan pelbagai cabaran, saya 
hanya lebih suka mengambil langkah untuk tenangkan 
diri dan usahakan luahkan rasa tidak puas hati atau
pun dengan cara tersendiri.

Adakalanya saya suka berbuat sesuatu untuk
mencari dan selesaikan segala masalah 
dengan cara yang tersendiri.

Bertahan selagi mampu dan tidak rasa tertekan 
atau sebagainya. Biar semakin banyak
cabaran, makan saya percaya hikmah
disebaliknya pun besar.


Sekian Terima Kasih
Sariah 

AJAIBNYA SEDEKAH

Teks : Sariah Awang Senik Sumber :Koleksi Peribadi Http://sariahawangsenik.blogspot.com Syukur dalam dua atau tiga hari ini, hujan turu...