Wednesday, 26 September 2018

HUJAN RAHMAT

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Rahmat Allah turun ke bumi.
Syukurlah masih dapat rasai segala nikmat ini.
Dengan hujan lebat serta angin yang maha kuat.
Kalau sudah Allah utuskan begitu, maka si penduduk bumi
mohon redha dan bersabar mengharungi keadaan ini.

Jujurnya agak risau jugak dan gerun jugak melihat hujan yang maha lebat, kilat bersinar membelah perut langit dengan megahnya.

Terasa dalam hati ini, bagaikan ada sesuatu yang Allah ingin sampaikan.
Mungkin jugak satu teguran dari Allah kepada sekalian penduduk bumi.

Ada masanya sekalian makhluk Allah ini membuat dosa tanpa disedari.
Rakus membuat segala dosa tanpa fikir akan akibat dari yang maha penciptanya.
Kebetulan hari ini saya offday.
Jadi adalah sedikit masa nak taip entri di blog kesayangan ini.

Dalam hati tak henti berdoa dan berzikir agar tiada apa yang buruk berlaku kepada diri dan juga semua insan yang tersayang.
Semoga segala dengan lancar dan jayanya.
Aamiin.


Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Wednesday, 19 September 2018

BAHAGIA BUKAN BIDAAN


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Ya Allah, semoga kau kurniakan kemudahan untuk menaip entri blog ini dengan lancarnya.
Insha Allah Ya Mujib.

Alhamdulilah.
Hujan turun agak lebat jugak kat luar tu.
Apa pun rasa bersyukur teramat sangat sebab Allah hadirkan idea untuk menulis entri ini.
Itulah, rezeki yang Allah kurniakan datang dalam pelbagai bentuk.
Termasuklah idea nak menulis ini.

Semalam kebetulan kerja shift pagi dan petangnya dapatlah balik lebih awal ke rumah.
Walau sekarang kerja tak tentu shift, tapi sangat berpuas hati.
Ada masa terlepas jugak nak update status di fb dek kerana sibuk
dengan tanggungjawab yang satu ini.

Masa sangat suntuk.
Kadangkala rasa cemburu lihat orang lain yang sesuka hati membazirkan masa yang ada.
Padahal boleh saja masa yang terluang tu, diisikan dengan perkara yang lebih berfaedah lagi.
Apa pun siapalah kita nak mengadili mereka semua kan??

Sebab diaorang pun makhluk Allah sepertimana diri kita tak sempurna.
Setiap masa pasti ada saja kesilapan yang kita lakukan tanpa kita sedari.

Dah balik awal ke rumah, maka banyaklah kerja-kerja lain yang nak dibuat. Antaranya mengemas, membasuh dan juga melayan si anak-anak bulus. Dah banyak anak-anak bulus ini kat rumah.
Dan dah tak tahu nak buat macam mana.

Harapnya dapatlah cari keluarga angkat buat semua anak-anak bulus tu.
Setelah siap semua kerja dan makan malam, sempatlah jugak saya habiskan beberapa task perniagaan dan juga task dengan Allah yang maha esa.
Task ini biasa-biasa sahaja.
Zikir dan selawat sebanyak 1000 kali setiap hari.

Alhamdulilah.
Berjaya juga habiskan berzikir dan selawat tu, walau terpaksa hadapi pelbagai dugaan.

Rewardnya kepada diri sendiri ialah saya habiskan sedikit masa yang ada dengan menonton Drama Akasia di TV3 bertajuk BAHAGIA BUKAN BIDAAN.
Drama yang berkisar tentang kisah kehidupan rumahtangga, mengisahkan perjuangan seorang wanita yang berjuang untuk bangkit semula setelah melalui satu perceraian.

Kisahnya sangat dekat dihati saya dan terasa peritnya menanggung bebanan perasaan untuk pulihkan diri dan membina kehidupan semula.

Dilakonkan oleh beberapa pelakon yang sangat hebat seperti Nora Danish, Zamarul Hisham, Datuk Ady Putra, Arja Lee dan juga beberapa pelakon lain yang tidak kurang hebatnya juga.

Konflik dalam drama ini menjadi semakin hangat, apabila si suami Azlan yang dilakonkan oleh pelakon Zamarul Hisham membuat keputusan untuk rujuk kembali kepada bekas isterinya iaitu Ain Farhana yang wataknya dibawa oleh pelakon Nora Danish.

Ain Farhana sudah tawar hati untuk merujuk kembali bersama Azlan asbab kecewa dengan sikap Azlan yang curang di belakang Ain Farhana yang menjalin hubungan sulit dengan salah seorang pegawai di syarikat yang mereka berdua usahakan.

Hampir setiap hari Azlan call Ain Farhana juga message Ain Farhana dan berusaha keras untuk memujuk Ain Farhana untuk kembali pangkuannya.
Ain Farhana menolak sekeras-kerasnya kerana Ain Farhana tahu, apa saja yang dilakukan Azlan tetap jua akan bernikah dengan pegawai di syarikatnya iaitu Ainna.

Kebetulan Ainna adalah rakan baik Ain Farhana dan ini membuatkan Ain Farhana rasa tertipu dan hilang kepercayaan terhadap Azlan. 

Ain Farhana menerima tamparan yang hebat dengan segala perceraian tersebut. Antara yang memberi impak yang sangat kuat apabila Azlan melarang Ain Farhana untuk berjumpa dengan kedua anaknya.

Setiap hari setelah bercerai Ain Farhana mengalami kemurungan dan terpaksa menahan rindu terhadap anak-anaknya.
Sahabat baiknya yang melakonkan watak ini adalah pelakon Wan Sharmila tidak putus-putus memberi kata-kata semangat agar Ain Farhana dapat kembali ceria menjalani kehidupan dan dapat bersama semula dengan anak-anak tersayang.

Itulah antara serba ringkas kisah BAHAGIA BUKAN BIDAAN ini.
Kalau nak tahu lebih lagi tentang kisah ini jangan lupa menontonnya di slot Drama Akasia pada jam 10 malam dari hari Isnin sampailah hari Rabu.

Jujur membina kembali sebuah lagi kehidupan adalah satu perkara yang bukan mudah.
Tak semua orang bertuah ada seorang sahabat yang jujur dan ikhlas dalam memberi perangsang untuk bangkit kembali.
Tak banyak beza dengan kehidupan saya sendiri.

Saya tak akan pernah sesekali lupa betapa peritnya untuk membina kembali sebuah impian bersama anak-anak tersayang.
Kesusahan dan keperitan dahulu tetap akan jadi sejarah bagi saya dan anak-anak.

Sebelum ini juga belum pernah saya kongsikan dengan sesiapa dilaman sosial. 
Waktu itu saya pernah menumpang disebuah bilik majikan tempat saya bekerja sementara mencari sebuah rumah sewa.
Yang ada bersama saya waktu itu hanyalah anak-anak tersayang.
Anak bujang masa itu tinggal diasrama.

Hanya anak dara yang menyaksikan semua susah payah tersebut.
Mujurlah majikan sangat memahami keadaan saya walau berlainan bangsa dan juga agama.

Pergi kerja setiap hari dan terpaksa bawak anak sekali ke tempat kerja kerana ketika itu anak dara masih lagi kecil.
Saya masih lagi ingat bagaimana gigihnya anak dara menyiapkan segala kerja sekolahnya ditempat kerja itu.

Bekerja sebagai seorang pembantu kedai disebuah hentian Rehat dan Rawat saya nekad untuk membesarkan dan mendidik anak-anak dengan cara yang tersendiri.

Memberi pendedahan awal tentang erti kesusahan dan kehidupan kepada anak-anak serta tidak bergantung harap terhadap makhluk Allah selain Allah yang maha esa.

Sebelah pagi saya siapkan anak-anak untuk ke sekolah.
Berjalan kaki dan juga berpanas hujan untuk ke sekolah kebangsaan dan juga agama.
Berkat segala kepayahan tersebut anak dara dan abangnya berjaya juga dalam pelajaran mereka.

Kedua anak tersayang ada kepandaian dalam bidang yang mereka ceburi.
Saya akui peringkat permulaan perceraian, pretasi pelajaran anak-anak merosot teruk.

Namun syukurlah saya dapat atasi juga tak henti berdoa kepada Allah yang maha esa. 
Saat itu tiada siapa yang tahu akan segala susah senang yang saya alami.

Hatta bekas-bekas ipar duai pun tidak pernah bertanya khabar dan sebagainya.
Yang paling banyak membantu dan memberi dorongan hanyalah adik-beradik dan keluarga tersayang.
Abah dan makcik juga banyak membantu memberi kata-kata semangat.


Kini telah 5 tahun saya bergelar seorang ibu tunggal.
Sebenarnya ada banyak lagi kesusahan yang saya alami.
Allah maha mendengar dan permudahkan segala urusan saya sepanjang tempoh membina kembali kehidupan saya.

Tidak banyak beza dari kisah SYURGA BUKAN BIDAAN tu.
Bezanya Ain Farhana ialah dia lebih bijak dan berpendidikan tinggi dalam kisah tersebut.
Juga adanya insan-insan istimewa seperti Nik dan Talha yang dilakonkan oleh pelakon Datuk Ady Putra dan juga Arja Lee.

Masing-masing menyimpan perasaan terhadap Ain Farhana.
Dalam kehidupan saya, buat masa ini tiada lagi yang istimewa hadir.
Hanya setakat sahabat untuk bertukar-tukar fikiran.

Sebabnya saya telah membuat keputusan untuk korbankan kebahagiaan sendiri demi untuk kebahagiaan anak-anak dan demi melihat anak-anak berjaya dalam pelajaran mereka.
Terutamanya didunia dan juga akhirat.

Jika ada,masa lapang bolehlah menonton drama hebat yang juga dilakonkan oleh pelakon-pelakon yang sangat hebat.
Jangan lupa ya slot Akasia di TV3 setiap hari Isnin sampai Rabu pada jam  10 malam.
BAHAGIA BUKAN BIDAAN.


Sekian Terima Kasih
Sariah Awang

Friday, 14 September 2018

DEMI SATU TANGGUNGJAWAB DAN AMANAH


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Kata orang bukan senang nak senang.
Ada masanya kita terpaksa melalui satu dugaan dan juga cabaran yang maha besar.
Dan bukan semua orang yang ada segalanya.
Maksud saya, rumah, kereta, motor dan sebagainya.

Apa pun semua kekurangan itu bukanlah satu alasan untuk tidak membuat yang terbaik demi satu tanggungjawab.

Walau hanya bekerja sebagai seorang pembantu kedai di sebuah kawasan Rehat & Rawat, saya tetap berusaha lakukan yang terbaik setiap kali diberi tanggungjawab untuk lakukan sesuatu pekerjaan.

Dah lama juga bekerja disini.
Hampir berbelas tahun lamanya.
Seingat saya sejak anak dara berumur dua tahun lagi.

Disinilah saya bekerja untuk menyara kehidupan dan juga membina kembali sebuah kehidupan saat saya bertukar status dahulu.

Semalam saya diberi tugas untuk bekerja shift pagi dan mesti siapkan segala kelengapan sebelum membuka kedai.
Mungkin apa yang saya kongsikan ini adalah satu pengalaman yang biasa tapi ada juga cabarannya yang tersendiri.

Biasanya yang buka kedai diawal pagi adalah seorang rakan sekerja yang lain. Memandangkan semalam dia ada appointment dengan doktor maka saya pun terpaksa mengambil alih tugasnya semalam.

Nampak mudah saja semuanya.
Tapi bukan mudah bagi diri saya yang tidak punya sebarang kenderaan.
Kalau ada anak bujang, bolehlah dia hantar saya bekerja.
Ini dia menyambung kembali belajar di sebuah pusat pendidikan di Semambu Kuantan.

Jika difikirkan jarak rumah ke tempat kerja tidaklah jauh mana.
Itupun kalau naik motor atau kereta.
Buat sementara ini motor atau kereta saya belum ada rezeki lagi nak membelinya.
Insha Allah akan berusaha juga mendapatkannya satu hari nanti.

Untuk ke tempat kerja yang terletak berhampiran dengan highway PLUS arah Kuala Lumpur dari utara sayab terpaksa menempuh pula sebuah  kawasan estet.

Kawasan estet itu tidaklah besar mana.
Tapi itulah cabaran yang sebenarnya.

Pagi semalam saya bangun awal kerana risau jika tertidur dan nanti takut terlambat untuk ke tempat kerja.
Seawal pukul 6.15 pagi saya membuat keputusan untuk berjalan kaki keluar ke tempat kerja saya itu.

Memang kebiasaannya saya berjalan kaki ke tempat kerja tapi itu adalah pada waktu siang.
Semalam saya terpaksa keluar awal disebelah pagi.
Iaitu keadaan masih lagi gelap.
Apa pun saya mesti lalui segala cabaran ini.

Berjalan kaki dalam keadaan yang masih lagi gelap dan terpaksa menempuh sebuah kawasan estet bukan semuanya semudah yang disangka.
Sebelum lakukan semua ini, saya memohon terlebih dahulu kepada Allah yang maha esa agar permudahkan segala amanah dan juga tanggungjawab ini sebaiknya.

Semalam majikan saya juga sempat berpesan supaya tidak terlalu awal keluar berjalan kaki ke tempat kerja kerana risau akan keselamatan saya.
Walaupun begitu saya mesti juga berusaha sebaik yang mungkin untuk jalankan amanah ini.

Keadaan pagi semalam agak hujan sedikit pada awalnya.
Takut akan hujan turun lebih lebat lagi maka sebab itulah yang mendorong saya untuk buat keputusan berjalan keluar dari rumah sebelum hujan turun lebih lebat lagi.

Hanya Allah sahaja yang bagaimana rasanya berjalan seorang diri meredah malam demi keluar mencari rezeki yang halal.
Sepanjang saya berjalan tidak putus-putus saya berzikir agar dilindungi dari segala perkara yang tidak diingini.

Paling yang membuatkan saya kecut perut ialah ketika melalui kawasan estet yang sangat gelap. 
Hanya bertemankan cahaya lampu dari telefon android itulah sahaja cahaya yang ada.
Di kiri dan kanan hanya ada pokok-pokok kelapa sawit dan suasana adalah sangat gelap.

Kira-kira dalam 20 minit berjalan kaki barulah saya selamat sampai kedai dan saya terus sahaja melakukan segala tugas-tugas saya sebaik yang mungkin.
Dalam hati saya panjatkan kesyukuran kerana semalam Allah telah permudahkan dan lindungi diri saya sebaiknya.

Dimasa akan datang jika saya ditugaskan untuk memikul tanggungjawab ini, saya tak akan lupa untuk memohon dulu pertolongan dari Allah yang maha esa.
Alhamdulilah.


Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Monday, 3 September 2018

MALAYSIA DAH 61 TAHUN MERDEKA. TAPI ADAKAH SIKAP KITA DAH MERDEKA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Alhamdulilah.
Hari Jumaat yang lepas, dah 61 tahun Malaysia merdeka.
Syukur jugalah walau rakyat Malaysia berbilang bangsa, agama dan juga berbeza parti politik, tapi kita masih dapat hidup berkerjasama dan bebas untuk berbuat apa saja.

Tetapi adakah sikap kita sebagai rakyat Malaysia sudah merdeka??

Bukan nak kata diri sendiri dah terlalu baik atau sempurna, tapi secara jujurnya sikap diri ini belum merdeka sepenuhnya.

Masih lagi dalam process belajar dan berusaha sedaya upaya untuk lebih majukan diri bukan saja untuk agama tapi juga demi negara tercinta Malaysia.

Teringat akan secebis kisah semasa saya dan anak-anak dalam perjalanan pulang ke kampung pada hari raya haji yang lepas.
Selalunya saya jarang balik masa hari raya haji itu.

Tapi taulah kenapa hati saya tergerak pulak nak balik pada hari raya yang lepas. Kali ini saya memilih pulang ke kampung dengan hanya menaiki bas sahaja. 
Cuti pun bukanlah lama mana.
Sehari sebelum raya dan esoknya lepas raya saya dan anak-anak pun, pulanglah semula ke rumah.

Apa pun syukurlah segalanya dipermudahkan.
Walau hanya sekejap saya dan anak-anak rasa sangat berpuas hati dapat menyambut raya haji bersama dengan keluarga tersayang.

Nak dijadikan cerita masa nak balik raya tu, semasa nak tunggu bas, saya ternampak seorang pemuda yang cacat penglihatan.

Dalam hati saya ketika tu, rasa kesian sangat.
Macam manalah pemuda ni nak bergerak dengan keadaannya yang kurang upaya itu.
Dia dihantar ke stesen bas itu oleh seseorang. Dan hamba Allah tersebut tinggalkan pemuda yang cacat penglihatan itu betul-betul dihadapan saya dan juga anak-anak.

Agak lama juga saya memerhatikan pemuda tersebut.
Dia berdiri betul-betul dilaluan orang yang lalu-lalang dan itu sangat membuatkan hati saya sangat risau.

Yalah!
Kedudukan dia berdiri hanya beberapa meter sahaja dari bas yang berhenti mengambil penumpang.
Kalau pemuda itu tersalah langkah mahunya terus dilanggar oleh bas.

Rasa bimbang saya sampai ke kemuncaknya.
Saya memberitahu kepada anak-anak bahawa saya dan anak-anak patut menolong pemuda tersebut supaya tiada kejadian yang buruk berlaku.

Yang saya peliknya, begitu ramai manusia yang lalu lalang berdekatan dengan pemuda kurang upaya ini, namun tiada seorang pun yang menghulur bantuan untuk menolongnya.

Perasaan marah dan tidak puas hati merasuk hati saya.
Tidak puas hati, dengan sikap manusia yang sibuk pentingkan diri dan abaikan kebajikan insan yang lain.
Kurang upaya pulak tu.

Saya lantas menegur anak muda istimewa ini.
Biarlah apa orang nak kata, asalkan saya tidak tergolong dalam golongan.orang-orang yang pentingkan diri sendiri.

" Assalamualaikum, adik?"  
"  Waalaikumusalam, akak" Jawab pemuda istimewa ini.

" Adik ni nak ke mana ya?"
" Saya ni nak balik kampung!" Jawab pemuda istimewa.

Masih tak puas hati, saya ini terus tanya lagi.

" Nak balik kampung, kampung kat mana?" 
" Saya ni sebenarnya nak balik ke Kuala Lipis, Pahang!" Jawab pemuda istimewa lagi.

Allahuakhbar! Terkejut saya dibuatnya.
Entah apalah Allah nak duga saya ini dengan gerakkan hati saya untuk menolong pemuda istimewa ini.

Saya terus bertanya lagi.

" Kat Kuala Lipis tu, kampung kat mana?
" Kat Tempoyang!" Jawab pemuda istimewa .

Bila dengar je, pemuda istimewa ini jawab, terus saya terdiam sekejap.
Syukur tak terkata dan rasa berterima kasih kepada Allah.
Sebab dalam ramai-ramai manusia, Allah gerakkan hati saya dan beri saya peluang untuk berbuat pahal untuk akhirt kelak.

Lama jugaklah saya berbual dengan anak muda ini.
Biarpun dia seorang cacat penglihatan tetapi tidak sesekali kekurangan itu dijadikan alasan untuk tidak berdikari.

Sempat juga saya nasihatkan kepada anak-anak supaya selalu membantu orang-orang yang istimewa macam pemuda istimewa ini.
Lebih terharu dan buat hati saya rasa terharu ialah, dia bekerja untuk menyara keluarganya yang berada kampung.

Saya berdoa kepada Allah, semoga Allah kurniakan kemudahan kepada pemuda istimewa ini serta rezeki yang melimpah ruah lagi banyak.

Yang pasti, jika terjumpa atau terserempak lagi dengan golongan istimewa ini, saya tidak segan silu lagi untuk membantu dan menolong mereka apa yang termampu.

Sikap dan pendirian kita juga haruslah lebih merdeka supaya kita tidak bersikap pentingkan diri dan tidak peduli akan segala nasib insan-insan yang kurang upaya ini.

Merdekakanlah sikap kita dari semua sifat negatif yang akan merosakkan nilai-nilai kemanusiaan yang hidup didalam zaman yang serba moden ini.

Merdeka !
Merdeka !
Merdeka ! 

Sayangi Malaysia dan cintailah negara kita Malaysia.


Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik


BERHARAP HANYA KEPADA ALLAH

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Google http://sariahawangsenik.blogspot.com Sangat cepat masa berlalu. Sedar tak sedar uban makin...