Saturday, 17 November 2018

BERHARAP HANYA KEPADA ALLAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Sangat cepat masa berlalu.
Sedar tak sedar uban makin bertambah diatas kepala ini.
Gatalnya hanya tuhan yang tahu.

Ikut rasa hati nak je cabut uban yang berkilau-kilau tu.
Bila dah biasa cabut, maka secara automatik makin galaklah uban bertambah di kepala ini.

Macam itu juga dalam kehidupan seharian ini.
Usah difikir hidup hanya ada kisah sedih sahaja.
Pasti ada kisah yang buatkan kita gembria walaupun hanya kisah yang kecil-kecil sahaja.

Usah berharap kepada sesama manusia untuk jadi lebih bahagia.
Senantiasa berdoa dan berharap sepenuhnya kepada Allah yang maha esa.
Kebahagiaan itu sebenarnya telah lama berada dalam diri kita.

Semuanya terpulang kepada diri untuk buat kebahagiaan itu lagi cantik dan menarik.
Kadang walau hanya perkara-perkara yang kecil pun, dah buat diri sendiri rasa lebih bahagia seadanya.
Syukurlah kepada Allah tuan punya seluruh alam semesta.


Sekian
Sariah Awang Senik

JENIS-JENIS PERFUME DEXANDRA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Group Telegram
http://sariahawangsenik.blogspot.com


" Sedap bau perfume ini. Tapi tahan lama dan boleh bawak bersolat sekali ke?"
Mesti kita selalu fikir macam ini bila nak beli perfume kan?

Dalam Dexandra tak payah risaulah akan semua ini.
Perfumenya tahan lama.
Tiada kandungan akholol, halal serta selamat digunakan.

Pendek kata dalam Dexandra itu semua dah ada.
Yang paling bestnya Dexandra baru-baru ini telah pun menerima anugerah Halal di peringkat antarabangsa.

Ada bermacam-macam jenis perfume Dexandra yang sesuai untuk lelaki dan juga perempuan. Tak kira tua atau muda, boleh je pakai perfume Dexandra.

Pakai perfume ini bukan saja nak pergi berjalan jalan.
Duduk rumah pun boleh jugak pakai perfume.
Barulah bertambah harum mewangi je dalam rumah itu.

Dexandra Eau De Parfum 5 kategorinya yang tersendiri.
Kira macam nak beli kereta jugalah.
5 kategori yang dimaksudkan ialah :

1) Classic
2) Dynamic
3) Elegant
4) Luscious
5) Intense

Setiap jenis perfume Dexandra ada kategorinya yang tersendiri.
Contohnya, seperti dalam gambar diatas.
Dan jika nak tahu lebih lanjut lagi tentang semua jenis perfume Dexandra, wasap sahaja terus disini 019-4075634


Sekian
Sariah Awang Senik

SINDROM MAK RINDUKAN ANAK

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Terima kasih Ya Allah kau permudahkan segala urusan anak tersayang.
Selesai sahaja exam hari ini, dia terus wasap dan beritahu akan pulang ke rumah.

Anak teruna tersayang dalam perjalanan balik ke rumah.

Semoga selamat sampai dan dapatlah lepaskan rindu pada dia.

Macam inilah sindrom emak-emak yang rindukan anak-anak.
Terutamanya anak-anak yang sedang belajar dan terpaksa berjauhan dari keluarga. Kini selesailah semester 3 dan bakal memasuki semester 4 tak lama lagi.

Minggu depan anak dara pulak yang balik dari asrama.
Selama sebulan ini, giliran anak dara dan teruna pulak belajar uruskan hal-hal rumahtangga. Belajar uruskan semuanya supaya kelak mereka pandai hidup berdikari dan tidak merungut jika diuji dengan kesusahan dan sebagainya.

Lagipun semua itu untuk kebaikan mereka berdua juga.
Tak semestinya anak perempuan hanya pandai memasak, menjahit saja.
Anak teruna pulak tak juga hanya pandai bertukang dan melakukan kerja-kerja kasar sahaja.

Masih banyak lagi yang mereka berdua perlu belajar.
Tak semestinya hal yang berkaitan dengan dunia.
Hal-hal akhirat juga harus dititik berat dan diberi tumpuan sepenuhnya.

Malam ini terubatlah rasa rindu terhadap anak teruna tersayang.
Harapan ibu yang semakin meningkat umurnya ini, semoga Allah senantiasa melindungi kedua anak tercinta dengan segala rahmat dan kasih sayang Allah yang maha esa.


Sekian
Sariah Awang Senik



Friday, 16 November 2018

TANDA-TANDA AWAL PENYAKIT BILIARY ARETESIA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Al-Fatihah buat arwah sulung tersayang Siti Nur Balqis Ahmad Roslan


Banyak kali juga, saya berusaha mengambil gambar ini sebaik yang mungkin.
Dah lama sangat gambar ini tersimpan dalam satu kotak.
Terlalu lama dan sangat lama.

Biarpun sudah sekian lama, tetapi kenangannya masih segar dalam lipatan sejarah hidup saya sebagai seorang ibu.
Pada mulanya semuanya seakan berat, tapi saya redha atas ketentuan tuhan dan percaya bahawa segala dugaan ini ada hikmah yang tersembunyi.

Seiring dengan perkembangan teknologi maklumat, maka apa sahaja info-info terkini mudah didapati.
Sangat berbeza dengan sepuluh tahun yang lepas.

Waktu itu memang saya tak dapat gambarkan apakah penyakit Biliary Aretesia ini.
Saya hanya dapat bayangkan penyakit seperti sakit jantung, sakit buah pinggang dan sebagainya.

Apabila arwah anak tersayang disahkan menghidap penyakit Biliary Aretesia ini, saya bagaikan hilang arah. Tak dapat nak bayangkan bagaimana nak menjaga arwah anak yang sulong ini.


Arwah anak tersayang telah dilahirkan secara normal disebuah hospital berdekatan dengan daerah ini. Masa arwah dilahirkan tiada cacat celanya.
Semuanya baik-baik sahaja.

Setelah pulang ke rumah selama beberapa hari barulah ada sesuatu yang tak kena dengan arwah anak tersayang.
Yang paling ketara adalah ada sedikit warna kuning pada dahi dan juga seluruh badan.

Jururawat yang membuat pemeriksaan dirumah menyarankan untuk terus dibawa ke hospital.
Sampai sahaja dihospital, darahnya telah diambil dan kemudiannya disahkan menghidap sakit Demam Kuning.

Setiap hari darah arwah diambil untuk melihat tahap bilirubinnya bagaimana.
Selama beberapa hari dihospital, arwah dibenarkan pulang.
Apa pun naluri saya sebagai seorang ibu masih merasakan ada lagi yang tidak kena dengan arwah anak ini.

Paling ketara sejak pulang dari hospital, arwah semakin sukar tidur lena.
Setiap kali waktu malam, arwah selalu menangis dan seakan tidak selesa dengan keadaannya.

Lagi sekali jururawat datang ke rumah dan membuat pemeriksaan lagi sekali ke atas arwah anak.
Hasil dari pemeriksaan itu, jururawat terus membuat satu surat untuk dirujuk kepada doktor pakar di Hospital Pediatrik di Kuala Lumpur.

Setelah disahkan mengidap penyakit Biliary Aretesia ini, satu operation kecil iaitu pembedahan Kasai harus dilakukan kepada arwah. Namum pembedahan iti tidak berjaya dan terpaksa membuat pembedahan besar iaitu pembedahan Pemindahan Hati.

Pembedahan Hati ini sangat mahal kosnya. Dan sehingga kini tiada dilakukan di Malaysia dan kekurangan pakar untuk melakukannya.Apa pun arwah tak sempat menjalani pembedahan besar ini akibat kekurangan perbelanjaan dan keadaannya yang semakin ditahap kritikal.

Buat sesiapa sahaja yang singgah baca entri ini, saya kongsikan sedikit tanda-tanda awal penyakit Biliary Aretesia ini.
Penyakit Biliary Aretesia ini sebenarnya adalah satu penyakit yang disebabkan kegagalan hati berfungsi akibat disebabkan oleh saluran hempedu yang tersumbat atau mungkin saluran ini tiada langsung.

Salah satunya yang paling ketara adalah:
1) Demam kuning atau Jaundice yang berpanjangan.
2) Najis bayi yang berwarna kekuningan.
3) Air kencing bayi yang berwarna seperti air teh o pekat.
4) Kerap menangis dan sukar tidur terutama pada waktu malam.

Jika ada salah satu daripada tanda-tanda diatas usahlah berlengah-lengah lagi dan rujuklah kepada doktor pakar agar pemeriksaan segera dapat dilakukan dengan segera.

Sekian
Sariah Awang Senik


HIKMAH BERJALAN KAKI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Terima kasih sangat kepada Allah kerana telah mengurniakan anggota badan yang serba lengkap. Dapat berjalan dan juga berlari ke sana dan sini.
Setiap hari berjalan kaki selama 20 minit pergi dan balik dari kerja.

Kalau ada anak bujang balik dan cuti semester, dialah yang selalu menghantar saya pergi dan balik dari kerja. Kalau diikutkan memanglah tak larat. Tapi tiada pilihan.
Buat masa sekarang belum ada rezeki lagi untuk memiliki semua itu.

Syukur jugalah apabila duduk di tempat yang tidak terlalu sibuk seperti di Kuala Lumpur itu. Kiranya kawasan yang saya duduk ini tidaklah terlalu kampung atau bandar sangat.

Masih lagi sebuah kawasan perumahan dan boleh katakan mereka tahu apa aktiviti saya setiap hari. Seawal pagi selesai sahaja solat Subuh, saya bergerak keluar dari rumah berjalan kaki dalam pukul 6.20 pagi. Selalunya, kalau keadaan terlalu gelap, saya akan keluar dari rumah agak lewat sedikit.

Sebabnya saya bukan sahaja terpaksa melalui kawasan perumahan malah harus juga menempuh kawasan estet. Faham-faham sajalah kawasan estet tu macam mana.
Gelap dan harus berhati-hati apabila melalui lorong-lorong yang kecil itu.

Apa pun saya rasa sangat bersyukur kerana Allah senantiasa melindungi dan memudahkan segala tanggungjawab saya itu setiap hari.

Melalui sedikit kajian, sebenarnya aktiviti berjalan kaki sangat baik untuk kesihatan diri kita.
Dulu saya rasa sangat terseksa apabila terpaksa berjalan kaki setiap hari.
Tetapi setelah membuat beberapa pembacaan tentang aktiviti berjalan kaki ini, barulah rasa letih dan seksa itu lenyap begitu.

Yang menariknya aktiviti berjalan kaki ini tidak perlukan modal yang besar pun.
Antara kebaikan jika selalu melakukan aktiviti berjalan ini adalah:

a) Dapat mengawal dan mencegah osteoporosis.
b) Mengurangkan risiko penyakit kronik
c) Mengurangkan risiko penyakit kanser kolon, payudara dan prostat
d) Membantu mengurangkan masalah perut buncit dan menurunkan paras kolestrol dalam darah.

Kesimpulannya setelah tahu akan hakikat aktiviti berjalan kaki lebih baik, maka taklah lagi saya terbeban sebaliknya rasa sangat bersyukur kerana disamping menjalankan satu amanah dapatlah juga saya kekalkan tahap kesihatan ini, memandang usia yang dah semakin berumur ini.

Maka benarlah dan inilah hikmah sebenarnya mengapa Allah aturkan kehidupan saya sebegini.

Sekian
Sariah Awang Senik


Thursday, 15 November 2018

SALAM JUMAAT


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Group Telegram
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Salam Jumaat !
.
Di hari yang mulia ni, saya doakan supaya setiap orang yang nampak status saya ni dikurniakan rezeki yang melimpah ruah .
.
Doakan saya juga semoga rezeki sales De'Xandra saya mencurah-curah .
Tak lupa juga didoakan agar di pagi Jumaat ini segala urusan berjalan dengan lancar dan sihat sejahtera semuanya.


Sekian
.

SI BULUS MASIH SAKIT

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Rasa rindu pulak malam.
Mana tidaknya, selalu kalau pepetang itu balik dari kerja, ada sahaja yang setia menunggu saya balik.
Tapi dah hampir 4 hari ini, tiada nampak pun si bulus yang bernama Belang ini.

Hari ini dah masuk hari ke empat Belang kurang sihat.
Tak tahulah apa yang sebenarnya terjadi pada Belang ini.
Mungkin bergaduh dengan kucing jantan yang lain ataupun dipukul oleh anak-anak jiran tetangga.

Almaklumlah, Belang kalau dengan orang yang kurang kenal, memang liar habis. Yang pandai menjinakkan dan memujuk si Belang ini, siapalah lagi kalau bukan anak-anak tersayang.

Sejak kecil anak anak tak takut dengan kucing. Kucing yang takut dengan diaorang berdua adalah.
Seorang suka cari kutu kucing dan seorang lagi suka sangat menyakat dan mengusik bulus-bulus ini.

Syukur jugaklah anak-anak tersayang tiada sakit asma.
Kalau tak, tak tahulah nak dibayangkan macam mana.

Beberapa hari ini, Belang semakin sakit. Semalam dah nampak sihat sikit, mulalah merayap keluar. Petang tadi, lagilah rasa terkejut sebab luka di sebelah tangan kirinya bertambah pulak.

Kena gigit atau terluka langgar apa, hanya tuhan yang tahu.

Rasanya kalau ditakdirkan Allah, kucing boleh bercakap, pasti si Belang ini akan mengadu macam-macam hal. Walau hanya setakat kucing kampung, saya tetap juga berusaha untuk merawat segala luka-luka Belang.

Memanglah tak berapa pakar bab-bab merawat kucing ini, namun saya tiada. Harapan saya bila anak bujang balik hari Sabtu ini, adalah jalan penyelesaiannya.

Setiap hari berdoa kepada Allah, agar si Belang sembuh dan dapat bergurau dan bermain seperti biasa.

SIKAP BURUK BERTANGGUH


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Balik dari kerja tadi, terasa malas sangat. 
Tak tahulah nak digambarkan macam mana rasa malas ini.
Adakah sebab umur atau memang badan ini masih perlukan lagi rehat.

Apa pun tak boleh nak rehat lelama sangat.
Sebab ada banyak tanggungjawab yang perlu diselesaikan.
Tengok sajalah kain yang atas kerusi itu.

Patutnya semalam masa cuti dah cadang nak lipat. 
Tapi dek leka dengan hal yang lain, maka tercampaklah kain-kain itu atas kerusi yang tak berapa nak cantik tu.

Bila dah tertangguh maka hari ini bertambah lagi kainnya.

Macam itu jugaklah dalam kehidupan ini.
Usaha selesaikan semua perkara tepat pada waktunya dan barulah diri rasa tak terbeban sangat.

Usaha untuk siapkan semua kerja sebaik yang mungkin.
Biarpun tugasan yang diberi ada silap dimana-mana, buatlah dan lakukan yang terbaik. 

Kalau boleh siapkan lebih awal maka ianya lebih bagus.
Nak hasil yang terbaik, buat dan tumpukan sepenuh perhatian.

Sekian
Sariah Awang Senik

Wednesday, 14 November 2018

BISKUT DAN TEH O


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Pagi ini alhamdulilah memulakan rutin harian seperti biasa. 
Semalam dah cuti, memang rasa sangat malas nak pergi kerja. Tapi apa pun semuanya harus diteruskan seperti biasa.

" Ehemm, nak sarapan apalah hari ini ya?" Terfikir jugak tadi masih belum sempat menjamah apa-apa pun lagi.

Lalu saya terus mengambil gelas dan membancuh air teh o panas.
Pepagi macam ini, agak susah sikit tekak ini nak terima air yang bersusu.

Dah siap minum, mulalah tugas seperti biasa.
Pepagi ini, pelanggan taklah ramai mana.
Mungkin tengahari nanti agak ramai sikitlah orangnya.

Ketika sedang menaip entri ini, tiba-tiba hujan pun turun.
Sejuk dan nyaman sekali. 
Kalau dirumah macam ini, mahunya sambung tidur balik.

Semoga hari ini lebih baik dan juga indah buat sesiapa sahaja yang sudi membaca entri pada pagi ini.
Nanti kita sambung dengan entri yang lain pulak ya.


Sekian 
Sariah Awang Senik

SETELAH SEKIAN LAMA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Hari Ahad yang lepas, dirasakan bagai satu mimpi.
Ke aku yang terperasan habis?
Entahlah hanya tuhan yang tahu dan lebih maha mengetahui akan segalanya.

Jujur aku tak harapkan semua ini. Sebab aku tahu akan hakikat yang sebenarnya. Dahulu telah berulang kali dia menegaskan bahawa dah tiada apa-apa perasaan terhadap aku, walau masih bergelar isterinya.

Ketika sedang berehat  menonton tv, tiba-tiba handphone aku berbunyi.
Jelas kelihatan akan nama yang hampir hilang dari mindaku.

Aku gagahkan diri menjawab panggilan itu.
" Hello! " Aku jawab dan terasa bagai hilang suara.
" Hello!" Suaranya yang agak kelam kabut.

Dalam hati aku, apalah mimpi dia call malam-malam macam ini.
Dua kali dia berusaha cakap. Tapi aku terus letakkan panggilan itu, kerana aku rasa tiada apa yang penting untuk aku bercakap dengannya.

Mungkin ada sesuatu yang ingin disampaikan.
Apa pun aku tak bersedia akan semua ini.

Aku lebih pentingkan akan apa yang aku lakukan sekarang.
Dalam mencapai impian yang satu ini, semua bukan mudah.

Tidak kurang jugak ada yang katakan bahawa aku seperti syok sendiri.
Biarlah mereka dengan segala kata-kata itu.
Bagaikan konkirt hati aku tak sikit pun terjejas.

Memang tiada siapa yang memahami.
Biar pun lambat, aku gagahkan diri untuk mencapainya.

Usia bukanlah penghalang. Teruskan jua walau terlalu banyak liku-liku nan berduri.

Yang pasti kenapa sekian lama baru dia munculkan diri dan untuk apa sebenarnya. Bertahun juga aku langsung tak pernah call atau message dia.

Kiranya ini adalah petanda yang baik, alhamdulilah.
Jika sebaliknya, hanya kepada Allah aku memohon agar dilindungi dari segala perkara yang tak diingini.

Sekian
Sariah Awang Senik

APA ADA DI DEXANDRA EAU DE PARFUM


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Group Telegram
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Zaman dah makin berubah. Kalau dulu nak beli perfume yang baunya sesedap semuanya mahal belaka. Paling tak bestnya kalau perfume tu ada kandungan alkohol. Sah-sah susah nak bawa pergi solat.

Takkan nak pergi dating atau menyambut cik abang tersayang bau-bau masam pulak kan?
Apa pun masa nak pergi solat ataupun bersolat di masjib atau surau, wajib juga pakai wangi-wangian sedikit. Apa pun asalkan niat tak keterlaluan dan tidak timbulkan sebarang fitnah, boleh saja wangi-wangi sedikit.

Mujurlah saya secara tak sengaja terberkenalan dengan Dexandra Eau De Parfum. Tak silap sayalah, saya jatuh cinta dengan Dexandra Eau De Parfum ini masa hari raya beberapa tahun lepas.

Waktu itu taklah suka sangat pakai perfume. Tambah-tambah lagi kalau bau perfume yang terlampau kuat sangat baunya.
Bila saja tiba hari raya, sudah tentulah kita nak wewangi sikit masa nak solat sunat hariraya tu.

Masa itulah saya berkenalan dengan Dexandra Eau De Parfum. Kalau tak silap saya suka sangat dengan bau Miracle tapi sekarang bau yang seakan sama dan lagi best ialah Marilyn.

Bau yang tak terlalu kuat dan bila dah lama baunya ada di badan kita, dia akan lebih menyerlah apabikala telah bercampur dengan pelukh kita. Paling syoknya perfume Dexandra ini sijil halal dan boleh terus dibawa bersolat. Maknanya tak perlulah lagi rasa was-was memakai perfume Dexandra ini.

Lagipun setiap pembelian sebotol perfume Dexandra yang berharga RM 70, 35ml, secara automatik layak untuk masuk cabutan bertuah di Dexandra Eau De Parfum. Peraduan lucky draw ini bukan tertumpu pada dropship, agent ataupun stokis.

Asalkan beli sahaja sebotol perfume Dexandra, scan barcode dikotaknya, anda dah daftar terus untuk peraduan lucky draw tu. Yang paling best lagi, kalaupun masih tak de rezeki untuk menang lucky draw, boleh sahaja kumpul point dengan setiap botol perfume Dexandra tu.

Macam mana best tak?
Agak-agaklah kalau beli perfume jenama lain ada tak tawaran yang best macam ini?

Tak de kan?

Jadi itulah sebabnya wajib untuk membeli atau mencuba dulu perfume Dexandra dan rasai sendiri pengalaman memakai perfume Dexandra ini.
Itulah yang bestnya tentang perfume Dexandra.

Tambah lagi, sekarang Dexandra Eau De Parfum sedang mengembangkan pasarannya ke peringkat antarabangsa. Produk tempatan dan dikeluarkan oleh bumiputra dan rakyat tempatan sendiri.

Ingat tak dulu tagline Astro macam mana?

"Macam-macam ada"
Jadi Dexandra Eau Parfum pun macam tu jugaklah.

Teringin nak bau perfume Dexandra macam mana?
Boleh sahaja wasap saya terus disini 019-4075634 dan saya akan cadangkan bau perfume Dexandra yang sesuai dengan diri anda tu.


Sekian
Sariah Awang Senik

CUTI REHAT LAGI


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Agak lama jugak tak ke luar bandar ini. Sejak tak cukup staff dan terpaksa ganti staff dari cuti raya Deepawali itu, memang dah tak tahu apa perkembangan di pekan itu. 
Biasanya saya keluar bersama-sama dengan kedua anak tersayang.
Memandangkan mereka berdua masih belajar dan tugasan mereka belum selesai, maka saya ambil keputusan untuk berjalan seorang sahaja.
Pekan ini, taklah besar mana. Lebih kurang pekan tempat kelahiran saya jugak.

Saya bercadang nak beli seluar kerja dan beberapa barang keperluan yang lain.
Apa pun, saya nekad hanya untuk membeli barang yang perlu sahaja.
Sedikit barang keperluan sendiri dan juga barang-barang makanan.

Puas jugaklah saya berpusing-pusing seorang diri. 
Lelama terasa pening pulak dibuatnya. Setelah saya melihat-lihat seluar dan juga beberapa helai blouse, akhirnya saya buat keputusan untuk beli seluar yang berwarna hitam dan blouse yang berwarna biru laut.

Lebih sukakan simple dan taklah terlalu menjolok mata.
Nak bergaya sangat pun, tak berapa pandai.
Lagipun segan kalau terlalu bergaya. Nanti apa pulak anak teruna dan anak dara kesayangan cakap nanti.

Si abang memang agak pendiam. Bila bersuara terasa sentap juga. Anak dara jangan cakaplah. Sangat pandai mengkritik dan tak suka ibunya ini berpakaian keterlaluan sangat.

Selesai sahaja membeli barang makanan dan apa yang patut, saya terus bercadang untuk pulang ke rumah. 
Sebelum itu, sempat lagi saya membeli Nasi Ayam Penyet yang kedainya terletak dengan sebuah kedai jamu dan juga klinik. 

Ingat tadi nak singgah ke pusat Cyber Cafe berdekatan. Tapi perut pulak dah muka berbunyi. Mana taknya, keluar dari rumah tadi pun, hanya minum milo dan juga tiga keping biskut.

Balik sahaja dari rumah, saya rehat dan makan Nasi Ayam Penyet tadi. Habis sahaja makan, saya ambil keputusan untuk mengemas dibahagian depan ini.

Dalam hati risau jugak akan jiran-jiran sebelah ini.
Tak pernah bercakap, tapi ada sahaja rungutannya tentang anak-anak bulus saya. 

Biarlah saya berdoa agar semuanya bebaik sahaja dan tiada apa yang perkara tak diingini berlaku.


Sekian
Sariah Awang Senik

Tuesday, 13 November 2018

TIPS MUDAH UNTUK RASA LEBIH BERSEMANGAT



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Dah lama sangat tak tengok drama-drama yang hebat di tv ini. Rasanya kali terakhir tengok drama yang best-best masa musim Drama Akasia TV3 Titian Cinta. Kalau nak diikutkan bukanlah juga kaki drama.

Tapi bila dah tahu ada drama yang best ini, maka cuba jugalah tengok jalan ceritanya macam mana. Lagi yang buatkan drama itu lagi menarik jalan ceritanya ialah apabila dilakonkan oleh pelakon-pelakon yang terkenal macam Zul Ariffin, Datuk Adry Putra dan beberapa pelakon yang lain.

Sebenarnya apa yang saya buat ini hanyalah satu terapi untuk diri sendiri.
Yalah, memandang tinggal berseorangan dengan anak-anak yang masih belajar sangat penting untuk jaga emosi diri sebaiknya.

Dahlah kerja setiap hari bermain dengan bahang panas, dalam masa yang masa terpaksa hadap pulak karenah pelanggan yang macam-macam ragamnya.
Jadi apabila habis sahaja waktu kerja, saya dah rasa tak sabar-sabar nak balik.

Bila rasa bersemangat macam itu, semua stress yang ada hilang begitu sahaja.
Bila sampai sahaja depan pagar rumah saya lupakan semua tentang hal kerja.

Mungkin cara saya lain daripada orang lain. Ada orang mungkin suka bersukan untuk buat diri rasa lebih bersemangat. Apa pun inilah cara saya dan yang paling simpe tanpa keluarkan modal yang banyak.

Jadi bila sahaja rasa tak bersemangat, terus sahaja saya bayangkan apakah perkara yang saya suka buat dan tengok.
Ini adalah tips yang wujud secara tak spontan. Kata orang secara tak sengaja dan berdasarkan atas pengalaman sendiri.

Kalau ada lagi tips-tips yang lagi hebat, jomlah kita kongsi dan bincang sesama ya.

Nota: Kacak kan pelakon Zul Ariffin ni. Pelakon Aida Shafinaz tu pun boleh tahan comelnya.

Sekian 
Sariah Awang Senik

CABARAN DEMI CABARAN


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik. blogspot.com


Kerana hikmah disebalik cabaran inilah, saya takkan sesekali rasa gentar atau kalah dengan apa jua cabaran. Siapalah yang tak rasa takut, apabila setiap kali diduga. Tapi Allah tetap jua anugerahkan cabaran ini, bukanlah nak menyusahkan diri kita sebaliknya hanyalah semata untuk mengajar diri agar jadi lebih kuat dan bergantung sepenuhnya kepada Allah yang maha esa.

Manusia takkan pernah sempurna.
Saya akui satu masa dulu pernah buat silap dan agak lalai dalam mendekatkan diri kepada Allah.

Pernah leka dalam dunia yang tersendiri. Hinggakan saya terlupa tiada kuasa yang lebih hebat selain Allah yang maha esa.

Baru sebentar tadi, ada seorang rakan menegur saya. 
Katanya dah lama saya hidup bersendirian. Alhamdulilah cuma itu saja yang mampu saya cakap. Terus dia mengusik saya agar cepat-cepatlah cari penganti.
Lagi sekali saya hanya tersenyum dan memberi alasan penyelamat diri bahawa sekarang agak sibuk.

Jujurnya memang saya agak sibuk. Sibuk dengan impian dan juga membesar dan mendidik kedua anak tercinta. Ditambah lagi dengan perniagaan dropship yang saya lakukan secara online dan juga offline. Semua ini buatkan saya tiada masa untuk berfikir hal lain.

Dan tambah lagi saya belum bersedia untuk ada insan lain diantara saya dan juga anak-anak. Kedua anak tercinta juga sedang belajar. Saya tak mahu perasaan mereka terganggu hanya semata saya inginkan sebuah kebahagiaan.

Masa depan anak-anak paling utama. Apa pun janganlah salah faham akan kenyataan saya itu. Ada juga ibu tunggal yang bernikah semula juga dan bahagia. Cumanya mungkin cara saya agak berbeza.
Ataupun mungkin tuhan belum bukakan pintu hati dan belum lagi masa yang sesuai.

Biarlah segalanya Allah tentukan. Tak perlu seksa diri sendiri hanya semata nak puaskan hati orang lain. Alhamdulilah buat masa sekarang saya memilih untuk hidup bersendirian bersama anak-anak dan juga mencapai impian bersama mereka. Siapa tahu saya juga berjaya bersama anak-anak nanti?

Tak siapa tahu bukan?
Dan tiada yang mustahil.

Biar apa pun cabaran yang Allah bakal datangkan esok dan seterusnya, saya tetap berdoa agar dapat hadapi dengan penuh keimanan dan juga kesabaran.
Insha Allah.

Sekian
Sariah Awa

RUTIN BULANAN

 Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Syukurlah Allah permudahkan segalanya.
Selesai satu rutin bulanan.
Tahu hanya setakat pekerja kedai di sebuah hentian Rehat & Rawat Plus.

Tapi pegawai yang bagi taklimat ini tadi meletakkan tanggungjawab macam jaga bisnes sendiri pulak. Padahal setiap kedai ada majikannya yang tersendiri. Cuma harus adakah lebih banyak lagi perhubungan agar segala kerja pengendalian kedai di antara pembantu kedai berjalan dengan lancar dan jaya.

Semua aspek ada SOP dia sendiri.
Apa pun faktor yang paling dan sangat penting adalah faktor kebersihan dan juga layanan yang diberikan terhadap semua para pelangggan tadi. Sekali segi tidak boleh dipandang ringan. Kerana jika ada saja kesalahan dimana-mana ianya mungkin mengundang masalah yang besar kepada majikan dan juga pembantu kedainya sekali.

Setelah mendengar taklimat ringkas yang diberikan oleh pegawai Plus yang bertugas, maka kerja-kerja pembersihan pun bermula. Bermula keluarkan semua barang-barang dari kedai, perkakas-perkakas seperti cawan gelas, cawan plastik semuanya harus dibasuh terlebih dahulu.

Agak rumit kerjanya. Tapi itulah yang perlu dilakukan setiap kali operasi ini bermula setiap bulan. Ketika sedang sibuk menjalankan segala kerja-kerja pembersihan, selalu sahaja ada pegawai-pegawai Plus yang sibuk mengambil gambar dan juga memberi arahan.

Mereka ini begitu komited menjalankan segala tugas demi memastikan Plus memberi perkhidmatan yang terbaik kepada setiap pelanggan yang mengunakan lebuhraya Plus ini.

Lebih kurang dalam pukul 1 tengahari maka semua kerja-kerja pembersihan ini pun selesai. Bukan mudah sebenarnya. Kerana secara kebetulan ada rakan sekerja yang bercuti hari ini. Mujurlah juga seawal pagi tadi masih sempat berdoa kepada Allah agar permudahkan segala urusan.

Apabila semua telah selesai tadi, maka saya pun bersiap sedialah untuk balik.
Sempat pulak salah seorang pegawai menegur saya. Tiada apa yang serius cuma pegawai tu kata selalunya saya tak terlibat dalam kerja-kerja pembersihan ini.

Saya hanya memberitahu bahawa telah bertukar shift dan kini berkerjasama dengan rakan-rakan yang lain dalam rutin bulanan ini.


Sekian
Sariah Awang Senik



Monday, 12 November 2018

RINDU SEMALAM


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Buat yang paling istimewa kini dan selamanya.
Al-Fatihah buat anakanda syurga Siti Nur Balqis Ahmad Roslan

Tetiba rasa rindu membuak-buak.
Sakitnya kerinduan ini tiada ubatnya.
Bukan rindu pada sang kekasih.
Kerana kekasih hati hanyalah Allah yang maha esa.

Rindu akan senyumnya, gelak tawanya, suaranya merengek-rengek mohon senantiasa diberi perhatian.

Rindu akan semangatnya.
Berjuang meneruskan kehidupan walau hanya sementara.

Gambar ini makin pudar. Tapi ingatan dan segala memori indah tentangmu takkan pernah pudar dari kehidupan yang serba indah ini.
Hadirnya dirimu banyak mengajar diri tentang erti sebuah kehidupan.

Bagaimana kau terus berjuang melawan kesakitan dan tetap terus tersenyum walau sedang menahan kesakitan yang teramat sangat. Allah kurniakan anugerah ini sebagai salah satu peluang. Peluang bagi diri untuk membuat lebih banyak pahala buat bekalan disana nanti.

Alhamdulilah. Rasa bertuah tak terhingga kerana Allah pilih diri ini untuk lalui semua dugaan maha besar ini. Benarlah Allah lebih tahu apa yang terbaik berbanding dengan hamba-hambanya. Saat sedang sibuk menjaga dirimu dalam masa yang sama Allah kurniakan satu lagi nyawa dan juga bakal adikmu.

Beberapa ketika sebelum pemergianmu ke maha pencipta adikmu lahir dan diberi nama Muhammad Aiman Hakimi. Kamu waktu itu telah menjadi seorang kakak dan dirimu sangat gembria dengan kehadiran adik tersayang.

Tak pernah lupa sewaktu kamu dimasukkan ke hospital, kamu selalu ternanti-nanti akan kedatangan adik tersayang untuk melawat dirimu. Manis sungguh kenangan itu bagai tiada gantinya lagi.

Tahu suatu hari nanti kita pasti akan bertemu jua dan semoga dengan lena malam ini akan termimpi-mimpi akan dirimu sayangku  Aqis.


Sekian
Sariah Awang Senik

TETAP DOAKAN ABAH


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Bismillahirahmanirahim.
Al-Fatihah untuk abah.

Inilah abah. Syukur dia masih sihat  dan alhamdulilah telah pun bergelar seorang haji pada tahun yang lepas. Akhirnya tercapai juga niat abah dan mak cik ingin mengerjakan ibadah haji setelah beberapa tahun menunggu giliran.

Jujurnya waktu aku sekolah, hubungan aku dengan abah taklah rapat mana. Mungkin waktu itu abah sibuk bekerja dan juga menjaga arwah emak yang sedang menghidap kancer payudara. 

Masa itu keadaan agak sukar. Apa pun setelah arwah emak meninggal dan aku telah bekerja sendiri, barulah hubungan aku dan abah agak rapat. Abah seorang yang agak cerewet dan kreatif. Abah juga kreatif mengubah sesuatu benda menjadi lebih menarik. Dia juga suka melakukan semua aktivitinya sendiri. Termasuklah mengemas dan memasak. 

Sejak kecil abah tak pernah berkira akan segala tanggungjawabnya sebagai seorang suami. Masih aku ingat sewaktu aku masih bersekolah, jika arwah emak lambat balik dari kerja, abah sendiri akan memasak dan juga mengemas rumah seadanya. 

Tidak pernah abah sesuka hati marah ataupun melakukan hal yang tak sepatutnya kepada arwah emak tersayang. Abah paling tidak suka orang yang mungkir janji ataupun menipunya.

Apa pun abah agak tegas orangnya. Paling tak suka rumah bersepah dan mungkin juga sebab itulah kami tiga beradik telah dilatih menguruskan hal rumahtangga sedari kecil lagi.

Namun petang tadi sebaik balik sahaja dari kerja, hati ini tiba-tiba teringatkan abah. Apa lagi, aku terus mendial nombor abah dan bertanya serta minta doa dan restu dari abah dalam apa yang aku lakukan sekarang.

Sekarang usia abah semakin meningkat. Ada masa tak banyak aku dapat beri wang ringgit kepada abah. Semuanya hanya apa yang termampu sahaja.
Paling utama setiap hari aku tak akan sesekali lupa untuk doakan abah, arwah emak dan juga mak cik aku.

Kini walau ada masanya aku dalam keadaan yang sukar jarang aku luahkan kepada abah. Aku tak mahu dia risau dan hanya minta abah doakan aku dan juga keluarga aku yang kecil ini.
Biarpun abah pernah memarahi dan juga memukul aku satu masa dahulu, tak akan sesekali aku berkecil hati terhadap abah.

Jikalau wujud sahaja perasaan itu, terus aku berdoa agar Allah ampunkan dosa-dosa aku dengan perasaan yang tak sepatutnya itu.
Abah tetap abah. 
Tiada yang sempurna begitu juga dengan diri aku sendiri.
Aku akan selalu dan tetap doakan abah walau apa pun keadaannya.

Sekian 
Sariah Awang Senik

KISAH SI PENJUAL PAU


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Kisah seorang penjual pau je pun. Tapi bukanlah semudah yang disangka.
Terpaksa menahan bahangnya panas pengkukus pau, bahangnya hanya Allah yang tahu. Mungkin sesetengah orang menganggap, senang saja kerja menjual pau ini. Bila dah buat sendiri, barulah tahu akan susah dan senangnya.

Inilah kerja yang telah lakukan selama hampir berbelas tahun lamanya. Kerja yang bukan berdasar hanya sekadar bekerja untuk keperluan kehidupan selama ini.

Walau semakin hari semakin mencabar, saya memilih bertahan dan bersabar buat masa ini.

Setelah siap menyusun pau yang hendak dikukus, api dibawah pengkukus pau ini tidaklah boleh terlalu kuat. Kalau terlampau kuat, nanti pau yang dikukus akan cepat menjadi warna kekuning-kuningan. Air untuk kukus pula harus banyak dan cukup untuk mengkukus pau yang ada.

Bila wap pengkukus pau itu semakin banyak, maka haruslah dibuka sedikit dan lihat sama ada pau sudah masak ataupun belum. Kalau permukaan kulit rasa lembut maknanya pau yang dikukus itu telah pun masak.

Kecilkan api dan lihat air pengkukus pau sama ada masih banyak atau tidak. Jika air pengkukus pau sudah kurang, maka haruslah ditambah dari semasa ke semasa. Jangan dibiarkan air pengkukus pau terus kering.

Itu cara untuk mengkukus pau. Dalam masa yang sama, sambil mengkukus pau, kena juga melayan karenah para pelanggan yang ada. Biasalah pelanggan. Ada yang cerewet dan juga sebaliknya.

Ada masa pelanggan akan tanya banyak soalan tentang pau itu. Antaranya ada berapa jenis pau, pau dibuat dimana dan bermacam lagi soalannya.

Bayangkan dalam keadaan bahang panas pengkukus pau itu terpaksa pulak menjawab pelbagai soalan cepu emas dari para pelanggan. Dahlah panas, kedainya pulak bukanlah besar mana. Bekerja pulak seawal pukul 6.30 pagi hinggalah pukul 4 petang.

Hari biasa selalunya taklah ramai mana. Yang paling menduga kesabaran ialah apabila tiba cuti hujung minggu, cuti public holiday dan cuti hari perayaan.
Macam minggu lepaslah. Ramainya pelanggan dan melayan gelagat mereka senantiasa menguji kesabaran.

Jika terlampau ramai pelanggan tak terjawab semua soalan yang mereka ajukan. Sebab semuanya soalan hampir sama. Cuma cara mereka bertanya sahaja yang berlainan.

Itulah sebagai satu coretan ringkas kisah si penjual pau yang taklah sehebat mana. Dalam hati ini senantiasa berdoa agar dapat mempunyai satu perniagaan yang tetap suatu hari nanti. Insha Allah. Aamiin Ya Mujib.

Sekian
Sariah Awang Senik


Sunday, 11 November 2018

JOMLAH KITA TIDUR


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Diluar itu masih lagi hujan. Sekejap lebat, dan sekejap lagi reda sekejap.
Tahu mata dah makim mengantuk. Tapi teringat akan tugasan yang belum selesai, rasa tak tenteram pulak.

Apa pun cepat saja saya membuang rasa risau itu dengan berdoa dan minta terus pertolongan dari Allah. Sebab hanya dia sahaja yang aturkan segalanya sebaik yang mungkin.

Apa pun selain menulis entri ini, tugasan dan berkasih dengan Allahlah yang paling utama dan mesti dijaga.
Kalau lalai sikit sahaja, maka banyaklah masalah yang berlaku dalam kehidupan saya seharian.

Oklah esok ada banyak urusan yang harus diselesaikan dengan sebaik-baiknya.
Tanpa berlengah-lengah lagi jomlah kita tidur dan serahkan kesemua pada Allah yang maha kuasa.

Sekian 
Sariah Awang Senik

APABILA SI BULUS SAKIT


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Tahu hanya setakat seekor kucing kampung. Tapi dengan si bulus inilah saya menumpang kasih dan hilangkan segala tekanan yang ada.
Sejak dua, tiga hari yang lepas, wajah ceria si bulus yang diberi nama Belang ini seakan hilang cerianya.

Entah dimana silapnya saya kurang pasti. Atau mungkin ada yang tidak suka akan kehadiran si bulus saya ini. Apabila balik sahaja dari kerja, selalunya Belanglah yang sibuk bergesel-gesel dikaki saya. Namun sejak kelmarin Belang hanya menghabiskan masa dengan tidur sahaja.
Makan pun hanya sedikit. Padahal lauk isi ayam yang direbus itulah yang paling disukainya.

Semasa Belang sedang tidur, saya sempat membelek-belek tubuhnya yang panjang itu. Di bahagian dadanya terasa seakan ada bengkak dan macam bernanah. Saya usaha juga untuk membersihkan nanah yang keluar dari bengkak tersebut. 

Apa pun saya tahu, saya perlu segera bawa si Belang klinik dalam masa terdekat ini. Saya berdoa semoga luka si Belang cepat sembuh dan tiada apa yang buruk berlaku terhadap si bulus jantan nan seekor ini.


Sekian
Sariah Awang Senik

SIBUK BUKANLAH ALASAN


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Demi nak capai satu impian yang taklah besar dan hebat mana, segala kekurangan ini ada hikmahnya. Sedar bahawa diri tidaklah berpelajaran tinggi. Suatu waktu dahulu, pernah mendapat tawaran melanjutkan pelajaran ke tingkatan 6 namun memikirkan keadaan arwah emak yang sakit juga adik-adik yang pada masa itu sedang belajar, maka niat untuk menyambung kembali persekolahan ke tingakatan 6 dipendamkan begitu sahaja.

Setelah mendapat keputusan SPM yang tidaklah secemerlang mana segala cita-cita disimpan buat sementara waktu. 
Setelah arwah emak meninggal dan kemudiannya bernikah dan bercerai, cita-cita itu tetap segar dalam diri ini.

Seiring dengan masa yang berlalu begitu pantas, saya berusaha lagi sekali untuk mencapai impian yang tidak seberapa ini. Di usia yang agak terlewat saya tidak mahu mengalah sebelum berjuang terlebih dahulu.

Sangat sedar hakikat yang semuanya bukanlah mudah. 
Cuma jikalau saya sudah dapat melepasi segala dugaan sewaktu awal perceraian dahulu, maka procesnya tetap sama. Dengan bekerja sebagai seorang pembantu kedai yang bekerja shift pagi dari 6.30 pagi hinggalah jam 4 petang, itu bukanlah alasan saya untuk bersantai-santai lagi.

Jika tak ramai pelanggan dikedai, saya akan usaha curi-curi masa untuk menaip entri di blog kesayangan Travelog Kehidupan ini. Walau masih lagi tak mampu membeli sebuah laptop, saya tetap jua berusaha gigih untuk buat yang terbaik.

Mujurlah ada smartphone android ini. Dengan menggunakan free software seperti Blogger inilah yang paling banyak berjasa kepada diri saya. Selalunya saya akan cari bahan-bahan untuk entri dan kemudiannya saya terus taip dan publish terus. 

Pada fikiran saya, beruntunglah kalau orang lain yang serba ada semuanya. Yang ada dirumah hanyalah kemudahan internet. Melalui smartphone inilah saya menaip segala entri dan meluahkan segala isi-isi penting untuk entri tadi.

Kadangkala saya terpaksa bekerja lebih masa sampailah ke malam jika tidak cukup staff ataupun terlalu ramai pelanggan. Penat memanglah penat.
Berdiri dari pagi sampailah ke malam dengan waktu rehat dan makan yang tidak menentu. Lagi membuatkan kesabaran teruji, apabila terpaksa bekerja dalam keadaan yang panas dan bermain dengan bahang panas dan sebagainya.

Selalunya gelagat pelangganlah yang banyak memberi sumber inspirasi. Sesetengahnya pula idea entri dari segala yang berlaku terhadap diri dan sebagainya. Biarpun aura negatif senantiasa ada, namun dengan menulislah saya dapat tukarkan kepada aura positif.

Dahlah terikat dengan pekerjaan ini, saya juga menjana pendapatan tambahan dengan menjadi Dropship Dexandra dan juga buku ilimiah. Hasil dari semua ini memanglah tak banyak mana tapi semuanya sangat membantu.

Selain itu saya juga terikat dengan beberapa task dropship dan yang sangat penting sebelum siapkan task yang lain, task dengan Allahlah yang paling nak dijaga. Seawal pagi task dengan Allahlah yang harus diselesaikan terlebih dahulu dan barulah task-task yang lain berjalan dengan lancar.

Ehem, hujan masih turun dengan lebatnya diluar itu. Baru sekejap tadi saya sempat membuka pintu untuk melihat bulus-bulus yang duduk diluar rumah ini. 
Walau macam mana sibuk pun, hanya kepada Allahlah sahaja saya memohon pertolongan terlebih dahulu agar semuanya berjalan dengan jayanya. 

Masa yang ada saya uruskan sebaik yang mungkin. Pernah jugalah saya keletihan dan ada masa diduga dengan satu kesakitan seperti demam, batuk ataupun selsema.

Namun alhamdulilah setelah agak sedikit sihat, saya teruskan segala rutin seperti biasa. Jadi sibuk bukanlah alasannya untuk capai segala matlamat yang tidak seberapa ini.


Sekian 
Sariah Awang Senik

PAGI AHAD YANG SANGAT INDAH


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Dalam kesibukan bekerja, alhamdulilah masih sempat juga saya menaip entri ini. Pagi Ahad yang sangat indah dan dingin. Hari ini memulakan rutin harian seperti biasa. Ibarat seperti keluar pergi berjogging, saya hanya berjalan kaki sahaja ke tempat kerja. 

Dengan melalui satu jalan pintas di sebuah kawasan estet, sampailah saya ke tempat kerja. Pagi ini, tidaklah ramai pelanggan sangat.
Apa pun mungkin lewat petang nanti barulah ada ramai orang.
Sebab esok sudah bersekolah dan juga semuanya telah bekerja.

Bekerja di Hentian Rehat dan Rawat ini, adakalanya sukar untuk bercuti pada hujung minggu. Kalau sesekali mungkin boleh. Itu pun jika tiada hal yang penting.

Lusa pulak akan bermula operasi " Spring Cleaning" ataupun operasi membersihkan kedai dan akan ditutup buat sementara waktu hari Selasa nanti.
Apa pun saya berdoa agar segala urusan dan tanggungjawab ini berjalan dengan lancar dan jayanya.

Sekian
Sariah Awang Senik

Saturday, 10 November 2018

MAGGIE DAN HUJAN


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Sementara nak siapkan segala task penulisan sebanyak 44 entri ini, tiba-tiba perut ini rasa macam menyanyi pulak. Petang tadi masa dah balik kerja, ingat berhajat nak ke pasar malam. Tapi memandangkan anak bujang dah balik belajar, anak dara pun dah balik semula ke asrama, maka terbitlah rasa dihati ini rasa malas sangat.

Yalah, cuaca pada petang ini, boleh tahan juga panasnya. Kepala pulak rasa pening semacam. Selalunya sejak seminggu yang lepas memang anak bujang yang hantar balik. Disebabkan dia dah balik belajar, maka berjalan kakilah balik ke rumah seperti biasa.

Sebelum nak balik tadi sempat pulak beli sedikit buah tembikai dan juga nenas.
Sebaik sampai sahaja dirumah, terus mandi rehat sekejap, cuci baju dan bagi anak-anak bulus makan.

Selesai semua tugas utama, saya sempat habiskan segala zikir dan selawat asbab tak sempat nak habiskan semuanya itu pada pagi tadi.

Sambil baca semua nota penulisan dan juga sedikit teguran dari guru yang sangat dihormati saya menyambung semula menulis entri-entri seperti biasa.
Tengah asyik menaip semua entri itu, perut pulak mula berkeronchong.

Kebetulan, hujan turun dan makin bertambahlah lagi rasa lapar dan buatkan hilang sikit fokus nak siapkan semua penulisan entri ini.
Saya ambil keputusan untuk berhenti berehat dan terus meluru ke dapur.

Memang kena sangat dengan iklan maggie satu waktu dulu iaitu " Mee Maggie, cepat dimasak sedap dimakan".
Saya terus ambil kuali yang tergantung, letakkan sedikit air.
Biarkan sekejap sampai mendidih airnya, barulah saya letak mee maggie ini.

Dah letak semua bahan utama, barulah letak telur, sayur dan juga sedikit cili potong. Biarkan seketika, lepas tu dah siap untuk dimakan.

Senang dan mudah disediakan. Selesai sahaja saya makan maggie ini, hujan diluar tu pun beransur berhenti. Yang tinggal hanyalah bunyi titis-titisan hujan yang turun sebentar tadi.
Alhamdulilah.
Syukur atas segala rahmat dan rezeki ini.


Sekian
Sariah Awang Senik

NEKAD


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Apabila sudah nekad untuk lepaskan semuanya, maka secara automatik minda hanya berfikir ke satu arah. Sewaktu di awal pra perceraian dahulu, jujurnya hati memang agak berbelah bagi. Namun alhamdulilah setelah reda dan susana agak tenang, maka barulah dapat berfikir secara lebih rasional dan tidak dipengaruhi oleh apa jua keadaan.

Ada hikmahnya Allah aturkan hidup sebegini.
Menyesal?
Tidak sesekali. Kerana sekarang terlalu sibuk perbaiki diri dengan belajar dan perbaiki apa perlu sebagai persediaan apabila berada disana nanti.

Walau masih lagi bergelar seorang ibu tunggal, rutin harian asyik sibuk dengan kerja, uruskan anak-anak tersayang, menguruskan perniagaan sampingan secara online juga menyiapkan segala task-task penulisan.

Kalau pun ada masa terluang, biasanya saya habiskan masa bersama adik-beradik, pulang ke kampung ziarah kedua orang tua ataupun sekadar habiskan masa santai bersama rakan-rakan dan juga membaca buku.

Bukanlah menolak jodoh, tapi saya lebih selesa dan fokus kepada perkembangan anak-anak serta memantau segala perkembangan anak-anak.
Memang anak-anak dah semakin meningkat dewasa dan remaja tapi itu bukanlah alasan saya sebagai ibu untuk membiarkan mereka berdua begitu sahaja.

Tidak mahu mereka berdua rasa terabai, maka saya nekad untuk korbankan kebahagiaan sendiri serta fokus untuk mencapai segala impian walaupun terpaksa hadapi pelbagai cabaran dalam kehidupan ini.

Berusaha untuk peruntukkan lebih banyak masa untuk belajar tentang ilmu dan perbaiki segala kelemahan yang ada.

Yakin dan percaya cepat ataupun lambat pasti akan berjaya juga suatu hari nanti.


Sekian
Sariah Awang Senik


ANAK BUJANG BALIK SEMULA BELAJAR


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Alhamdulilah.
Semoga dia selalu dibawah rahmat dan kasih sayang Allah. 
Sejak beberapa minggu yang lepas, anak bujang tersayang habiskan masa cuti sempena exam semester 3 yang sedang dihadapi sekarang.

Kini dia terpaksa pulang semula ke kolej Politekniknya untuk habiskan beberapa kertas exam semester 3 nya. Sedang menyambung pengajian dalam jurusan Diploma Elektrik dan Elektronik di Politeknik Semambu Kuantan.

Walau hanya belajar di sebuah politeknik biasa tetapi selagi dia berminat untuk belajar saya tetap jua memberi sepenuh sokongan dan mendoakan yang terbaik buat anak teruna tersayang.
Apa pun doa ini bukan sahaja ditujukan buat anak teruna tetapi juga buat adiknya yang sedang belajar di salah sebuah sekolah menengah agama di Slim River Perak.

Anak bujang sekarang dah pun sampai di Kuantan. Tapi saya yang berada di Hulu Bernam Selangor ini, masih terbayang-bayang akan kelibat anak bujang dalam rumah ini. Perasaan rindu, apabila dengar suara dia bermain dengan anak-anak bulus bermain-main di pandangan mata saya ini.

Itulah perasaan seorang ibu dan juga naluri ibu. Segala rasa yang terbuku di dalam hati memang tiada lagi rahsianya.
Semuanya jelas dan tidak dapat disembunyikan lagi.

Kepada Allah saya senantiasa berdoa agar anak teruna dan juga si anak dara menjadi anak yang soleh dan solehah juga berjaya dunia dan akhirat.
Aamiin Ya Mujib


Sekian 
Sariah Awang Senik

SALAM UKHWAH


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Hai!
Assalamualaikum.
Buat yang sudi singgah baca entri ini, saya doakan anda sihat sejahtera dan senantiasa diberkati oleh Allah selalu.
Sebelum saya teruskan dengan entri ini, saya kenalkan diri dahulu ya.

Nama saya Sariah Awang Senik, berumur 44 tahun dan berasal dari Kuala Lipis Pahang. Mendapat pendidikan hanya setakat SPM dan sangat berminat dalam bidang penulisan.

Apa pun walau hanya berpeluang belajar sampai SPM sahaja, saya tetap berusaha untuk menjadi seorang penulis kisah kehidupan sendiri dengan harapan menjadi sumber inspirasi buat yang baca entri ini.

Mempunyai sepasang cahaya mata yang kini sedang belajar di sebuah pusat pengajian IPT dan juga salah sebuah sekolah menengah agama di Perak.
Bergelar seorang ibu tunggal selama hampir 5 tahun dan bekerja sebagai seorang pembantu kedai di salah sebuah Hentian Rehat Dan Rawat Plus.

Selain minat menulis, saya juga suka membaca dan juga menjahit. Di samping itu saya juga menjalankan perniagaan secara sampingan dengan menjadi seorang Dropship beberapa produk.

Antaranya produk perfume Dexandra, buku ilimiah selain menjual secara sampingan produk makanan iaitu Sambal Itam Pahang.
Buat masa produk makanan ini terpaksa dihentikan buat sementara waktu kerana kekurangan bahan mentah untuk membuat sambal itam Pahang ini.

Apa pun saya juga minat membaca dan juga suka memelihara kucing.
Biarpun kucing yang saya bela hanyalah setakat kucing kampung, tapi hobi inilah yang dapat menghilangkan segala stress yang ada.

Jika ada yang sudi baca entri ini, salam ukhwah dari saya dan jika ada yang berminat dengan produk dropship Dexandra saya, jangan segan untuk wasap saya terus disini 019-4075634.

Sebelum itu lupa saya nak beritahu, yang produk Dexandra ini juga saya jalankan secara online dan terdapat banyak promosi dan juga tawaran yang hebat dari Dexandra.

Akhir kata saya juga sangat berbesar hati jika ada yang sudi komen atau sekurang-kurangnya dapat tinggalkan jejak supaya saya dapat memperbaiki lagi penulisan entri di blog ini pada masa akan datang.
Insha Allah.


Sekian 
Sariah Awang Senik



KELAS ASAS BLOG PENULISAN PUN BERMULA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Terima Ya Allah atas segala rezekiMu ini.
Alhamdulilah dah selesai ulangkaji Kelas Ulangkaji Blog, kini ingin memantapkan lagi penulisan dalam Kelas Asas Blog dan juga Penulisan yang dikendalikan oleh Pn Masayu Ahmad.

Sebenarnya saya banyak terhutang budi dengan mereka yang pernah menjadi guru penulisan secara online ini. Antaranya ialah Pn Anys Idayu Zakaria dan juga pengasas Akademi Bekerja Dari Rumah iaitu Pn Masayu Ahmad.

Yang ajaibnya sepanjang ikatan ukhwah ini terjalin, belum pernah sekalipun saya bertentang empat mata dengan mereka berdua.
Kelas Asas Blog dan Penulisan ini dijalankan secara online di group wasap dan juga group Facebook.

Latihannya ialah menyiapkan 44 entri dalam masa 20 hari dan berakhir pada 30/11/2018.
Selain itu setiap tugasan akan dipantau oleh para admin dan juga Pn Masayu Ahmad sendiri.

Dengan mengikuti kelas ini, saya berharap agar dapat memantapkan lagi penulisan entri yang lebih bermanfaat dan juga dapat belajar ilmu yang baru dalam kelas asas blog ini.

Sebanyak 44 entri harus disiapkan dan semuanya haruslah konsisten dilakukan setiap hari.
Doakan saya dan juga para jemaah yang lain dalam kelas asas blog dapat selesaikan semua 44 entri blog dengan lancar dan semoga semua entri yang ada dalam blog ini dapat dijadikan sebagai salah satu sumber maklumat buat yang sudi singgah membaca di blog Travelog Kehidupan ini.


Sekian
Sariah Awang Senik

Friday, 9 November 2018

ULUSAN KELAS ULANGKAJI BLOG


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Syukur Ya Allah kerana berjaya juga habiskan latihan menulis sebanyak 44 entri untuk Kelas Ulangkaji Blog yang dijalankan secara online di group Wasap dan juga group Facebook. Kelas ini dikendalikan oleh Pn Anys Idayu Zakaria dan Pn Masayu Ahmad.

Kalau nak tahu Pn Masayu Ahmad adalah pengasas Akademi Bekerja Dari Rumah. Tapi bukan Akademi Fantasia tau. Beliau juga merupakan salah seorang penulis di sebuah majalah terkenal, iaitu Mingguan Wanita. Yang bestnya kisah saya satu masa dahulu pernah juga diterbitkan dalam majalah Mingguan Wanita sedikit waktu dahulu.

Dan blog Travelog Kehidupan inilah hasil dari pembelajaran Akademi Bekerja Dari Rumah atau nama singkatannya ialah ABDR. Jujurnya agak lama juga mempunyai blog ini. Cuma kurang aktif dengan segala entri-entri yang baru.

Apabila terdengar sahaja Pn Anys Idayu Zakaria nak buat ' Come Back' atau ulangkaji balik, rasa rugilah kalau tidak turut serta. Mana tahu ada peluang terbesat menunggu asbab dari Kelas Ulangkaji Blog ini. Walau agak terlewat habiskan penulisan sebanyak 44 entri ini, tapi saya tetap dan nekad untuk buat yang lebih baik dengan entri-entri yang lebih menarik minat pembaca blog untuk singgah membaca blog Travelog Kehidupan ini.

Harapan saya dengan selesainya latihan ulangkaji blog ini dapat mendisplinkan diri untuk terus konsisten menaip entri-entri baru yang lebih segar dan mampu menyentuh hati pembaca blog yang sudi singgah membaca blog kesayangan ini.
Insha Allah.


Sekian
Sariah Awang Senik

Thursday, 8 November 2018

NAK BERJAYA, MESTILAH SUSAH DULU


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Tiada jalan singkat nak berjaya.
Kena bersusah-payah dahulu.
Dan jangan sesekali lupa dan letih berdoa.

Semuanya bukan mudah. Macam itu jugalah dalam nak capai satu kejayaan.
Tiada yang pintas dan bukan dalam masa yang singkat.
Ada masanya terpaksa gagal beratus kali dan mencuba sebanyak yang mungkin dan barulah berjaya.

Macam memasak tak sah kalau tanpa garam, gula dan juga sebagainya.
Dalam nak capai satu kejayaan, pun mesti lalui hal yang sama.
Kena susah dan paling sukar kena korbankan masa-masa santai dan fokus akan satu kejayaan.

Kena pasakkan pada minda itu kenapa kita ingin capai sesuatu kejayaan ini.
Perjuangan setiap orang dan cara nak capai kejayaan tak sama.

Mungkin belajar dengan guru yang sama, tapi ikut cara masing-masing.
Yang penting usaha dan tak kenal erti penat dan sebagainya.
Insha Allah satu hari nanti kejayaan itu pasti dalam genggaman kita suatu hari nanti.


Sekian
Sariah Awang Senik

PENAT


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Hujan masih dengan agendanya yang tersendiri.
Asyik mendengar akan titisan hujan, buatkan mata makin layu.

Minda dan rohku sudah terbayang akan syurgaku nan kecil itu.
Sementara hanya jasad sahaja yang masih disini.

Aku ingin pulang.
Lelah dan belum lagi lelah dalam mencari cinta nan sejati.
Bukan mudah untuk bertahan lama dalam pekerjaanku ini.
Paling banyak menguji tahap kesabaran. Bukan sahaja harus sabar menghadapi karenah pelanggan tapi juga rakan sekerja.

Jika rakan sekerja saling faham memahami, bantu-membantu dan berdisplin maka takkan wujudlah sebarang masalah. Namun rakan sekerja hanyalah seorang yang bergelar hamba Allah.

Bukan nak kata diri sempurna dan pandai dalam segala segi, tapi hanya memberi pandangan terhadap situasi yang maha mencabar setiap hari.

Kebetulan minggu ini cuti Hari Deepawali.
Maka rakan sekerja yang beragama hindu pun bercutilah.
Nak atau tak nak, suka atau tak, maka terpaksalah bekerja dari pagi sampai malam.

Sebenarnya dah agak penat jugak.
Tapi harus bertahan selama beberapa hari dan hari yang terakhir adalah hari Ahad. Semoga semuanya Allah permudahkan.
Aamiin Ya Mujib

Sekian
Sariah Awang Senik

Sunday, 4 November 2018

BELUM SAMPAI MASANYA


Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com


Berpantang maut sebelum ajal. Kalau sudah sampai masanya, semua boleh berlaku hanya sekelip mata sahaja. Andai sudah tertulis dan Allah sudah utuskan malaikat maut menjemput tiada siapa yang dapat menghalangnya.

Teringat kisah semalam, buat hati berdebar-debar dan juga kecut perut.
Berlaku sesuatu kejadian itu tanpa diduga.

Semalam saya bekerja seperti biasa.
Hari Ahad, kebiasaannya orang ramai. Nak-nak kalau yang mengunakan highway Plus ke satu destinasi. Kebetulan pulak hari Selasa ini, bagi panganut agama hindu akan meraikan Hari Deepavali.

Kebiasaannya hari Ahad adalah hari kritikal. Kerana cuti hujung minggu dan kebetulan cuti sekolah dan juga hari tidak bekerja. Bertugas di shift pagi agak banyak kerja yang perlu diuruskan. Dari order barang, loading barang dan juga menyusunnya.

Kalau order barang pula, tidak boleh terlalu banyak. Semuanya ada had-had yang tertentu. Tugas utama yang paling terbesar dalam menguruskan kedai ini adalah produk makanannya yang paling utama iaitu Pau. Setelah selesai pau disusun untuk dimasak dan juga disimpam didalam freezer, saya dan rakan sekerja pula terpaksa menyusun pula stok minuman dan juga makanan ringan.

Semua tugas-tugas ini bukanlah boleh disiapkan dalam masa yang singkat. Dalam masa yang sama juga, harus juga melayan para pelanggan yang mahu membeli pau dan juga minuman.

Apabila berada dalam keadaan ini didalam satu tempat yang kecil dan sempit suasananya agak kelam-kabut sedikit. Apa saja pekerjaan harus dilakukan dengan cepat, kemas dan juga teliti. Paling penting walau hanya sebuah kedai minuman di R&R tapi sudah ada SOPnya yang tersendiri.

Ketika sedang sibuk uruskan segala barang yang disusun dan kebetulan melayan karenah para pelanggan yang ada, saya seakan terdengar satu bunyi berdesir dan juga bau gas.

Waktu itu, saya sedang menyusun air minuman dan sedang sibuk mengangkat barang disana dan sini. Pada mulanya bunyi berdesir itu taklah sekuat mana.
Rakan sekerja menjerit memanggil nama saya dan bertanya bunyi berdesir itu datangnya dari mana.

Terus terlintas difikiran saya, ini pasti gas yang bocor. Sepantas kilat saya berlari menuju ke steamer pau dan menutup kepala gas kerana paip ditepinya sudah terkena besi yang berdekatan yang panas terkena bahang dapur tempat mengkukus pau.

Waktu itu hanya tuhan sahaja yang tahu perasaan saya. Jantung berdegup kencang dan dalam minda hanya nak selamatkan rakan sekerja dari terhidu bau gas yang bocor. Mujur juga waktu itu saya tengah menyusun air mineral. Air mineral tu saya campak ke tepi dan terus meluru untuk menyelamatkan keadaan dari kejadian yang tak diingini.

Alhamdulilah. Syukur Allah masih beri saya kesempatan untuk bernafas lagi.
Jika saya lambat bertindak, kedai ini mungkin akan meletup dan terbakar. Jujurnya ini bukan kali pertama. 

Kejadian ini adalah kali yang kedua. Dan baru sahaja beberapa hari yang lepas ada satu pemeriksaan dikedai dari pegawai-pegawai Plus yang bertugas.
Semuanya berlaku begitu pantas dan langsung tak terfikir diakal saya.

Rasa bersyukur ini sukar digambarkan. Mungkin juga saya terselamat berkat dari doa ayah, adik-beradik, saudara-mara , sahabat-handai atau mungkin juga dari anda yang sudi baca entri di blog saya ini.

Apa yang berlaku semalam sangat menginsafkan diri saya dan yang pasti saya mesti bersiap sedia dari sekarang. Insha Allah.

Sekian
Sariah Awang Senik

BERHARAP HANYA KEPADA ALLAH

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Google http://sariahawangsenik.blogspot.com Sangat cepat masa berlalu. Sedar tak sedar uban makin...