Monday, 27 July 2015

SYAWAL INI KAMI BERSATU KEMBALI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Alhamdulilah masih lagi 'mood' berhari raya. Selama sebulan berpuasa, dah tentulah berhari raya selama sebulan. Namun itu bukan bermakna semua rutin harian terhenti gara-gara nak berhari raya. Memandang saya tidak tinggal bersama keluarga dan duduk berlainan negeri, saya dan adik-beradik yang lain jarang berjumpa dan berkumpul bersama-sama. Menjenguk kedua orang tua saya pun hanya sesekali sahaja.

Selalunya sudah menjadi kebiasaan setiap kali musim perayaan, terutamanya sambutan hari raya Aidilfitri, saya dan anak-anak akan pulang ke kampung untuk meraikannya bersama keluarga tersayang. Syukur alhamdulilah, hari raya kali ini saya dapat menyambutnya bersama kedua orang tua dan juga adik-beradik yang lain. Setiap kali pulang ke kampung, keadaan persekitaraan di rumah abah, sangat berbeza. Susananya aman damai dan juga nyaman sekali. Kadang-kala saya hampir kesiangan dan pernah sekali terlepas solat subuh. Anak-anak juga suka pulang ke kampung dan menghabiskan masa bersama-sama Aki mereka.

Syawal pada kali ini sangat bermakna. Kerana tidak seperti tahun lepas yang terpaksa bersolat raya di ruangan belakang masjid. Saya, anak-anak makcik, abah dan juga anak-anak buah yang lain telah berpeluang menuaikan solat hari raya Aidilfitri. Alhamdulilah syukur, saya dan keluarga dapat bersama-sama kembali. Walaupun tidak semewah dan juga tidak serba baru seperti yang lain, namun saya sangat berasa bersyukur kerana dapat pulang ke kampung meraikan hari raya yang mulia ini bersama dengan keluarga tersayang.

Saya berdoa semoga keharmonian keluarga saya akan terus berkekalan hingga ke syurga. Amin.

Coretan Syawal Yang Mulia
Sariah Awang Senik

Sunday, 26 July 2015

JALINAN UKHWAH DARI NEGERI SERAMBI MEKAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamulaikum, Warahmahtuallahiwabarakatuh. Semoga pembaca-pembaca dan juga rakan-rakan berada di dalam keadaan sihat dan juga sejahtera. Syukur rahmat Allah yang tiada ternilai harganya. Begitu juga diri saya yang berasa sangat bertuah kerana masih berkesempatan untuk menulis satu entri dan juga berkongsi sedikit pengalaman yang telah dilalui di sepanjang sambutan hari raya Aidilfitri yang lalu.

Bahang hari rayanya masih terasa walaupun dah hampir seminggu berlalu. Di sana sini sibuk rakan dan taulan juga sanak saudara ziarah menziarahi antara satu sama yang lain. Aidilfitri pada tahun.ini agak berbeza dengan tahun-tahun yang sebelumnya. Hampir setiap tahun saya akan meraikan sambutan Aidilfitri ini bersama-sama keluarga tersayang. Sambutan kali ini agak berbeza kerana saya dan juga abah telah menerima kunjungan istimewa saudara sebelah abah yang berasal dari Pasir Mas Kelantan. Abah juga mempunyai saudara yang tinggal di daerah Dabong Kelantan. Kali terakhir saya bertemu dengan mereka semua ialah semasa saya masih lagi bersekolah menegah. Ternyata walaupun masing-masing telah berumur namun mereka tetap gagah dan sabar memandu dari negeri cik Siti Wan Kembang datang ke rumah abah . Abah pula sangat gembria dan mereka sibuk berbual tentang pelbagai perkara.

Ternyata walaupun harta benda serta rumah mereka rosak teruk dilanda banjir buruk yang melanda pada tahun yang lepas. Mereka tetap bersyukur dan redha dengan segala ketentuan yang telah Allah tetapkan dan dari riak wajah mereka langsung tidak pernah merasa menyesal diatas apa yang telah terjadi kepada semua harta mereka tersebut. Menjalani kehidupan seperti biasa dan cuba membina kembali apa yang telah sedikit demi sedikit. Walaupun telah berumur 91 tahun, mereka tetap kelihatan lebih muda daripada usia mereka yang sebenarnya.

Apabila ditanya apakah amalan yang mereka amalkan, mereka berkata tiada apa yang istimewa. Mengamalkan membaca al-quran, bersolat tepat 5 waktu, berzikir dan juga bersedakah. Bersihkan hati dari semua sifat negatif dan tidak pernah sesekali mengeluh dengan setiap dugaan hidup yang Allah telah tetapkan. Malah merasa sangat bersyukur dengan setiap musibah yang menimpa terhadap seluruh kehidupan.

Sempat berbual seketika dengan mereka. Ada juga mereka memberi nasihat agar tidak malu dengan status diri sebagai seorang ibu tunggal. Kerana itulah gelaran istimewa hanya untuk wanita istimewa yang Allah telah pilih untuk mengangkat martabat seseorang wanita. Katanya lagi, didiklah anak-anak dengan ajaran agama dan ingatkan mereka tentang solat dan juga amalan yang lain. Jangan pernah sesekali rasa kecewa jika gagal di dalam sesuatu bidang ataupun apa sahaja. Berusaha, bertawakal dan berdoalah kepada Allah agar dipermudahkan segala urusan di dalam sesuatu pekerjaan. 


Abah dan juga saudara maranya sempat juga menziarahi saudara mara di Sg Ruan Raub Pahang. Walaupun agak kecewa kerana tidak dapat berjumpa semua saudara mara di sana namun mereka tetap merasa bersyukur. Sebelum meneruskan perjalanan pulang semula ke Pasir Mas Kelantan, mereka sempat mempelawa abah dan juga saya adik beradik untuk melawat mereka semua di Pasir  Mas Kelantan. Agak teharu dan sangat teruja untuk pergi melawat mereka semua suatu hari nanti, insha Allah.


Nota : Gambar kenangan Syawal abah dan juga saudara maranya dari Pasir Mas Kelantan.

Sunday, 12 July 2015

MEMBELI SAMBIL BERAMAL

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Facebook
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamulaikum. Alhamdulilah. Mari kita habiskan hari-hari terakhir Ramadan dengan bersedekah kepada golongan yang amat memerlukan ini.
Projek Sticker Kereta Amal Till Jannah.
Harga RM 15 termasuk postage.
Jika berminat ingin dapatkannya bolehlah hubungi saya Sariah 019-4075634 ataupun email sariah.awangsenik@gmail.com.

Coretan Amal
Sariah Awang Senik

Sunday, 5 July 2015

MENAMBAH ILMU PENGETAHUNAN DENGAN BUKU-BUKU ILIMIAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Dropship Buku Ilimiah
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Sempena 10 malam Ramadan terakhir, mari kita isikan masa lapang yang ada dengan menambah ilmu pengetahunan dengan membaca buku-buku ilimiah yang saya sediakan ini.

Antara buku-buku tersebut ialah :
@@@ Allah Tempat Meminta RM 25 termasuk postage.
RM 30 ss
@@@ Keajaiban Allah Tempat Meminta
RM 25 termasuk postage
RM 30 ss.
@@@ 21 Formula Hidup Luar Biasa RM 46 termasuk postage
RM 51 ss

Jika berminat ingin ketahui lebih lanjut, bolehlah hubungi saya seperti di bawah :
Sariah Awang Senik
019-4075635 Msg/ whatshapp
Email sariah.awangsenik@gmail.com
Wechat : balqis74

Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

MISI MENGEMAS RUMAH SEMPENA RAMADAN DAN AIDILFITRI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Cepatnya masa berlalu. Tidak lama lagi bulan Ramadan bakal berakhir dan tibalah giliran bulan Syawal pula. Bulan kegembriaan meraih kemenangan setelah sebulan menahan lapar dan dahaga dan juga mengawal segala nafsu yang ada di dalam diri seseorang. Bukan mudah juga untuk mengawal nafsu dan sudah tentu semua itu dapat diatasi dengan menghabiskan masa yang ada untuk beriman kepada Allah yang maha esa.

Begitu jugalah dengan diri saya. Tidak bulan Ramadan ataupun Syawal pasti terlalu banyak pekerjaan yang harus saya lakukan. Alhamdulilah sepanjang bulan Ramadan ini saya telah berjaya memasak sendiri juadah berbuka untuk anak-anak tersayang. Syukur juga kepada tuhan, anak-anak banyak membantu saya menguruskan segala hal tentang urusan rumahtangga.

Semalam hari Ahad. Saya telah memberitahu anak-anak bahawa hari raya Aidilfitri akan disambut secara sederhana dan apa yang telah tersedia sahaja. Namun apa yang pasti baju hari raya anak-anak tetap ada dan jikalau ada duit yang terlebih barulah saya akan membeli baju hari raya saya sendiri. Anak lelaki sibuk mengemas rumah bermula dengan mencuci kipas, menyapu rumah dan juga mengemas segala buku-buku sekolahnya agar tersusun kemas dan teratur. Anak yang perempuan juga bekerjasama dengan si abangnya agar semuanya berjalan teratur kemas dan juga lancar. Rumah ' Syurga' kami yang kecil dan comel ini tidaklah semewah orang lain. Hanya berupa sebuah perumahan kos rendah 2 tingkat dan di sebuah kawasan kejiranan yang amat sederhana.

Yang pasti kawasan kejiranan ini mijoritinya adalah bangsa Cina. Namun mereka sangat mengambil berat di antata satu sama yang lain. Berbalik kepada rumah ' Syurga' saya tadi, saya dan anak-anak bergotong royong membersihkan seluruh kawasan rumah. Tidak perlu perabot yang mahal dan mewah cukuplah sekadar nampak bersih dan juga teratur.

Di dalam pukul 2.30 pm petang saya telah selesai mengemas dan juga memasak. Setelah itu saya akan tergesa-gesa membersihkan diri dan juga bersiap-siap untuk ke tempat kerja saya semula. Alhamdulilah segalanya berjalan dengan lancar dan juga teratur.

Coretan Mengemas Rumah
Sariah Awang Senik

Wednesday, 1 July 2015

KESEDARAN KEINSAFAN

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamulaikum.
Secara jujurnya, hati berasa sangat bersyukur kerana masih berpeluang untuk menulis satu entri yang mungkin boleh memberi manfaat buat semua pembaca-pembaca blog diluar sana. Saya juga tidak berkesempatan menulis kerana terpaksa menyelesaikan beberapa masalah. Tapi itu semua bukanlah bermakna saya tidak berminat untuk menulis lagi. Walau betapa sibuk sekalipun, saya tetap berusaha untuk terus menulis dan juga berkongsi sesuatu yang berfaedah.

Baru sebentar tadi di ruangan status di wall fb saya kongsikan sesuatu tentang kesedaran. Sebenarnya kesedaran itu wujud setelah melalui pelbagai peringkat dugaan yang berlaku di sepanjang kehidupan saya selama ini. Walaupun terpaksa melalui pelbagai kepayahan saya tidak pernah sesekali mengalah menghadapi apa jua masalah. Bermula dengan hak mendapatkan surat perintah mahkamah untuk kes tuntutan nafkah anak yang mengambil masa hampir dua tahun lebih.

Setelah mendapatkan perintah tersebut, saya berfikir semuanya telah selesai dan lega, namun tidak sama sekali. Ternyata ianya adalah satu titik permulaan bagi sebuah lagi perjuangan untuk memastikan pihak bekas suami mematuhi saman yang telah dikeluarkan oleh pihak mahkamah. Sebelum melakukan ini semua, saya telah pun bersedia dengan pelbagai kemungkinan akibat daripada kes tuntutan tersebut. Memang pihak bekas suami langsung tidak mahu bekerjasama, namun tidak sesekali mematahkan semangat saya. Selama ini saya sedar dimana kekuatan dan juga kelemahan saya. Dengan segala kekuatan itu saya memulakan langkah yang seterusnya.

Untuk memulakan itu semua bukanlah perkara yang mudah. Ianya perlu dilakukan di dalam keadaan tenang dan tidak dipengaruhi oleh semua perasaan negatif. Perkara pertama adalah diri sendiri. Apakah tujuan utama kita melakukan semua ini? Adakah hanya bertujuan membalas dendam ataupun tanggungjawab yang telah Allah amanah kepada kita ataupun hanya untuk bersuka-suka sahaja.

Setelah memastikan bahawa semuanya tidak dipengaruhi oleh semua perasaan ini barulah saya meneruskan langkah yang seterusnya. Bukan mudah untuk menyedarkan seseorang tentang tanggungjawabnya. Di tambah lagi pihak berkenaan langsung tidak mahu tampil berterus terang dan juga berbincang secara baik dan juga aman damai. Hanya kesabaran dan juga berdoa semoga Allah menunjukkan jalannya yang terbaik untuk selesaikan semua permasalahan.

Menyedarkan seseorang yang pernah menjadi seorang yang amat terpenting di dalam kehidupan ini bukanlah perkara mudah. Walaupun tahu dia mempunyai banyak sikap yang negatif tapi saya pasti Allah akan membuka hati dan juga mindanya suatu hari nanti. Tugas menyedarkannya membuatkan saya berasa semakin hari semakin membawa suatu keinsafan ke dalam kehidupan saya selama ini. Keinsafan timbul bahawa Allah mampu melakukan apa sahaja kepada kehidupan saya.

Ianya membuatkan saya perlu mendekatkan diri kepada maha pencipta, berharap hanya pada yang maha esa dan haruslah redha dan ikhlas menerima segala ketentuan. Nyata di setiap perjalanan kehidupan saya terlalu banyak keajaiban yang telah berlaku. Bagaimana saya membebaskan semua perasaan dendam dan juga benci tanpa saya sedari. Menerima segala kekecewaan dengan segala kesabaran dan berusaha perbaiki segala kelemahan diri selama ini.

Saya pasti, Allah akan mengaturkan sesuatu yang terbaik buat diri dan juga anak-anak tersayang. Walaupun di peringkat permulaan agak sukar dan payah, namun asal hati kita jujur dan ikhlas pasti Allah akan permudahkan segala perjuangan ini. Insha Allah. Alhamdulilah.

Coretan Kesedaran
Sariah Awang Senik

Nota : Doakan agar perjuangan saya yang seterusnya berjalan dengan lancar dan dipermudahkan segala-galanya.

MISI AZAM RAMADAN

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Alhamdulilah telah pun 13 hari kita berpuasa dan juga melakukan segala ibadah yang lain. Nyata dugaan di bulan Ramadan ini terlalu hebat dan hanya kesabaran dan juga keimanan yang kuat untuk mengatasi segala rintangan.
Agak berbeza sepertimana bulan Ramadan yang lepas, dimana saya lebih suka membeli daripada memasak. Namun banyak kali juga saya terkena dengan juadah masakan yang kurang sedap dan tidak tahan lama.

Sudahlah dengan harganya yang sangat mahal, juadahnya juga cepat basi dan tidak sempat untuk disimpan untuk bersahur nanti. Kebanyakan juadah ada juga yang sedap, tetapi semuanya bergantung kepada rezeki masing-masing. Jika bernasib baik, alhamdulilah elokkan juadah tersebut dan dapat disimpan untuk bersahur nanti.

Tidak banyak berbeza dengan tahun yang lepas, tahun ini walau sepayah mana sekalipun, saya tetap berusaha memasak sendiri juadah berbuka untuk keluarga tersayang walaupun hanya memasak telur goreng sahaja.
Sejak hari pertama hinggalah ke hari ini, saya masih meneruskan azam Ramadan saya untuk terus memasak untuk anak-anak tersayang. Selain daripada itu, saya juga berusaha untuk tidak terlalu memikirkan tentang masalah dan cuba mencari peluang disebalik semua masalah yang ada.

Masalah yang dihadapi berbeza setiap hari. Banyak sangat perkara-perkara yang negatif yang berlaku di hadapan mata. Namun bukan mudah untuk terus kekal dan bersabar dengan setiap dugaan yang datang melanda kehidupan saya yang serba sederhana ini sahaja.

Nampaknya anak-anak telahpun lena dibuai mimpi yang indah. Si anak dara sangat berpuas hati, kerana semua keinginannya tercapai pada hari ini. Manakala si abangnya pulang agak lewat petang dan keadaannya pada petang tadi nampak sangat letih. Hari ini saya sempat memasak Sup Tulang Daging Lembu dan juga beberapa jenis kuih-muih yang diberi oleh jiran tetangga.

Hari semakin lewat malam. Panasnya hanya tuhan sahaja yang tahu. Saya terpaksa berhenti disini terlebih dahulu. Insha Allah, esok saya akan sambung menulis dengan entri yang lebih menarik lagi.

Coretan Azam Ramadan
Sariah Awang Senik

MENJELANGNYA PEPERIKSAAN UPSR

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Koleksi Peribadi Http://sariahawangsenik.blogspot.com Rasanya cepat sangat masa berlalu. Anak dara te...