Monday, 27 November 2017

SAAT USIA MAKIN BERTAMBAH



Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
Http://sariahawangsenik.blogspot.com

Dah beberapa hari cuaca hujan dan mendung.
Kalau tidak petang hujan, malamnya pulak hujan.
Kadang pagi hanya panas seketika.
Apa pun syukurlah dengan apa jua keadaan cuaca sekalipun.

Malam ini, agak lewat sikit balik dari kerja.
Sepatutnya setiap hari Isnin, tutup awal. Tapi dek sebabkan agak ramai pelanggan tadi, macam lewat sikitlah tutup semuanya.

Masa tengah tulis entri ini, akhirnya bulus kesayangan dah pun duduk diatas riba.
Tadi tengah masak nasi.
Sementara nak tunggu nasi tu sejuk, bolehlah saya tulis entri ini terlebih dahulu.

Kucing dan kehidupan saya, tidak akan dapat dipisahkan.
Macam aur dengan tebing.
Irama dan lagu dan juga beberapa peribahasa yang lain.

Semua bulus kesayangan saya, sudah faham akan rutin harian mereka sendiri. Pagi sebelum solat subuh mereka hanya makan biskut kegemaran mereka.
Dah tengahari barulah makan nasi dan juga ayam rebus dan sedikit sayur.

Apa pun apa saja makanan, si bulus itu semua tetap memakannya.
Alhamdulilah.

Lagi beberapa hari, maka berakhirlah bulan November.
Dan ada lagi sebulan lagi dalam tahun 2017.
Bermakna usia saya makin bertambah.
2017 saya berumur 43 tahun. Bulan Februari 2018, genaplah usia saya 44 tahun.

Hampir 5 tahun lebih jugalah saya bergelar seorang ibu tunggal.
Tapi bukanlah saya nak bercakap tentang status ini.
Kerana gelaran seseorang langsung tidak memberi apa-apa makna bagi diri saya.

Saat usia makin bertambah ini, maka saya harus memperbanyakkan lagi bekalan untuk yang disana nanti.
Teringin juga nak jejak kaki ke tanah suci Mekah dan juga dapat membalas segala jasa ibubapa walaupun tidak semuanya.

Nampak memanglah susah.
Jadi saya ambil keputusan berdoa setiap hari.
Mana tahu Allah perkenankan dalam masa terdekat ini.
Betul tidak??

Kadang kita ingat semuanya mustahil. Tapi kalau dah Allah izinkan tiada yang mustahil.
Senang sangat Allah nak permudahkan segalanya.

Ehemm. Panjang pulak entri saya memalam ini.
Syukurlah Allah senantiasa kurniakan idea saya tulis entri ini walau hanya sekadar nak tulis status di Facebook sahaja.

Mujur saya sengaja tuliskan link blog di Facebook, kalau-kalau ada yang berminat nak singgah nak membacanya.
Mana tahu boleh dapat hadiah ke, dapat berkongsi ilmu atau sekadar mencari arah tujuan kehidupan ini.

Perjalanan kehidupan ini bukan hanya disaat kita masih bernafas, walau telah tiada pun perjalanan ini tetap diteruskan.
Menuju sebuah kehidupan yang abadi dan juga lebih indah.

Dah hampir pukul 2 pagi.
Sejuknya sampai terasa berangin di cuping telinga ini.

Nekad dah membuat suatu keputusan. Keputusan untuk lebih konsisten menulis entri di blog kesayangan Travelog kehidupan ini.

Tahun 2018 ini terasa nak buat suatu kejutan.
Kejutan dan juga hadiah buat yang sudi singgah membaca di blog kesayangan saya ini.
Mungkin juga merupakan satu sedekah dari saya yang dengan niat yang satu.

Apa dia ya??

Nak tahu?
Maka rerajinlah singgah baca blog saya ini.
Mana tahu ada rezeki.
Betul tidak??



Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik


Thursday, 23 November 2017

YANG TERBAIK

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
Http://sariahawangsenik.blogspot.com

Alhamdulilah. Dia dah lakukan yang terbaik!!!
Sudah berusaha sehabis yang baik.
Dan Allah sudah tetapkan rezekinya macam itu.
Apa pun, saya rasa sangat bersyukur.

Syukur jugak saya tidak suka menghukum dan memarahi anak-anak.
Bukan sebab manja.
Tapi tahu mereka telah buat yang terbaik.

Kelmarin saya lihat keputusan Semester abangnya. Rasa terharu dia dapat pointer 3.33 untuk semester pertama.
Dan sekarang melanjutkan pelajarannya ke semester 2.

Yalah. Dengan keadaan soalan peperiksaan UPSR yang serba mencabar dan ditambah tekanan dari pelbagai sudut, saya tahu dan yakin dia telah berusaha yang paling terbaik.

Bukan mudah juga bagi anak-anak saya untuk mengharungi semua ini. Dan tidak fikir bahawa kami tiga beranak sahaja yang susah di Malaysia.

Rasa syukur dan tidak bermegah diri. Membantu sesama sendiri dan tidak membalas segala keburukan yang orang telah lakukan terhadap diri kita.
Solat paling utama nak dijaga .
Juga harus belajar memberi walaupun sedikit.

Dengan keputusan peperiksaan UPSR 4A 1B dan 1C itu, sudah cukup membuatkan diri saya bahagia. Pedulikan apa yang orang fikir. Sebab kecemerlangan bukan dilihat dari sudut akademik sahaja.

Malah lebih daripada itu. Ini adalah langkah anak dara saya yang pertama dalam menuju episode kehidupan yang selanjutnya.
Ada hikmahnya Allah tetapkan perjalanan hidup saya dan anak-anak sedemikian.

Abang dan adik secara jujurnya membesar dalam keadaan yang kekurangan kasih sayang seorang ayah. Selepas saya berpisah dengan ayah mereka, hubungan saya dan ayahnya terpisah jauh.

Sejak itu, tidak pernah abang dan adik menyatakan perasaan rindu mereka terhadap ayah mereka. Ada masanya saya tahu mereka ini sangat bijak menyembunyikan perasaan mereka.

Tapi bila lihat dan renung ke dalam mata anak-anak saya tahu, mereka berdua sangat rindukan belaian kasih sayang seorang ayah.

Ayah mereka tidaklah berada jauh mana. Dan saya pula sama sekali tidak melarang mereka berdua untuk bertemu dengan ayah mereka. Bila-bila masa sahaja mereka bebas untuk bertemu dengan ayah mereka.

Agaknya mungkin ayah mereka mereka ada masalah. Walau apa pun masalah ayahnya, saya tetap berdoa agar segalanya dipermudahkan.

Sebagai seorang ibu tunggal, saya sama sekali tidak percaya kepada status. Biarlah sesiapa sahaja membuat pelbagai andaian mereka sendiri terhadap status ini. Sementara saya lebih suka memikirkan hanya yang baik-baik sahaja.

Nekad saya untuk lebih mengutamakan kebahagiaan anak-anak mengatasi kebahagiaan saya sendiri sejak dua atau tiga tahun nyata berbaloi. Sejak beberapa tahun yang lepas saya berusaha yang terbaik untuk memberi kasih sayang dan perhatian yang secukupnya.

Ada masanya saya rasa kekurangan dimana-mana. Namun saya tahu Allah lebih tahu akan segala niat saya itu.

Siang tadi apabila melihat wajah anak dara saya, saya tahu dia sangat perlukan sokongan saya sebagai seorang ibu. Saya telah memberitahunya bahawa apa saja keputusan, saya tetap terima seadanya. Masih banyak lagi peperiksaan yang harus anak dara saya lalui. Contohnya seperti peperiksaan PT3 dan juga SPM.

Perjalanan masih jauh dan dia tidak perlu gentar untuk melalui sebuah kegagalan. Dari satu kegagalan kita dapat belajar banyak perkara darinya.
Tanpa kegagalan tidak akan wujud sebuah kejayaan.

Umpama menaiki satu anak tangga . Jika jatuh berusaha untuk bangkit kembali dan begitulah seterusnya. Biar sakit dan bersusah payah sekarang daripada terpaksa melaluinya di kemudian hari.

Terima kasih Ya Allah atas segala anugerahMu ini.
Nyata Allah telah kurniakan begitu banyak nikmat lebih dari yang sepatutnya. Allah lebih sayangkan anak perempuan yang sulung. Tetapi dalam masa yang sama Allah ' Hadiah' kan dua orang cahaya mata yang teramat istimewa.

Dengan hadirnya anak lelaki dan perempuan, bagaikan satu anugerah yang tiada ternilainya. Melihat segala perkembangan mereka dan membesar menjadi seorang insan yang lasak dalam hadapi pelbagai halangan.

Buat adik, Nur Damia Rifqah dan abang, Muhamad Aiman Hakimi, percayalah doa ibu akan selalu mengiringi setiap langkah dalam menuju ke arah kebaikan dan kejayaan. Semoga jadi jadi anak yang soleh dan solehah serta berjaya dunia dan akhirat.
Aamiin.


Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik


Thursday, 16 November 2017

CAKAP BAGAIKAN SATU DOA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Amboi!!
Gelap betul hujan kat luar tu.
Rasa-rasanya macam nak hujan tidak lama lagi.
Semenjak dua menjak ini, ramai pulak pelanggan yang datang berhenti rehat kat R&R ini.

Bila dah singgah tu, maka banyaklah sikit kerja Kak Long ini. Dah berbelas tahun Kak Long bekerja kat sini. Jadi dah lali dengan apa keadaan sekalipun.

Ada masa sampai dah rasa tahap gaban dah mencari rezeki disini. Apa pun Kak Long memang rancang nak fokus sahaja pada perniagaan perfume Kak Long nanti.

Asbab dengan itulah, selalu sahaja Kak Long bayangkan, tulis dan cakap semoga dalam tahun depan dapat berhenti kerja dan hanya fokus pada bidang perniagaan dan penulisan sahaja.

Kalau diikutkan memanglah agak mustahil. Tapi bagi Allah tiada mustahil betul tidak!!

Semua itu urusan dia. Dan kita ini sebagai manusia, janganlah bersikap sombong dengan yang maha esa ini.

Kak Long membayangkan nanti setelah berhenti kerja, Kak Long rancang nak mohon lesen perniagaan untuk menjual dipasar Tani, pasar malam dan juga Car Boat Sale.

Setiap hari Kak Long membayangkan macam itu. Dan tidak lupa tulis juga dalam diari dan sebagainya.

Ada masanya memang terfikir. Boleh ke tercapai dalam masa yang terdekat ini??
Tapi kuasa Allah, manalah tahu kan!!
Jadi tugas kita ini hanyalah berdoa, berusaha dan buat yang terbaik.

Kadang kita fikir sangat susah, tapi bagi Allah tu, apalah sangat.
Kalau Allah tidak diizinkan, tiada yang mustahil.

Alhamdulilah. Turun jugak hujan, masa tengah habiskan tulis entri ini.
Dalam hati tetap berdoa dan terus berdoa semoga segala apa yang dirancang dan dibayangkan akan tercapai

Bagi yang singgah baca entri ini, mohon aminkan ya apa yang Kak Long cakap dan rancangkan ini.

Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Nota : Semoga segala apa yang dirancang dan didoakan dalam masa terdekat akan tercapai.

Tuesday, 7 November 2017

PENGALAMAN HIDUP SUMBER INSPIRASI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
Http://sariahawangsenik.blogspot.com
Kata orang semakin jauh perjalanan, maka makin banyaklah pengalaman hidup kita ini.
Mungkin ada benarnya juga fakta ini.
Rasa nak biasakan diri Kak Longlah, biar entri ini harapan dapat memberi tindak balas yang lebih positif.
Sebelum tu, Al-Fatihah buat diri sendiri dan juga semua insan-insan tersayang yang sangat bermakna dalam hidup Kak Long ini.
Jujurnya, Kak Long ini bukanlah berpelajaran tinggi sangat. Belajar pun hanya setakat sampai SPM je. Cuma satu, Kak Long sangat suka menulis, melukis dan juga membaca. Masa sekolah dulu, Kak Long suka sangat habiskan masa dengan membaca buku Novel.
Selalunya masa itu, yang jadi pilihan novel Kak Long ialah kisah kehidupan dan kisah cinta. Jadi tidak hairanlah hobi suka membaca ini, anak lelaki dan anak perempuan Kak Long pun dah mewarisinya dari Kak Long.
Waktu itu, masa form 4 dan 5 , Kak Long berada dalam kelas aliran Sastera. Jadi masa buat karangan Bahasa Malaysia dan masa nak reka puisi, lagilah jadikan Kak Long makin kreatif.
Rasa menyesal pulak masa itu tidak sambung belajar dalam bidang yang Kak Long suka. Sekarang kalau nak sambung belajar, entahkan boleh atau tidak agaknya.
Tapi kalau tidak cuba, manalah kita tahu, kan?
Insha Allah rasanya Kak Long nak cuba jugak satu hari nanti.
Ok. Berbalik kepada kisah hidup Kak Long ini tidaklah seindah mana. Dan ada juga masa yang sangat menguji kesabaran Kak Long ini. Kak Long bernikah pada usia yang agak muda. Tidak silap Kak Long masa itu, dalam lingkungan umur 20 tahun.
Memandangkan arwah emak Kak Long masa itu baru saja beberapa tahun meninggal dunia, jadinya abah Kak Long risau akan diri Kak Long pada masa itu. Dahlah itu Kak Long pulak satu pejabat dengan bekas suami Kak Long.
Bagi mengelakkan perkara yang tidak baik berlaku, maka kedua belah pihak bersetuju dan Kak Long dan bekas suami disatukan dalam majlis perkahwinan yang amat sederhana.
Dan beberapa tahun selepas itu, Kak Long pun dikurniakan dengan seorang cahaya mata perempuan yang sangat comel.
Ingatkan semuanya ok saja selepas kelahiran puteri sulong Kak Long tu.
Rupanya tidak sama sekali.
Dalam usianya yang tidak sampai sebulan lebih pada waktu itu, puteri sulung Kak Long disahkan menghidap penyakit Biliary Artesia. Itu nama saintifiknya. Atau pun kegagalan fungsi saluran hempedu ke hati dan sebagainya.
Patutlah sejal lahir dia susah nak tidur. Dan asyik menangis saja. Dia terpaksa membuat satu pembedahan yang agak besar untuk membetulkan saluran hempedunya.
Namun semuanya gagal. Satu-satunya cara yang paling terbaik untuk menyelamatkan dia, adalah melalui pembedahan Hati, tapi perlukan kos yang sangat tinggi. Masa itu penyakit ini tidak dikenali sangat.
Hanya beberapa tahun selepas itu sahajalah, wujud pelbagai dana bagi menampung kos pembedahan dan sebagainya. Itu belum lagi dikira kos selepas pembedahan.
Puteri sulung yang Kak Long namakan Siti Nur Balqis akhirnya meninggal dunia juga selepas 3 tahun lebih menanggung penderitaan penyakit ini. Yang pasti banyak perkara yang Kak Long belajar daripadanya.
Masih ingat lagi ramalan doktor bahawa arwah hanya mampu bertahun selama setahun lebih sahaja. Tapi disebabkan kuasa Allah mengatasi segala, maka hayatnya menjangkau hinggalah ke usia hampir 3 tahun lebih. Melihat arwah anak menjalani kehidupan seharian sangat menginsafkan Kak Long.
Semangat dia untuk terus hidup sangat tinggi. Dia berjuang habis-habisan melawan penyakitnya. Bahkan dah terbiasa menahan kesakitan setiap kali ambil darah dan cucuk sana sini di badannya yang kecil itu.
Sungguh semua itu bagaikan satu rahmat buat Kak Long. Peluang dari Allah untuk Kak Long membuat pahala sebagai bekalan di akhirat nanti. Dan itulah pengalaman Kak Long yang paling manis dan indah sekali.
Ada banyak lagi episod dugaan dalam kehidupan Kak Long. Bagaimana Kak Long mengorbankan sebahagian dari masa Kak Long untuk menjadi arwah mak mertua yang sedang sakit.
Walaupun tidak sepanjang masa menjaganya, tapi sangat menguji kesabaran Kak Long. Arwah emak mertua meninggal beberapa tahun selepas itu.
Setelah itu Kak Long diuji lagi dengan dugaan yang maha hebat. Satu dugaan yang membuatkan kehidupan Kak Long bertukar 360 darjah.  Dugaan diuji dengan pergolakan rumahtangga yang membawa kepada sebuah perceraian.
Itu semua tidak pernah terfikir yang Kak Long akan alaminya. Fikir Kak Long segala yang Kak Long lakukan dan korbankan dah terlalu banyak. Rupanya sangkaan Kak Long meleset sama sekali.
Bayangkan orang yang Kak Long cinta dan kasih selama ini berpaling tadah atas sebab-sebab yang sangat remeh. Apa pun selama ini Kak Long benar-benar pasrah atas semua dugaan.
Justeru, Kak Long bangkit membina kembali sebuah kehidupan yang baru. Membina kembali segala impian yang telah musnah. Yang pasti semua itu Kak Long lalui bersama-sama  dengan kedua cinta hati Kak Long iaitu anak-anak tersayang. Kini hampir 6 tahun Kak long berstatus seorang ibu tunggal.
Tidak kisah sangat pada status yang Kak Long ada dan tidak juga meraih simpati daripadanya. Sampai bila nak bersedih hati dan terus menyimpan dendam.
Kini semua kisah kehidupan ini benar-benar memberi inspirasi kepada Kak Long untuk terus menulis dan berkongsi di blog kesayangan iaitu Travelog kehidupan.
Semua ini Kak Long lakukan dengan satu harapan. Semoga yang singgah membacanya boleh dijadikan sebagai salah satu panduan kehidupan dan pengajaran.
Yang penting tahu nak buat sesuatu jika tersalaha langkah atau sudah jatuh.
Bangkitlah dengan penuh semangat dan senyumlah bahawa segalanya akan berlalu dan usah gentar saat diduga.
Kerana ada hikmah yang sangat besar menanti disebaliknya.
Percaya dan yakinlah.
Insha Allah.
Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik
Nota : Teringin nak tulis buku sendiri tentang kisah hidup ini. Namun belum ada rezeki dan ilmu yang cukup untuk semua itu. Semoga satu hari termakbul segala doa. Aamiin

Monday, 6 November 2017

LAYAKKAH AKU AKAN NIKMAT INI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
Http://sariahawangsenik.blogspot.com

Dah bulan November ini.
Dalam dua atau tiga hari ini asyik hujan je. Kadang seharian mendung dan langsung tidak panas.

Agaknya dah nak masuk musim tengkujuh agaknya.
Apa pun apa saja, bersyukurlah seadanya. Walau hujan ataupun panas, alhamdulilah kita masih lagi merasai apa saja keadaan cuaca.

Kelmarin, kita digemparkan dengan negeri Pulau Pinang dan juga Kedah yang banjir. Dengan hujan yang kadang tidak menentu, apa saja boleh terjadi. Ditambah pulak setiap kali hujan juga turut bawa bersama angin ribut yang kuat.

Agaknya ada sesuatu yang Allah ingin ingatkan kepada semua hamba-hambanya. Bukanlah nak kata rakyat jelata Pulau Pinang ada banyak dosa atau sebagainya, tapi inilah teguran kasih sayang dari Allah.

Betapa walau ada masanya kita selalu lalai, Allah tetap juga mendengar akan segala permintaan kita.
Cumanya, segala doa itu ada masanya dimakbulkan secepat yang mungkin atau lambat sedikit.

Kalaupun lambat, usahlah berasa kecewa.
Mungkin Allah nak kita berusaha lebih gigih lagi dan mengutamakan Allah dahulu dalam setiap segi kehidupan kita.

Tapi itulah, biar lambat mana pun Allah tunaikan, dia tetap mengambil berat akan semua hambanya.
Tidak kiralah macam mana pun keadaan hambanya.
Tua, muda, susah atau senang. Tetap sama disisi Allah yang maha esa.

Dari pengalaman saya sendiri sejak dulu sehinggalah kini, Allah tetap menunaikan akan segala doanya.
Lagilah kalau saya sedang diuji akan sesuatu dugaan, maka bagi saya, saat itulah Allah begitu rapat dengan saya.

Bila berdoa kepada Allah secara bersungguh-sungguh, maka automatiknya Allah sedang menilai daya kekuatan keimana kita.
Maknanya tahap mana daya kesabaran kita dalam mengharungi sesuatu dugaan.

Adakah kita cepat mengalah??
Atau cepat marah???
Atau suka menyalahkan orang lain atas segala dugaan yang sedang kita dihadapi??

Pada saya apa yang disebutkan tadi, jika kita terus berada dalam keadaan itu, memang tidak akan membawa apa-apa kebaikan.

Ada baiknya, segala masalah atau apa saja perasaan kita luahkan semuanya hanya pada Allah. Allah akan maha segalanya. Dan dia sangat tahu apa yang terbaik untuk kita dan juga keluarga.

Tapi itulah, kita ini selalu lalai. Walau dah merasai akan sesuatu nikmat, kita sombong dengan Allah dan lupa untuk ucapkan terima kasih pada Allah.

Terukkan perangai kita!!
Rasa malu yang amat sangat!!

Kadang saya terfikir juga, walau ada masanya saya lambat untuk buat sesuatu yang wajib, tetapi Allah tetap saja memakbulkan doa saya satu persatu.

Ada masanya tertanya-tanya juga, adakah saya layak untuk kecapi semua nikmat ini lagi.

Oleh kerana semua itu, saya nekad untuk lebih mengutamakan Allah dalam setiap inci kehidupan saya.
Bukanlah hanya sekadar cakap-cakap kosong, tapi saya sedang berusaha gigih untuk ke arah itu.

Semoga apa yang ingin saya lakukan ini tercapai jua satu masa nanti. Dan tidak mustahil Allah akan tunaikannya secepat yang mungkin.
Terima Kasih Ya Allah, atas segala rahmatMu.

Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Friday, 3 November 2017

PERJALANAN MASIH PANJANG

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
Http://sariahawangsenik.blogspot.com

Malam ini terasa panjang pulak. Selalunya rasa cepat sangat masa berlalu. Tapi tadi agak kurang pelanggan di tempat saya bekerja tu. Masuk kerja tadi agak lambat jugak.
Dalam pukul 3.30 petang lebih kurang macam itulah.

Apa pun demi namanya sebuah tanggungjawab dan amanah, saya harus selesaikannya sebaik yang mungkin.

Jujurnya saya sedang merancang sesuatu yang lebih baik daripada apa yang saya lakukan sekarang. Rasanya dah tiba masanya saya melepaskan segala amanah ini kepada orang lain yang lebih baik daripada saya.

Dalam sibuk menaip entri ini, saya sedang membayangkan sesuatu yang lebih mencabar namun dari sudut lain saya rasa senang melakukannya.

Perjalanan dan perjuangan ini masih panjang. Saya dan anak-anak tersayang harus menghadapi dengan hati yang tabah dan lebih berani.

InshaAllah satu hari nanti saya dan anak-anak akan berjaya jua satu hari nanti. Mohon doa dari para sahabat yang sudi singgah membaca entri yang tidak seberapa ini.

Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Wishlist :
Berhenti kerja awal tahun 2018.
Fokus pada bisnes De'Xandra.
Fokus pada penulisan di blog.

DAH BESAR DAH, ANAK IBU

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
Http://sariahawangsenik.blogspot.com

Sekejap je dah besar.
Dan dah genap pun 12 tahun umurnya.
Rasa-rasanya baru semalam mengandung dan melahirkan.
Macam tidak puas je, nak peluk dan cium dia selalu.

Itulah namanya seorang ibu.
Tidak akan pernah rasa letih atau sikit pun lelah apabila bercerita soal anak-anak ini.

Sejak kecil anak dara yang seorang ini tidak banyak karenah. Dilahirkan pada bulan April tahun 2005 bertarikh 5  haribulan.
Tepat jam 12 tengahari, lahirlah dia ke dunia yang serba indah ini.

Dia dilahirkan secara induce berikutan pintu rahim yang hanya terbuka 3 cm sahaja. Waktu itu, saya langsung tidak merasa sakit.
Siap boleh goyang-goyang kaki lagi diatas katil.

Tapi esok harinya, dalam hati ingat lambat lagi bersalin. Lepas doktor memeriksa saya pagi itu, dia terus memberitahu saya untuk dimasukkan ke wad untuk bersalin.

Sakit melahirkan secara normal agak berbeza sakit bersalin secara induce.
Atau senang cakap dipaksa bersalin.
Perasaan saya ketika itu, nyawa bagaikan dihujung tanduk.
Tidak henti-henti, mulut saya mengucap dan berdoa memohon kepada Allah, agar semuanya dipermudahkan.

Selepas dilahirkan, dia tidak banyak karenah. Sebaik dilahirkan, saya sudah boleh terus menyusukannya. Memang dia langsung tidak kenal susu formula.
Dari lahir sampailah berumur 2 tahun, memang saya menyusukannya seratus peratus.

Alhamdulilah. Anak dara tersayang jarang diserang apa-apa penyakit seperti deman ataupun selsema. Kalau puas dia menyusu, dia memang lama tidur. Dari kecil, dia hanya tidur dalam baby coat dan tidak sesekali saya tidurkannya dalam buaian.

Jadi saya senang bawa dia ke mana saja. Waktu itu abangnya sedang bersekolah tadika dan masa itu, abangnya sangat sayangkan adiknya.

Semua kenangan indah itu tidak akan pernah saya lupakan buat selamanya.
Sekarang dia dah pun genap berumur 12 tahun dan sekarang sudah pun menjadi seorang anak dara sunti.

Tidak lama dia bakal meninggalkan sekolah rendah dan melanjutkan pelajarannya ke sekolah menengah pula. Saya berdoa semoga dia mendapat keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan UPSR dan peperiksaan PSRA sekolah agamanya.

Dan saya juga doakan dia berjaya dunia dan akhirat dan jadi anak yang solehah.
Al-Fatihah untuk Nur Damia Rifqah dan juga abangnya Muhammad Aiman Hakimi.

Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Nota: Saya mohon doa dari para pembaca blog yang singgah baca entri agar dapat bersama-sama mendoakan kejayaan anak dara dalam peperiksaan UPSR dan PSRAnya.


SENANTIASA BERSIAP SEDIA

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Google http://sariahawangsenik.blogspot.com Terima kasih Ya Allah kerana hari ini masih bernafas ...