Tuesday, 29 September 2015

SUATU KEINGINAN

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Keinginan adalah suatu sifat manusia yang terlalu menginginkan sesuatu. Perasaan ini terlalu membuak-buak di dalam diri seseorang dan kadangkalanya agak sukar di bendung. Namun perasaan keinginan yang wujud dalam diri ini bukanlah yang membawa kepada keburukan.

Setiap hari menjalankan segala tugas dan amanah yang telah dipertanggungjawabkan. Hampir sepuluh tahun mencari rezeki yang halal dan juga berkat untuk anak-anak tersayang di rumah. Tidak pernah sesekali mengalah dengan segala dugaan. Dan menganggap setiap ujian dan masalah bagaikan ada rahmat yang tersembunyi disebaliknya.
Menghadapi karenah manusia yang pelbagai ragam membuatkan kesabaran diri bagaikan teruji. Kiri dan kanan, depan dan belakang semuanya ada kisahnya yang tersendiri.

Kisah hamba-hamba Allah yang merasakan diri terabai dan tidak diperlukan lagi. Punyai mahligai yang dibina hampir berpuluh tahun lamanya. Ada anak, menantu dan juga cucu-cucu yang comel bagaikan penyeri kehidupan. Tapi sifat manusia tidak pernah merasa puas. Keinginan untuk sentiasa kekal cantik dan menawan bagaikan merasuk pemikiran. Tetapi adakah ianya berbaloi?
Adakah ini semua yang dikejar dan boleh memastikan tempatnya di syurga nanti?

Untuk berkata lebih rasanya tidak terluah. Memikirkan diri ini juga terlalu banyak kekhilafan diri. Masih setiap hari berjuang menentang semua aura negatif dan kekal berada di landasan yang sepatutnya. Cuma mampu mendengar dan mengangguk tanpa sebarang penjelasan. Diam sambil dalam hati tidak putus berdoa moga insan-insan ini terus bahagia dan tidak hidup porak peranda.
Mereka rancak bercerita tentang cantik, kekal langsing dan kekal anggun.

Walau apa pun, keadaan mereka jauh perbezaan dengan perjalanan kehidupan ini. Siapa yang tidak ingin cantik dan menjadi perhatian, bukan. Tapi kalau semuanya itu membuatkan diri menjadi sombong dan leka, maka biarkanlah ianya berlalu sahaja. Masih banyak keinginan lain yang paling utama.
Suatu keinginan untuk melihat anak-anak tersayang berjaya dunia dan akhirat nanti.

Anak-anak yang dapat mendoakan apabila sudah tiada nanti. Anak yang dapat menumpang kisah susah dan senang. Juga yang paling utama kasih sayang anak-anak tidak terhenti walaupun diri ini tidak segagah dahulu di dalam menjalani kehidupan seharian. Itulah suatu keinginan yang sebenarnya.
Keinginan yang telah sekian lama tersemat pada hari pertama bergelar gelaran keramatnya iaitu seorang ibu.

Semoga dapat melihat keinginan ini menjadi kenyataan sebelum ajal menjemput tiba suatu hari nanti. Aamiin.

Coretan Keinginan
Sariah Awang Senik

Monday, 28 September 2015

HARI RAYA AIDIL ADHA DAN SEBUAH PENGORBANAN

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamulaikum, alhamdulilah syukur dapat berpeluang lagi menyambut hari raya haji dan menghabiskan cuti selama seminggu bersama anak-anak tersayang. Walaupun tidak dapat pulang ke kampung, namun hati tetap berasa bersyukur. Kebiasaannya memang selalu tidak dapat pulang ke kampung kerana memberi peluang kepada rakan-rakan yang lain pula untuk bercuti.

Mungkin inilah salah satu pengorbanan secara tidak langsung dan juga salah satu cara untuk melihat insan lain hidup gembira dan bahagia dengan melihat mereka semua menghabiskan masa bersama keluarga tersayang. Di kesempatan itu juga, saya memberi peluang kepada anak-anak untuk menghabiskan masa bersama keluarga bekas suami.

Pagi hari raya haji setelah selesai solat berhari raya, saya dan anak-anak terus pulang ke rumah. Pada pagi tersebut sebelum ke masjid saya dan anak-anak hanya sempat bersarapan seperti biasa tanpa hidangan rendang dan juga lemang. Tahun ini saya terlewat menempah lemang. Dan akibatnya saya dan anak-anak tidak dapatlah memakan lemang raya tahun ini. Apa pun saya tetap berasa bersyukur kerana berpeluang meraikan hari raya haji ini dengan cara yang tersendiri.

Setelah selesai memasak rendang untuk
anak-anak tersayang, saya dan anak pun makan bersama. Itulah masa yang sangat bernilai apabila berpeluang menghabiskan masa bersama dengan anak-anak. Di waktu petang pula, saya menghantar anak-anak tersayang ke rumah ayah mereka untuk menghabis masa mereka bersama keluarga bekas suami saya.

Sebagai seorang ibu, saya tidak pernah sesekali menghalang anak-anak untuk berjumpa dengan ayah mereka. Tidak sesekali terlintas di benak pemikiran saya untuk memutuskan ikatan silaturrahim antara anak dan juga ayah.
Walaupun kisah perpisahan ini adalah kemahuan ayahnya, namun saya tetap redha dan menganggap ada hikmah disebalik semua dugaan kehidupan. Insha Allah.

Coretan Hari Raya Haji
Sariah Awang Senik

Nota : Kepada yang singgah membaca ataupun membeli sebarang produk daripada blog saya, RM 1 akan didermakan kepada golongan yang sangat memerlukan.

Monday, 21 September 2015

EDISI TERHAD BUKU BERSAMA KESUSAHAN ADA KESENANGAN

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Dropship Buku Ilimiah
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamulaikum.
Alhamdulilah. Syukur dengan segala nikmat yang Allah kurniakan kepada kita selama ini. Masih lagi meneruskan segala tanggungjawab yang telah diamanahkan selama ini.

Buku ilimiah bertajuk " Bersama Kesusahan Ada Kesenangan" kini hanya tinggal 20 buah buku sahaja. Edisinya sangat terhad dan hanya akan dicetak semula selepas dikemas kinikan. Penulisnya pula sedang melalui process berpantang dan akan dicetak kembali pada bulan Oktober nanti.

Harga buku ialah RM 25 dan sudah termasuk postage. Untuk semanjung Sabah dan Sarawak, harganya pula ialah RM 30. Jika berminat hendak memiliki buku ini, bolehlah hubungi saya Sariah Awang Senik 019-4075634 ataupun email sariah.awangsenik@gmail.com.

Coretan Buku Dropship
Sariah Awang Senik

Nota : Setiap pembelian buku ataupun sebarang produk daripada blog ini, RM akan didermakan ke sebuah tabung kebajikan iaitu Usrah Amal Till Jannah.
Sekian Terima Kasih.

Saturday, 19 September 2015

APA YANG PALING MEMBAHAGIAKAN SAYA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamulaikum. Selamat pagi. Nikmat dan syukur di pagi hari minggu yang masih lagi bersuasana jerebu. Berdoa di dalam hati ini, semoga keadaan alam ini semakin pulih dari jerebu yang telah pun melanda di daerah ini hampir beberapa minggu yang lalu.

Kemungkinan Allah sedang memberitahu dan juga membisikkan sesuatu. Saya terjaga pada pagi ini agak lewat. Terbangun pada jam 6.30 pagi, itulah waktu yang paling awal saya bangun pada hari minggu. Kebiasaannya saya dan dan anak-anak sering bangun lewat. Namun entah mengapa, saya terbangun awal, padahal saya tidur malam tadi pada jam 3 pagi.

Entri saya di atas adalah apa yang paling membahagiakan di dalam kehidupan saya. Secara jujur dahulu saya fikir, kebahagiaan terletak pada bentuk material dan juga punyai suami yang penyayang dan cintakan isterinya sahaja sepenuh hati. Tetapi pandangan saya semua berubah setelah melalui terlalu banyak perubahan dan juga pengalaman sejak dua ataupun tiga tahun kebelakangan ini. Rupanya istilah kebahagiaan itu bukan terletak pada kehidupan sendiri semata, malah lebih daripada itu.

Istilah kebahagiaan itu ialah merangkumi semua aspek kehidupan dan tidak hanya tertumpu kepada kehidupan sendiri semata. Bukalah hati dan minda. Cubalah berfikir apa yang paling memberikan kita suatu kepuasan di dalam menjalani kehidupan seharian. Bagi diri saya, yang paling membahagiakan kehidupan saya, ialah apabila dapat membantu seseorang menyelesaikan segala masalah yang mereka sedang alami. Mungkin hari ini saya tidak dapat bantu untuk selesaikan semua masalah. Tetapi dengan menjadi pendengar masalah dan mendengar segala luahan isi hati seseorang dan dapat tenangkan mereka juga bagaikan suatu kepuasan kepada saya.

Untuk membantu dari segi wang ringgit, mungkin saya tidak mampu. Tetapi dengan selalu mendoakan mereka, insha Allah tuhan akan sediakan jalannya yang tersendiri. Selain daripada itu, yang paling membahagiakan saya ialah, saya dapat memenuhi segala keperluan, memudahkan segala pekerjaan dan juga dapat melihat seseorang meneruskan kehidupan seperti orang lain walaupun di dalam keadaan yang serba kekurangan.
Membahagiakan seseorang dengan khabar gembria setiap hari dan juga dapat melihat seseorang mampu tersenyum bahagia kembali setelah melalui pelbagai episode kepahitan didalam kehidupan yang telah berlalu.

Kebahagiaan yang diberikan kepada sesiapa sahaja tanpa dikenali dan menolong mereka semampu yang boleh juga memberikan suatu kepuasan kepada saya. Menunaikan hajat orang dan juga membuat orang gembria juga sangat memberikan suatu kenikmatan kepada. Itulah yang sebenarnya yang paling membahagiakan di dalam kehidupan saya dan secara tidak langsung turut menambah lebih nilai keberkatan di dalam menjalani kehidupan saya seharian.

Insha Allah saya ingin juga melihat lebih ramai lagi insan-insan yang mampu hidup bahagia hasil daripada pertolongan saya yang tidak seberapa ini.

Coretan Kebahagiaan
Sariah Awang Senik

Thursday, 17 September 2015

PERTAMA KALI BERJAUHAN DENGAN SI JANTUNG HATI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Peribadi
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamulaikum. Alhamdulilah. Syukur dengan segala nikmat yang diberi. Rasa hati bagaikan tidak boleh sesaat berjauhan dengan si jantung hati. Sebetulnya saya belum bersedia untuk berjauhan dengan dia. Lebih-lebih lagi kalau lepaskan dia pergi ke tempat-tempat yang jauh. Pada hari Malaysia yang lepas, anak dara kesayangan telah pergi menyertai rombongan sekolahnya melawat ke Melaka dan juga Johor. Untuk pengetahunan semua, inilah pertama kali saya membenarkan dia pergi melawat ke tempat lain.

Walaupun dia baru sahaja darjah empat, namun dia tetap berani untuk menyertai semua rakan-rakan sekolahnya melawat ke Melaka dan juga Johor Baharu. Sebelum ini saya hanya membenarkan dia mengikut emaksaudaranya ke mana-mana. Kalau bersama emak saudaranya, saya tidaklah risai sangat. Tetapi kini, dia bersama rakan dan juga cikgu sekolah.

Selasa malam Rabu itu, punyalah seronok dia hendak pergi berjalan-jalan. Sampai tidak lena tidur dibuatnya. Pergi rombongan itu bukanlah lama sangat. Hari Rabu pergi, Khamis malam itu dah balik. Tapi sibuk si buah hati bersiap, mengalahkan hendak pergi 2 ataupun 3 hari. Sebenarnya hati kecil saya risau melepaskan dia ke tempat sejauh itu. Sebagai ibu saya sedar, saya kurang mampu membawa dia pergi berjalan sejauh itu.

Apa pun saya tetap berdoa semoga dia selamat sampai ke destinasi dan juga selamat pulang kembali ke pangkuan saya dan juga abangnya. Menatap wajah si buah hati kesayangan saya ini,  segala rindu bagaikan hilang sekelip mata. Gambar ini diambilnya semasa dia berada di Legoland Johor. Dah ambil gambar ini, terus dia hantar melalui whatshapp. 

Yang paling saya tidak lupa, ialah semasa, menghantar si buah hati pada pagi hari Rabu itu. Masa dia sudah berada di dalam bas bersama-sama dengan rakan-rakannya yang lain, tanpa sedar saya pula yang rasa sedih. Pertama kali berjauhan dengan dia dan nak pergi ke tempat sejauh itu. 

Hari Khamis malam Jumaat itu, dalam pukul 1.00 pagi, si buah hati pun sampailah ke rumah. Dia nampak sangat mengantuk dan teramat letih. Pagi Jumaat itu, dia tidak ke sekolah. Puas saya kejutkan dia, namun tetap tidak bangun. Agaknya penat sangat dia berjalan. Bermacam cerita dia tentang rombongannya itu. Ada juga dia mengusik saya, dengan menyatakan, macam mana nak pergi sekolah jauh-jauh kalau ibu selalu rasa sedih sahaja. 

Pergi belajar lain. Ini pergi berjalan-jalan memanglah tidak sama. Jujur buat masa ini, saya belum bersedia untuk berjauhan dengan si buah hati. Tunggulah lagi 2 tahun, barulah saya bersedia dari mental dan juga fizikal.


Coretan Si Buah Hati

Sariah Awang Senik

SELAMAT HARI MALAYSIA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Group whatshapp
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Alhamdulilah, segala perancangan berjalan dengan lancar. Semalam adalah Hari Malaysia. Bertuahnya generasi hari ini tidak perlu melalui semua kesusahan untuk mencapai kemerdekaan. Sebagai generasi baru yang lahir selepas merdeka mempunyai tanggungjawab baru untuk mengekalkan segala kenikmatan dan keamanan yang dikecapi selepas merdeka.

Hari ini tidak kira apa bangsa dan juga agama mempunyai kebebasan untuk hidup dan juga bergerak ke mana sahaja yang kita inginkan. Namun sejak kebelakangan ini terlalu banyak anasir-anasir dari luar yang berusaha menganggu segala keamanan yang kita nikmati selama ini. Bermacam isu cuba diwujudkan untuk merosakkan pemikiran generasi baru hari ini. Isu perkauman dan juga isu-isu lain cuba diperbesar-besar dengan tujuan untuk memporak-perandakan kehormanian yang wujud di dalam masyarakat Malaysia selama hari ini.

Kita haruslah lebih berhati-hati di dalam memberi pendapat dan juga pandangan agar ianya tidak menguris hati mana-mana pihak yang berkenaan. Kedamaian dan juga kemakmuran yang kita nikmati selama ini bukanlah boleh dicapai di dalam masa yang singkat. Semuanya memerlukan pengorbanan dan juga terpaksa melalui pelbagai kepayahan untuk mencapainya.

Sempena Hari Malaysia marilah kita bersama-sama melupakan semua isu-isu negatif dan juga berusaha memulihkan kembali hubungan yang baik tidak kira bangsa, agama ataupun apa sahaja. Marilah kita senantiasa kekalkan kedamaian dan juga kemakmuran yang telah sekian lama wujud sejak dari hari pertama Malaysia mencapai kemerdekaannya sendiri.

Selama Hari Malaysia kepada semua rakyat Malaysia yang sangat saya sayangi dan hormati. Tidak lupa juga kepada keluarga tersayang dan sahabat andai yang senantiasa berada di ingatan saya selama ini.

Coretan Hari Malaysia
Sariah Awang Senik

Saturday, 12 September 2015

HUJAN DAN JEREBU

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamulaikum, alhamdulilah hujan turun juga ke daerah kecil ini. Saya berfikir dan berkata-kata didalam hati, entahkan sudi ataupun tidak lagi rahmat Allah itu turun menyembah bumi. Dengan keadaan jerebu yang semakin teruk dan menyebabkan pandangan dari satu tempat ke tempat yang lain menjadi amat terhad. Hampir seminggu juga jerebu ini melanda di daerah ini.

Pada mulanya tidaklah terlalu ketara. Namun semakin hari makin menyukarkan pandangan dan menyebabkan mata ini terasa amat pedih apabila terlalu lama berada di luar rumah. Apa pun syukur, petang tadi akhirnya turun juga hujan ke bumi ini. Hampir beberapa kali hujan turun dan rupanya bukan hanya hujan sahaja, malah turun di meriahkan sekali dengan bunyi kilat dan petir yang tiba-tiba mengemparkan sekalian umat di bumi ini. Saat dilanda bunyi kilat yang teramat kuat, saya sempat berdoa semoga tiada apa-apa yang buruk berlaku.

Kebetulan waktu itu saya sedang bertugas dan terpaksa melayani karenah pelanggan yang pelbagai ragam. Teringat saya akan kejadian yang sedang menimpa semua jemaah haji yang sedang mengerjakan ibadah haji di Mekah. Jemaah di sana diuji dengan ujian yang maha hebat dari Allah yang maha esa. Semasa mengerjakan ibadah haji itu Mekah dilanda ribut pasir berserta angin yang begitu kencang. Dan yang lebih mengemparkan lagi, dengan secara tiba-tiba krane jatuh di Masjidil Haram dan menimpa jemaah-jemaah yang sedang mengerjakan ibadah haji. Betapa besarnya dugaan yang Allah turunkan untuk mereka semua. Pasti ada rahmat dan juga hikmah yang tersembunyi.

Berbalik pada keadaan saya tadi semasa sedang bekerja, saya tidak dapat bayangkan keadaannya jika dilanda ribut dan juga angin kencang. Apa pun saya berasa sangat bersyukur kerana tiada kejadian buruk yang berlaku. Semasa hujan lebat tadi saya masih sempat berdoa agar semua jemaah Malaysia dan juga semua jemaah dari negara yang lain berada di dalam keadaan yang selamat. Selain daripada itu saya juga berdoa moga semua urusan berjalan dengan lancar dan segala masalah dapat di selesaikan dengan cara yang baik. Aamiin.

Coretan Hujan Dan Jerebu
Sariah Awang Senik

Nota ; Jika ada sudi singgah membaca enteri ini, sudilah kiranya membantu menderma untuk sebuah tabung amal kebajikan yang diberi nama Amal Till Jannah. Masih banyak keperluan yang diperlukan oleh tahung kebajikan ini. Ada yang hendak tahu lebih lanjut tentang tabung ini, bolehlah hubungi saya Sariah Awang Senik 019-4075634 ataupun sariah.awangsenik@gmail.com

Thursday, 10 September 2015

PROMOSI EBOOK SEPTEMBER

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Akademi Bekerja Dari Rumah
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Promosi ebook September sudah bermula dari Akademi Bekerja Dari Rumah. Dengan membayar RM 50 , anda boleh memiliki 3 buah ebook ini.
@@@ Ebook Yeay Mama Sudah Resign
@@@ Ebook 101 Idea Home Based Busines.
@@@ Ebook Rahsia Khidmat Usahawan Online.

Jika berminat hendak mendapatkannya, bolehlah hubungi saya Sariah Awang Senik di no 019-4075634 ataupun email sariah.awangsenik@gmail.com.

Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik

Wednesday, 9 September 2015

KEKALKAN MOTIVASI DENGAN MEMBACA BUKU-BUKU ILIMIAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Dari Dropship Buku Ilimiah
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Seringkali apabila kita menjalani kehidupan seharian, ada masa berasa lemah dan rasa tidak bersemangat apabila berhadapan dengan sesuatu masalah. Pada peringkat permulaan adakalanya hati kita berkobar-kobar dan juga teruja apabila ingin melakukan sesuatu pekerjaan. Tetapi apabila ada masalah yang menghalang kehidupan kita, kita cepat rasa tersentap dan juga tidak bersemangat.

Bagi mengekalkan motivasi dan menaikkan semangat kita setiap hati, hati dan juga jiwa kita juga perlukan sesuatu untuk membantu mengekalkan semangat yang ada. Ada pelbagai cara untuk kekalkan semangat dan juga motivasi kita. Antaranya dengan meluangkan sedikit masa membaca buku-buku ilimah selain daripada bersolat dan juga berdoa.

Kini anda boleh mendapatkan buku-buku ilimah pilihan hanya secara online tidak perlu membuang masa untuk keluar daripada rumah. Antara koleksi buku ilimiah pilihan tersebut ialah :
@@@ Mudahnya Menjemput Rezeki.
Harga RM 25/ RM 30 Sabah dan Sarawak.
@@@ Allah Tempat Meminta.
Harga RM 25/ RM 30 Sabah dan Sarawak.
@@@ Keajaiban Allah Tempat Meminta
Harga RM 25/ RM 30 Sabah dan Sarawak.
@@@ Bersama Kesusahan Ada Kesenangan . Harga RM 25/ RM 30.
@@@ 21 Formula Hidup Luar Biasa.
Harga RM 45.
@@@ Bekerja Dan Berniaga Harga RM 46/ RM 51.
@@@ Bertanya Allah Dahulu .
Harga RM 35/ RM 38 Sabah dan Sarawak.
@@@ Aku, Dia Dan Rezeki
Harga RM 32/ RM 35 Sabah dan Sarawak.
Nota : Harga buku sudah termasuk postage. Sebahagian daripada hasil keuntungan buku ini akan di salurkan kepada badan kebajikan bagi membantu pihak-pihak yang kurang berkemampuan.

Jika ada yang berminat boleh hubungi saya seperti di bawah :
Nama ; Sariah Awang Senik
Tel/sms/ whatshapp 019-4075634
Email sariah.awangsenik@gmail.com

Sekian
Sariah Awang Senik

Tuesday, 8 September 2015

BUMI MAKIN PARAH

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber ; Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Seawal pagi, kaki ini sudah melangkah menghantar anak kesayangan ke sekolah. Meredah pagi yang nyaman berserta kabus menyelubungi seluruh daerah kesayangan ini. Terdetik di penjuru hati, apakah benar pada pandangan mata ini ataupun hanya bayangan yang membohongi mata yang masih lagi di bayangi rasa mengantuk.

Kabus ataupun jerebu itulah yang bermain di fikiran ku. Cuacanya mendung dan berangin bagaikan sedang menanti kehadiran sang hujan. Menyusuri sebuah jambatan kecil, kulihat di sepanjang sungainya penuh dengan sampah sarap yang mencemarkan pandangan. Betapa dahulu, sungai kecil ini menjadi satu punca air yang teramat penting suatu masa dahulu. Di sekelilingnya tersusun deretan kebun-kebun getah dan juga pokok-pokok buahan dan juga tanaman seperti pisang dan juga lain-lain. Kini semua itu sudah tidak wujud lagi. Hampir separuh daripada kebun-kebun getah itu sudah dijual kepada pemaju perumahan dibangunkan sebagai sebuah taman perumahan.

Eko sistem sang sungai sudah tercemar. Sungai yang dulunya penuh dengan hidupan pelbagai jenis ikan, udang dan sebagainya semakin terancam. Ini bermakna sungai semakin hari makin tercemar. Begitu jugalah dengan keadaan bumi ini yang semakin hari bertambah parah dan sakit. Banyak  hutan-hutan simpanannya diteroka untuk di jadikan kawasan perumahan dan juga untuk dibangunkan sebagai sebuah pekan kecil dan sebagainya. Habitat kehidupan liar yang sekian lama mendiami kawasan hutan turut musnah sama sekali. Mereka tidak dapat mencari makan yang secukupnya dan menyebabkan ada yang mati kelaparan dan tidak kurang juga yang terpaksa lari ke tempat yang lain. 

Kini bumi yang sangat kita sayangi ini bertambah parah dan tenat . Ternyata lapisan ozon bumi makin menipis. Udaranya pun turut tercemar dengan pelbagai kekotoran yang datang daripada asap kilang-kilang yang sedang beroperasi di sana dan juga sini.

Maka hati ini berpesan kepada diri sendiri, anak-anak, keluarga dan juga saudara mara dan juga generasi yang seterusnya agar menjaga dan merawati bumi ini sebaik yang mungkin. Pembangunan yang semakin pesat membangun boleh diteruskan namun kekalkanlah warisan khazanah alam yang telah sekian lama tersimpan sejak beratus-ratus tahun dahulu. Generasi sekarang harus belajar memelihara dan juga mengekalkan warisan bumi ini.


Coretan Bumi

Sariah Awang Senik

Friday, 4 September 2015

INILAH SYURGA KECILKU

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Sendiri
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Alhamdulilah, segala tugasan dan tanggungjawab yang telah diamanahkan berjalan dengan lancar. Walaupun terpaksa melalui pelbagai halangan, namun saya tetap bersyukur kerana Allah selalu ada menyediakan jalannya yang tersendiri bagi melancarkan semua tugasan. Hampir sepuluh tahun mencari rezeki yang halal disini. Walaupun mempunyai majikan yang berbangsa Cina, tetapi jauh disudut dihati tetap bersyukur kerana majikan sangat memahami keadaan saya dan anak-anak.

Menamatkan tugasan pada jam kira-kira 11.30 ataupun 11.45 malam. Memulakan tugasan pula pada jam 3 petang. Waktu pagi saya berada dirumah dan menyiapkan semua urusan rumahtangga dan segala kerja dirumah. Di samping menguruskan sebuah kedai online secara kecil-kecilan, saya juga minat menulis dan juga menjahit. Walaupun tidak belajar menulis cerpen secara formal, namun jika ada kesempatan saya ingin belajar secara lebih terperinci lagi. Anak-anak semuanya bersekolah pagi. Anak yang perempuan akan ke sekolah agama pada sebelah petangnya pula. Namun saya bersyukur selama ini dapat menguruskan syurga kecilku ini sebaik yang mungkin. Setelah menguruskan semua hal-hal urusan anak-anak sekolah, saya akan menjalankan masuk kerja pula pada pukul 3 petang. Habis bertugas pada pukul 11.30 malam.Sementara itu anak perempuan tersayang akan pulang terus ke rumah . Dan ketika itu abangnya yang  bersekolah menengaj agama sudah pun pulang dari sekolah dan berada di rumah.

Sepanjang saya bertugas, hanya si abang dan adik sahaja yang berada di rumah dan menjaga diri di antara satu sama yang lain. Kadang-kadang terdetik juga di hati saya akan segala aspek keselamatan semasa mereka berdua berada di rumah. Namun saya akan pastikan akan menelfon mereka setiap sejam untuk memeriksa keadaan mereka berdua. Sungguhpun begitu, saya juga senantiasa berdoa kepada Allah semoga tiada apa perkara yang buruk sepanjang ketiadaan saya dirumah. 

Saat yang paling membahagiakan saya ialah apabila telah selesai bertugas dan juga pulang ke rumah.Selangkah kaki apabila masuk ke rumah dan melihat kedua anak tersayang telah pun lena tertidur di samping segala tugasan sekolah yang mereka berdua sedang habiskan. Alhamdulilah, si abang sudah boleh menjaga kebajikan si adik. Saya berdoa semoga syurga kecil ini terus dilimpahi oleh rahmat dan juga kasih sayang Allah yang maha esa. Amin. Alhmadulilah.


Coretan Syurga Kecilku

Sariah Awang Senik

Thursday, 3 September 2015

SEJENAK ITU

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Kabus pagi ini begitu dingin sekali. Selesai menghantar si abang awal pagi tadi, menyusul pula kaki ini melangkah menghantar si adik ke sekolah. Awal pagi tadi sempat berbicara sebentar dengan si abang tentang aktiviti persekolahan serta perkembangan pelajarannya. Bulan ini si abang genap mencapai umur 16 tahun. Terasa cepat masa berlalu dan serasa baru semalam sahaja melahirkannya ke dunia yang serba indah ini.

Hampir 3 tahun lebih jugalah menjalani kehidupan bersendirian bersama dengan anak-anak. Walaupun adakalanya perit namun aku abaikan sahaja dan mengharunginya dengan berfikiran positif. Ketika menghantar si adik juga tadi, sempat melewati kawasan sungai dan juga kawasan kebun. Pemandangannya begitu indah dengan diselubungi kabus yang agak tebal. Tidak pasti kabus biasa ataupun berkeadaan jerebu. Namun pandangan agak terhad sekali. Dalam hati ini terfikir kenapa kawasan kebun ini dibiarkan semak dan.tidak terurus. Apakah tiada orang yang mampu menguruskannya ataupun si pemilik tanah telah pun tiada menetap disini? Aku biarkan sahaja persoalan itu bermain di benak fikiran ku.

Sempat berbual dengan si adik tentang hari rombongan yang tidak berapa lama.lagi. Semoga perjalanannya berjalan dengan lancar dan juga selamat pergi dan juga pulang. Kesempatan berbual sejenak begitu sangat-sangat terhad. Si abang dan juga si adik terlalu sibuk dengan segala aktiviti persekolahan dan juga kegiatan kokurikulum mereka. Alhamdulilah mereka berdua tidak mempunyai banyak masalah di sekolah dan juga pembelajaran. Si abang telah lama memainkan perananya sebagai seorang ketua keluarga. Biarpun agak pendiam tetapi dia seorang yang sangat kreatif dan sayangkan adiknya yang seorang ini.

Setelah selesai menghantar si abang dan adik, aku selesaikan semua tugasan harian aku di rumah. Hari ini hari Jumaat, si abang dan juga adik sudah tentu akan pulang awal dari sekolah hari ini. Maka dengan sebab itu, aku harus siapkan hidangan makan tengahari secepat yang mungkin. Walaupun cuma dapat sediakan hidangan yang ringkas namun cukup berpuas hati.

Kira-kira tepat jam 12.30 tengahari, aku pun pergi ke sekolah si adik untuk menjemputnya pulang. Alhamdulilah, hari ini aku, si abang dan si adik makan bersama-sama. Syukur ke hadrat Allah dengan segala nikmat yang maha kuasa anugerahkan.

Sekian Coretan Sejenak Hari Jumaat.
Sariah Awang Senik

Wednesday, 2 September 2015

PROMOSI EBOOK SEPTEMBER

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Facebook
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Alhamdulilah. Syukur rahmat Allah yang tidak terhingga. Masih lagi bernaung di bawah bumbung AKADEMI BEKERJA DARI RUMAH dan semoga dirahmati oleh Allah kepada pengasas jemaah ini, iaitu Pn Masayu Ahmad.

Terdiri daripada semua barisan pengurus online yang sangat aktif dan juga konsisten menjalankan segala tanggungjawab yang telah diamanahkan didalam menyebarkan ilmu dan juga membantu sesiapa sahaja untuk berjaya bekerja dari rumah tanpa dan sekaligus menjana pendapatan sendiri tanpa perlu meninggalkan segala urusan harian.

Kini promosi September sudah bermula dengan tawaran harga yang sangat menarik. Dengan hanya berbelanja RM 50 anda akan dapat tiga buah ebook yang dihasilkan oleh pengurus online ABDR itu sendiri.

Ebook tersebut ialah :
@@@ Yeay Mama Sudah Resign.
@@@ 101 Idea Home Based Busines.
@@@  Rahsia Khidmat Pelanggan Usahawan Online.

Jika berminat ingin dapatkannya, bolehlah hubungi saya Sariah Awang Senik 019-4075634 ataupun email sariah.awangsenik@gmail.com.


Sekian.


KENAPA SAYA MENULIS LAGI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Rutin harian berjalan dengan lancar dan seperti biasa. Usai menghantar anak-anak tersayang, segala kerja rumah saya selesaikan seperti biasa. Rasa teruja ingin menulis lagi, namun apakah entri yang baik dan dapat memberikan impak besar kepada semua pembaca blog yang singgah membaca di entri saya kelak.

Saya cuba memikirkan sesuatu. Secara jujurnya nyata perkongsiaan saya di blog telah ada yang berminat untuk membaca dan juga berkenalan dengan lebih rapat. Kisah saya sebagai seorang ibu tunggal yang positif keluar dalam majalah Mingguan Wanita semalam. Rasa malu memanglah ada. Apa pun saya tetap kekal berfikir positif dan menganggap kisah itu adalah satu peluang untuk saya memotivasikan ibu tunggal yang lain agar tidak terus bersedih dan asyik mencari kesalahan diri masing-masing.

Maka rentetan daripada itu, saya mahu menulis lagi. Dan diharap dengan penulisan saya yang tidak seberapa ini mampu memberikan semangat kepada semua kaum wanita yang lain. Bagi pandangan saya, semakin kehidupan seseorang itu penuh dengan pelbagai dugaan dan cabaran, percayalah Allah yang maha esa berada dekat disisi kita. Kehidupan seseorang semuanya berbeza dan juga berwarna-warni. Secara jujurnya saya tidak suka menyalahkan sesiapa dan lebih suka melihat kelemahan diri dan memperbaiki sebaik yang mungkin.

Kenapa saya mahu menulis lagi? Kerana terlalu banyak kisah kehidupan wanita-wanita hebat yang berada disekeliling dan perlu ditulis agar suatu hari nanti bakal menjadi suatu sumber inspirasi dan juga mungkin satu motivasi kepada semua yang sedang dilanda permasalahan ataupun apa sahaja. Seorang manusia apabila pergi dari kehidupan ini pasti akan meninggalkan.sesuatu. Keluarga, sahabat andai dan juga semua harta benda sepanjang kehidupannya di atas muka bumi ini.

Namun dengan menulis dan tulisan inilah tidak akan hilang dan akan terus kekal sehingga ke generasi yang akan datang. Apa yang hendak ditulis haruslah yang baik-baik dan jangan sesekali negatif. Letakkan semua perkara yang negatif disebelah dan tukarkan semua perkara menjadi positif.

Sejak di bangku sekolah lagi, saya memang minat menulis. Tidak kira diari ataupun apa sahaja, pasti saya seronok menyusun ayat membina perkatann berdasarkan apa yang berlaku di kehidupan seharian saya. Ketika itu, saya tidak pasti yang dengan menulis mampu mengubah kehidupan seseorang. Ditakdirkan Allah rumahtangga yang dibina musnah begitu sahaja. Saat itulah segala-galanya berubah di dalam sekelip mata.

Di dalam melayari kesedihan dan juga kesukaran untuk membina kembali kehidupan yang baru, saya ditakdirkan Allah berkenalan dengan seorang hamba Allah di laman sosial ini. Selalu juga saya meminta nasihat dan juga menceritakan semua masalah kepadanya. Hamba Allah tersebut ialah Pn Anys Idayu Zakaria. Beliau seorang yang lebih muda daripada saya dan sangat komited membantu saya untuk lebih banyak mengasah bakat menulis. Tidak disangka yang menulis juga mampu menjana pendapatan sendiri.

Kini telah hampir dua kali saya dilamar oleh para wartawan untuk berkongsi kisah kehidupan sangat berwarna-warni ini. Dahulu kisah tentang arwah anak tersayang dan kini kisah kehidupan saya sebagai seorang ibu tunggal yang positif membina kembali kehidupan. Walaupun.belum berjaya sepenuhnya, namun yang pasti, saya tidak akan sesekali menoleh kebelakang lagi.

Semoga apabila saya telah tiada di dunia ini, semua hasil penulisan saya dapat dibaca kembali oleh anak-anak, anak cucu dan juga generasi baru yang akan datang. Insya Allah. Amin.

Yang Suka Menulis
Sariah Awang Senik

Wishlist :
Dah lama tidak menulis tentang wishlist ini. Saya bercita-cita ingin menjadi penulis sambilan jika ada yang berminat. Apa pun perlu lagi banyak belajar tentang selok-belok menulis.

Tuesday, 1 September 2015

KISAH HATI YANG SEDANG TERLUKA

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Pagi ini nyaman sekali. Terasa sejuk bagaikan berada di Genting Highlands. Kabus hampir menguasai seluruh daerah ini. Namun ada lagi kisah hati yang terluka. Kisah sedih sang isteri yang sedang berperang dengan perasaan sendiri. Sedang menghadapi gelagat sang suami yang sedang bermain cinta dengan seorang lagi wanita yang juga bergelar seorang isteri.

Hati dan minda sudah dikuasai oleh gelodak nafsu yang sukar membezakan mana yang buruk dan juga baiknya. Betapa pun kisah cinta sang suami begitu agung terhadap wanita itu, namun ianya seakan tidak akan pernah bersatu. Si wanita sudah pun bergelar seorang isteri dan harus berpisah dengan suaminya jika benar-benar ingin jadikan ikatan kisah cinta mereka halal daripada segalanya. Apa pun talak terletak di tangan suami. Jika suaminya mahu melepaskannya, maka tiada masalah. Akan tetapi jika kasih sayang suaminya masih terikat dihatinya maka tidak akan wujud sebarang ikatan.

Tiada apa yang dapat dilakukan saat berdepan dengan semua musibah ini. Hujahnya lagi, kisah sang suami bermain cinta ini bukanlah yang pertama kali. Hampir berpuluh tahun ikatan perkahwinan sudah termeterai dan telah melalui pelbagai onak dan juga duri. Sang suami walaupun bermain cinta diluar namun tidak penah sesekali mengabaikan sang isteri dan juga anak-anak. Walaupun begitu jauh kaki sang suami itu melangkah, ianya akan tetap pulang juga ke pangkuan sang isteri.

Maka hanya sedikit nasihat buat pengubat segala lara sang isteri. Fikirkan kenapa semua musibah ini terjadi lagi. Pasti ada sesuatu yang Allah ingin sampaikan sebagai satu pesanan kasih dan sayang darinya. Dia ingin kita kembali berdoa dan juga bercakap kepadanya. Mengharap dan bergantung sepenuhnya pada yang maha kuasa dan tidak sesekali yang lainnya. Dia rindu segala puji-pujian dari bibir yang selalu mengukir senyuman saat menyambut kepulangan sang suami. Dan yang pasti disebalik musibah itu janganlah lupa ada hikmah yang tersurat.

Sukar diluahkan dengan kata-kata dan hanya hati yang mampu berbicara tentang semuanya. Sang kekasih katanya mempunyai ilmu yang mampu menundukkan segala-galanya. Tetapi janganlah lupa siapa yang tuan punya alam semesta ini. Siapa yang memegang hati setiap makhluk yang bernama manusia, sudah tentulah yang maha kuasa Allah yang maha esa.

Dia mampu tukarkan segala-galanya termasuk juga hati sang suami. Maka janganlah sesekali berputus asa berdoa dan berserah semuanya pada yang lebih berkuasa. Hati ini tidak mampu berkata apa lagi. Hanya nasihat serta doa agar sang isteri kembali bersujud pada yang maha kuasa. Agar diberikan petunjuk dan dipermudahkan segala urusan dan juga masalah.

Akhir perbicaraan, hanya doa agar sang isteri terus tabah menghadapi saat getir ini. Jangan sesekali terleka daripada berdoa setiap masa. Hati kecilku berkata dan berdoa lagi, moga mahligainya kembali bersinar dengan cahaya kebahagiaan dan berkekalan hingga ke jannah. Amin. Alhamdulilah.

Kisah Sedih Hati
Sariah Awang Senik.

CAKAP BAGAIKAN SATU DOA

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Tiada http://sariahawangsenik.blogspot.com Amboi!! Gelap betul hujan kat luar tu. Rasa-rasanya macam...