Tuesday, 5 January 2016

GALAU HATI SEORANG IBU

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Alhamdulilah. Dah dua hari seisi persekolahan untuk tahun 2016 telah bermula. Rasanya tahun 2016 bakal menjadi tahun yang sangat mencabar buat anak-anak tersayang. Anak bujang tersayang bakal menduduki peperiksaan SPM. Anak dara pula semakin sibuk menyiapkan diri untuk peperiksaan UPSR pada tahun 2017 nanti.

Keseluruhan nya dalam dua hari ini urusan  makin sibuk dengan anak-anak dan juga kerjaya. Hari ini juga saya bercuti selama sehari dan menghabiskan masa menghantar anak-anak tersayang ke sekolah. Banyak urusan rumahtangga yang harus diselesaikan dengan segera.
Lewat petang ini, hati saya sebagai.seorang ibu hampir teruja. Anak bujang tersayang bersekolah menengah agama. Kebiasaannya dalam pukul 4.30 petang ataupun 5 petang dia sudah sampai dirumah. Tetapi entah kenapa sehingga lewat petang masih tidak sampai ke rumah. Hati saya asyik memikirkan perkara-perkara yang bukan-bukan. Terbayang di fikiran saya bermacam perkara buruk yang disiarkan di dada akhbar dan juga dilaman-laman sosial. Kes penculikan, rogol, bunuh dan bermacam perkara yang buruk.

Di dalam hati saya tidak putus berdoa agak tiada apa yang buruk berlaku kepada anak bujang tersayang. Tanpa saya sedar, airmata mengalir kerana walaupun telah masuk waktu magrib, dia masih juga tidak sampai ke rumah.
Saya mengambil keputusan untuk memberitahu bekas suami secara sms, namun tiada balasan daripadanya. Biarlah apa sahaja anggapannya. Asalkan saya sudah beritahu apa sahaja perkembangan anak-anak.

Dalam lebih kurang pukul 7.30 malam, barulah dia sampai ke rumah dengan menaiki teksi. Saya lantas memeluknya dan berkata kenapa tidak beritahu kalau lambat balik ke rumah. Dia bertanya kembali, kenapa saya menangis, saya memberitahunya, ibu tidak boleh bayangkan apa yang akan terjadi jika ada sesuatu yang tidak diingini berlaku kepadanya.

Syukur Allah senantiasa melindungi saya dan juga anak-anak. Semoga mereka berdua senantiasa di bawah rahmat dan juga kasih sayang Allah selalu.

Sekian.
Sariah Awang Senik


MENULIS SATU TERAPI

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Tiada Http://sariahawangsenik.blogspot.com Rasa macam dah lama sangat tidak menulis ini. Terasa pulak...