Tuesday, 12 January 2016

KASIH YANG TERABAI

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Koleksi Sendiri
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Syukur segala urusan berjalan dengan lancar dan jayanya. Telah hampir seminggu lebih memasuki tahun 2016 dan nampaknya banyak cabaran yang hebat yang bakal ditempuhi oleh saya dan juga semua rakan-rakan sekalian. Alhamdulilah anak-anak makin membesar dan semakin berani menghadapi apa jua cabaran. Anak bujang tersayang bakal menduduki peperiksaan SPM dan si adik pula telah memasuki darjah 5 dan bakal bersedia untuk menghadapi peperiksaan UPSR pada tahun 2017 nanti.

Apa pun saya berasa sangat berbangga kerana dapat menjaga dan mendidik dengan hasil usaha saya sendiri. Walaupun bergelar seorang ibu tunggal ianya langsung tidak melemahkan semangat saya untuk meneruskan kehidupan dan juga mencapai impian saya sendiri.

Namum adakalanya rasa hati agak terkilan kerana anak-anak langsung tidak mendapat kasih sayang seorang ayah selepas process perceraian berlaku. Entah dimana salah dan silapnya saya kurang pasti. Secara jujurnya selepas perceraian saya langsung tidak menghalang anak-anak untuk rapat ataupun bertemu dengan ayah mereka. Bahkan saya juga tidak menetapkan waktu tertentu untuk anak-anak bertemu ataupun bermesra dengan ayah mereka.

Hanya tuhan sahaja yang lebih mengetahui segala gelodak perasaan saya sebagai seorang ibu. Puas saya bersms dan juga berwhatshapp kepada bekas suami agar memberi sedikit perhatian kepada anak-anak namun hampa. Sudahnya hanya doa yang tidak pernah henti saya panjatkan kepada Allah, agar tuhan dapat membuka pintu hati bekas suami untuk anak-anak tersayang saya.

Saya pasti jauh disudut hati anak-anak tersayang begitu rindu akan belaian dan juga kasih sayang seorang ayah. Tidak juga saya menghasut anak-anak untuk membenci ayah mereka sendiri. Ada masanya anak-anak begitu bijak menyembunyikan segala perasaan rindu mereka terhadap ayah mereka sendiri.

Ayah mereka ada dan wujud di depam mata. Namun kasih dan sayang tidak dapat dirasai dek kerana sikap ayah mereka yang lebih pentingkan hal yang lain ataupun ada masalah yang lain. Aura kasih sayang dapat saya rasai disekeliling anak-anak namun hasrat mereka tidak tercapai.

Itulah gambaran betapa rindunya mereka ingin mendapatkan perhatian dan kasih sayang dari seorang yang bergelar ayah. Walaupun hubungan kasih sebagai seorang suami dan isteri telah terlerai tetapi hubungan kasih sayang antara anak-anaknya tidak akan pernah luput dan putus. Apa sahaja kisah pahit yang berlaku antara saya dan ayah mereka telah berlalu dan tidak akan pernah berulang lagi.

Semoga masih ada rasa kasih sayang di penjuru hati ayah mereka buat kedua anak tersayang saya iaitu Muhammad Aiman Hakimi dan juga Nur Damia Rifqah. Insha Allah. Aamiin.

Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik


PERJUANGAN BARU BERMULA

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Koleksi Peribadi Http://sariahawangsenik.blogspot.com Syukur alhamdulillah. Peperiksaan UPSR pun dah...