Monday, 18 January 2016

SEBUAH HARAPAN

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Kehidupan ini terlalu indah dan singkat. Menyusurinya perjalanan ini penuh dengan liku-liku dan warnanya yang tersendiri. Warnanya yang penuh dengan segala rasa sedih, gembria dan disitulah terletaknya sebuah harapan yang memberikan lagi semangat untuk terus gagah dan tabah melawan segala arus dugaan.

Apabila berlakunya satu perceraiaan pastinya anak-anak yang menjadi mangsanya dan mereka yang menerima tekanan yang teramat kuat. Anak-anak tidak diberi peluang untuk bersuara sekaligus menyatakan apakah yang mereka mahukan sebenarnya. Tekanan yang diterima oleh anak-anak berbeza. Ada anak-anak yang bijak menyembunyikan segala perasaan mereka. Dan tidak kurang juga yang meluahkan segala rasa dihati melalui perbuatan dan juga pergaulan mereka bersama rakan-rakan.

Bukan semua perceraiaan berakhir dengan sebuah kedamaian. Ada sesetengahnya masih memusuhi antara bekas suami dan juga bekas isteri. Apa pun keadaanya kehidupan perlu dan harus diteruskan sebagaimana kebiasaannya. Ada juga bekas isteri ataupun bekas suami yang cepat menerima sesuatu perceraiaan. Maknanya mereka membina kembali kehidupan bersama anak-anak dan menyusun semula segala matlamat yang ingin dicapai. Berfikir positif dan berusaha memaafkan segalanya demi sebuah masa hadapan anak-anak yang lebih terjamin. Ada juga anak-anak yang menyimpan perasaan rindu akan kasih sayang seorang ayah namun tidak kesampaian meluangkan masa bersama dek kerana si ayah terlalu sibuk dengan komintmentnya yang baru.

Kerinduan hanya dapat dilepaskan saat si anak bertemu dengan ayahnya sesekali sahaja dan itupun masanya tidaklah terlalu lama. Entah apa perasaan yang ayahnya rasa hanya tuhan yang lebih mengetahui segala alasannya. Hakikatnya mereka masih lagi punyai seorang ayah yang senantiasa berada didepan mata tetapi tidak mampu beramah mesra. Hampir setiap hari anak-anak meletakkan harapan agar satu masa nanti ayah mereka akan berubah dan menjalankan segala tanggungjawab dan memberikan kasih sayang yang diharapkan selama ini.

Walaupun ibu dan ayahnya telah berpisah namun ikatan kasih sayang antara anak-anak dan ayah tetap akan kekal hinggalah ke syurga nanti. Harapan dan impian tetap tersemat dihati dan juga minda anak-anak. Semoga Allah senantiasa memberikan lebih ketabahan kepada anak-anak didalam melayari bahtera kehidupan ini.

Berbekalkan doa si ibu yang tidak pernah leka berdoa walau sesaat pun, anak-anak makin membesar dan semakin bijak menghadapi segala dugaan yang ada. Semoga anak-anak syurga ini terus berada dibawah kasih sayang dan petunjuk dari Allah yang maha kuasa.

Sekian Terima Kasih
Sariah Awang Senik


CAKAP BAGAIKAN SATU DOA

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Tiada http://sariahawangsenik.blogspot.com Amboi!! Gelap betul hujan kat luar tu. Rasa-rasanya macam...