Monday, 10 March 2014

KEPULANGAN

Teks : Sariah Awang Senik

Baru sejenak terpaksa berpisah lantaran tuntutan tugas dan tanggungjawab yang tidak pernah selesai. Berharap semuanya berjalan dengan lancar atas tugasan yang diberi dan dapat kembali semula kepada orang tersayang setelah selesai semua tugas dan tanggungjawab yang telah di amanahkan.

Namun siapalah yang menyangka perpisahan itu adalah perpisahan terakhir di dalam sebuah kehidupan yang penuh dengan pancaroba ini.
Andai dapat di ulang kembali segala pertemuan dan kenangan, adakah masih dapat berpeluang menghalang pemergian itu daripada berlakunya sebuah tragedi yang paling menyayat hati kecil ini.

Kita hanyalah manusia biasa. Yang hanya mampu merancang dan yang selebihnya tuhan yang menentukan segala-gala.
Perpisahan dan kepulangan adalah dua perkara yang teramat berbeza. Kekadang sebuah perpisahan hanya bersifat sementara dan akhirnya akan kembali pulang seperti biasa. Tetapi ada juga perpisahan yang tidak akan kembali lagi dan tidak akan wujudlah sebuah kepulangan yang selama ini dinanti-nantikan.

Sebuah pemergiaan yang tidak pasti sama ada berakhir dengan kepulangan ataupun sebaliknya. Hanya Allah SWT yang maha mengetahui apa yang berlaku pada hari yang melakar sejarah dan sekaligus mengemparkan seluruh dunia ini. Mungkin ada hikmah di atas apa yang berlaku. Ataupun selama ini segala nikmat dan kesenangan membuatkan manusia sering lupa dan leka.
Apa pun yang pasti terlalu ramai insan yang ternanti-nanti akan kepulangan daripada insan tersayang. Ada ramai ibubapa yang tidak pernah jemu menunggu kepulangan dari anak yang tersayang. Anak-anak juga tertunggu-tunggu kepulangan dari ayah tersayang. Di suatu sudut yang lain ada seorang isteri yang penuh setia menunggu kepulangan dari suami tercinta. Menunggu kepulangan seorang adik ataupun abang yang entah bila kunjung tiba.

Walaupun semua yang terlibat di dalam tragedi yang hilang tanpa di kesan itu berlainan bangsa dan agama namun apa yang pasti semuanya mengharapkan sebuah kepulangan .

Mungkin pengajarannya kita patut lebih menghargai di antara satu sama lain. Sebab setiap yang berpisah itu tidak dapat dipastikan sama ada akan bertemu kembali ataupun tidak. Yang mengetahuinya hanya yang maha esa. Jikalau sudah ditakdirkan siapalah kita sebagai hambanya yang dapat menghalang segala kekuasaannya. Bertapa besar ataupun gahnya kecekapan dan kepandaian tidak mampu mengatasi segala kekuasaannya. Apa yang diciptakan oleh manusia di zaman ini tidak akan mampu mengatasi maha pencipta. Dia yang lebih berhak di atas segala-galanya.

Hanya doa dan harapan yang tidak pernah putus. Berharap semuanya selamat dan kembali ke pangkuan insan yang tercinta. Airmata dan penderitaan ini tidak setanding dengan kasih sayang yang dicurahkan selama ini.

Kepulangan mu tetap dinanti dengan penuh doa dan kesabaran. Insha Allah suatu saat segala misteri ini akan terungkai jua suatu masa nanti.

Yang penting doa dan tawakal yang tidak pernah henti. Moga semuanya selamat dan tiada kejadian yang tidak diingini berlaku insha Allah.

Ditujukan khas kepada semua keluarga yang terlibat di dalam penerbangan MH 370. Doa dan harapan yang tidak pernah putus semoga semua penumpang yang terlibat juga anak kapal yang ada berada di dalam keadaan yang selamat insha Allah.

Ikhlas Dari Sariah Awang Senik

PERJUANGAN BARU BERMULA

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Koleksi Peribadi Http://sariahawangsenik.blogspot.com Syukur alhamdulillah. Peperiksaan UPSR pun dah...