Sunday, 22 November 2015

KISAH SAHABAT

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Tiada
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamualaikum.
Alhamdulilah, bermulalah minggu pertama cuti persekolahan. Tiada apa yang istimewa kecuali melayan karenah anak-anak tersayang. Hanya mereka sahaja yang sangat bermakna dan membawa kebahagiaan kepada sebuah kehidupan ini. Secara jujurnya saya tidak mempunyai ramai sahabat. Hanya sahabat karib dari zaman persekolahan hinggalah kini. Kami hanya berhubung secara online disebabkan tidak mempunyai masa yang banyak untuk bertemu dan meluangkan masa bersama.

Sahabat yang ada hanyalah sekerja dan kami hanya berbincang kisah kerja dan juga sebagainya. Ada juga sahabat yang hanya memerlukan kita disaat mereka dilanda kesusahan dan juga keresahan. Ada juga sahabat yang sanggup melukai hati sahabat yang lain demi untuk menjaga hati seorang sahabat yang lain. Alasannya kerana sabahat yang satu lagi terlalu cepat marah dan melatah. Tetapi sahabat yang lama tetap bersabar dan memerhatikannya sahaja. Sahabat yang satu ini tetap berdoa dan memerhatikannya dari jauh.

Mereka tiada persamaan. Punyai kisah kehidupan yang agak berbeza. Namun saban hari sahabat yang seorang ini tetap bersabar dan terus bersabar. Biarlah mereka berdua dan bergembria dan berkongsi apa sahaja. Ada masanya kalau tersilap cakap ataupun perlakuaan sahabat yang seorang ini akan cepat terasa dan akan bermulalah sebuah amarah yang sukar ditenangkan. Kisah sahabat ini amat perit untuk dilalui. Betapa sahabat yang seorang ini berasa jauh dan seolah-olah tidak wujud. Dia hanya diperlukan saat sahabat yang seorang lagi dilanda kisah sedih rumahtangganya.

Memang sahabat ini tidak mampu beri apa-apa material kepada sahabat yang seorang ini. Hanya nasihat dan kata-kata semangat agar tidak terus mengalah dengan semua dugaan sebuah kehidupan. Apa pun kisah sahabat ini harus dilalui dengan segunung kesabaran. Dalam hati sahabat yang seorang ini tetap terus berdoa agar mereka berdua bersama senantiasa bahagia bersama mahligai impian masing-masing dan tidak menjadi seperti nasib diri sahabat ini.

Bagi diri sahabat ini, sebuah persabahatan haruslah terjalin atas sebuah kepercayaan dan keikhlasan. Dan yang paling pasti, berkawan atas nama Allah dan tidak berlandaskan sebarang syarat. Biarlah tika dan saat ini tidak mempunyai sesiapa pun sebagai seorang yang bernama sahabat karib, asalkan Allah tetap selalu ada bersama disisi kehidupan ini.


Nota : Amat payah untuk melihat seorang sahabat yang menghargai apa yang kita lakukan selama ini. Apa yang kita lakukan seolah-olah tidak berharga dan tidak wujud. Maka berbuatlah apa sahaja atas nama Allah. Dan suatu saat kebenaran dan keikhlasan akan terbalas jua.

posted from Bloggeroid

MENULIS SATU TERAPI

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Tiada Http://sariahawangsenik.blogspot.com Rasa macam dah lama sangat tidak menulis ini. Terasa pulak...