Tuesday, 10 November 2015

MUSNAH LAGI MAHLIGAI ITU

Teks : Sariah Awang Senik
Sumber : Google
http://sariahawangsenik.blogspot.com

Assalamualaikum.
Alhamdulilah. Syukur atas segala rahmat yang Allah kurniakan. Masa berlalu begitu pantas dan semakin lama semakin banyak rintangan yang harus dilalui dengan penuh kesabaran.

Hari Isnin yang selepas, sekali lagi saya mengemukakan sebuah lagi kes tuntutan di mahkamah syariah. Pada pagi itu kes tuntutan tunggakan nafkah anak sekali lagi disebut di mahkamah syariah. Saya tahu dan faham, memang bukanlah perkara yang mudah untuk melalui semua process ini. Namum demi untuk mendapatkan hak anak yang sepatutnya, saya perlu dan merasakan bertanggungjawab untuk melakukannya.

Semuanya berjalan dengan lancar. Dan hakim telah pun mendengar fail tuntutan nafkah anak saya. Sementara menunggu giliran kes saya diperdengarkan, terdapat lagi banyak kes-kes perceraian yang difailkan oleh pihak isteri. Ramai pasangan suami dan isteri yang hadir ke mahkamah atas tuntutan cerai dan juga pelbagai masalah yang lain. Satu persatu kes perceraian diperdengarkan dan hati saya semakin berasa sesak dan sayu. Sayu apabilasaat si suami melafazkan cerai terhadap si isteri. Ternyata masalah diantara mereka tidak dielakkan lagi dan rumahtangga mereka tidak dapat diselamatkan lagi. 

Perkahwinan mereka bukanlah setahun dua namun ada yang sudah sampai mencecah puluhan tahun. Sayang seribu kali sayang pasangan ini sudah membuat yang terbaik di dalam setiap rumahtangga mereka. Si isteri ada yang sudah berkorban daripada yang sepatutnya. Namun si suami tidak sedar dan masih suka dan sibuk hal yang lain. 


Kemesraan antara mereka juga menjadi semakin renggang dari sehari ke sehari. Pada pagi tersebut, ada enam lagi pasangan yang bercerai. Satu lagi pasangan yang sedang di dalam process perceraian kerana mendakwa si suami memukul dan juga menyakiti si isteri.

Begitu sukarnya mengukuhkan hubungan sebagai suami dan isteri walaupun telah berpuluh tahun hidup bersama. Ternyata selama mana sesebuah perkahwinan bukanlah jaminan bahawa rumahtangga akan berkekalan hingga ke akhir hayat. Untuk menjamin sebuah rumahtangga itu bakal kekal hingga ke akhir hayat, si suami dan juga is isteri haruslah lebih meluangkan masa bersama dan haruslah senantiasa memahami antara satu sama yang lain. 

Walaupun rumahtangga saya juga berakhir dengan sebuah perceraian yang sama sekali tidak diduga, namun saya berusaha sebaik yang mungkin menerima semua ketentuan dengan hati yang redha dan juga ikhlas. Menyalahkan diri sendiri setiap masa bukanlah jalan yang terbaik untuk menghadapi sebuah perceraian. Tidak mahu bersedih terlalu lama dan berusaha membina kembali kehidupan bersama-sama anak-anak tersayang.

Giliran kes saya telah pun dipanggil. Saya sedar perjalanan kes ini masih lagi panjang dan.mungkin akan mengambil masa bertahunlamanya. Walau hati berdebar dan melalui semua saat ini secara bersendirian saya pasti, Allah akan sediakan jalan yang sebaik-baiknya buat saya dan anak-anak.


Coretan Keinsafan 

TUHAN, JAGAKAN INSAN-INSAN TERSAYANG INI

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Koleksi Peribadi Http://sariahawangsenik.blogsot.com Inilah wajah-wajah kesayangan yang senantias...