Tuesday, 21 January 2014

HATI DAN PERASAAN

Hati dan perasaan seseorang agak sukar di baca dan juga di ramal. Kekadang kita merasakan dari segi luaran seseorang hamba Allah itu nampak sempurna dan tiada cacat celanya langsung. Namun siapa sangka di sebalik perwatakan yang baik tersembunyi suatu gumpalan hati yang penuh dengan sifat kepuraan dan suka berbuat sesuatu yang di luar jangkaan manusia. Sebagai seorang hamba Allah yang tidak sempurna sesungguhnya hati dan perasaan inilah yang harus kita jaga dan rawat. Jangan biarkan hati dan perasaan menyimpan apa sahaja perasaan yang boleh memusnahkan kehidupan orang lain. Jangan cuba memaksa orang lain untuk fahami hati dan perasaan kita....sebaliknya cubalah fahami hati dan perasaan sendiri terlebih dahulu.

Tanya pada diri sendiri apa yang sebenarnya kita mahukan. Cubalah lihat di sekeliling kita apa yang kita miliki selama ini. Bayangkan segala kepahitan dan kesusahan yang kita hadapi bersama-sama dengan pasangan hidup kita. Segala susah dan senang dan juga segala dugaan yang mendatang. Adakah berbaloi kita melepaskan semua hanya kerana kita telah tertarik kepada sesuatu yang belum pasti. Kekadang apa kita inginkan belum tentu yang terbaik buat kita....tetapi apa yang berlaku sekarang adalah yang terbaik untuk kita. 
Sememangnya hati seorang yang bernama manusia agak sukar untuk di nilai. Ada yang nampak sombong dan bengis...tetapi sebenarnya mempunyai hati yang luhur...dan juga ada yang nampak terlalu baik dan sempurna tetapi hatinya penuh dengan dendam, irihati dan juga bercita-cita untuk menghancurkan kehidupan orang lain. Sesungguhnya hamba Allah yang sedemikian amatlah kita takuti...sebab kita tidak dapat meramal segala tindak tanduk mereka. Sebenarnya ingatan kepada diri sendiri...agar senantiasa cuba membersihkan hati dan perasaan daripada segala sifat-sifat negatif. Walau terasa diri telah berbuat sesuatu kesalahan kepada hamba Allah yang lain..cubalah untuk memohon seribu kemaafan daripada maha penciptanya. Setiap daripada kita berhak menentukan kebahagiaan mereka sendiri. Jikalau kita melihat insan lain hidup bahagia bersama-sama dengan pasangan masing-masing...janganlah cepat merasa irihati. Cubalah senantiasa mendoakan kebahagiaan orang lain nescaya kebahagiaan itu sendiri akan menjenguk kehidupan kita suatu masa nanti. 

Bersihkan hati dan perasaan kita daripada semua syak wasangka. Selagi hati dan perasaan penuh dengan dendam dan rasa tidak puas hati selagi itulah kita tidak akan merasa bahagia. Erti kebahagiaan bukanlah terletak pada harta dan juga wang ringgit tetapi pada hati dan perasaan kita sendiri. Jangan terlalu cepat berbuat fitnah terhadap seseorang. 

Sebenarnya selagi bernama manusia kita tidak akan pernah merasa puas. Kita sebenarnya sudah miliki segala-galanya....seorang isteri yang baik walau tidak secantik mana...dan begitu juga seorang suami yang teramat sederhana.....walau tidak sekacak Nabi Yusuf SAW....Allah SWT telah tetapkan apa yang terbaik untuk kita....dan kita haruslah belajar menghargainya.....mana tahu suatu masa nanti kita akan kehilangan segala-galanya.

Apa pun hati dan perasaan kita haruslah di jaga terlebih dahulu sebelum kita memaksa orang lain memahami hati dan perasaan kita. Niat dan tujuan kehidupan kita haruslah selari dengan apa yang kita inginkan di dalam kehidupan kita. Andai merasa kecewa ....kembalilah kepada yang maha agung dan siapa yang menciptakan semuanya. Aidillah kepada diri dan keluarga kita...kasihanlah pada diri kita sendiri....hargailah segala kenikmatan yang kita kecapi sekarang.

Ikhlas Dari Sariah Awang Senik

LAMBATNYA MASA INI BERLALU

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Tiada Http://sariahawangsenik.blogspot.com Alahai!! Rasa lambatnya masa berlalu malam ini. Tahu kuran...