Saturday, 25 January 2014

KETABAHAN HATI SEORANG YANG BERNAMA IBU TUNGGAL

Teks : Sariah Awang Senik

Sebenarnya tiada seorang pun wanita di dunia ini yang inginkan status ibu tunggal. Hampir kesemua wanita mengimpikan akan hidup bahagia bersama-sama dengan seorang suami yang penyayang dan juga pengasih. Dan sesungguhnya seorang wanita atau isteri akan berusaha bersungguh-sungguh untuk memastikan kebahagiaan rumahtangga masing-masing. Tetapi jikalau Allah SWT berkehendakkan sesuatu perkara buruk berlaku di dalam kehidupan seseorang wanita, kita hanya mampu berserah dan berdoa moga semua rintangan dapat di atasi sebaik mungkin. 

Memang tiada siapa menyangka setelah hampir berbelas tahun mendirikan rumahtangga, perkara seumpama ini akan terjadi di dalam diari perjalanan hidup saya. Saya memang seorang ibu tunggal dan saya tidak merasa malu dengan status yang paling di takuti oleh seorang wanita dan juga isteri. Hanya keikhlasan, kejujuran dan juga kesabaran menjadi kekuatan saya untuk meneruskan segala kehidupan saya. Tidak banyak beza semasa masih bergelar seorang isteri dan juga dengan status saya sekarang. Pada pandangan masyarakat melayu, status ibu tunggal umpama duri di dalam racun. 

Sebagai seorang yang bergelar ibu tunggal, terlalu banyak pekerjaan yang harus di selesaikan setiap hari. Mengurus rumahtangga dan juga anak-anak adalah suatu rutin harian setiap hari. Apabila telah bergelar seorang ibu tunggal faktor utama yang menghalang seorang ibu tunggal adalah masalah kewangan. Bukan semua ibu tunggal mempunyai latar belakang pendidikan yang sempurna dan juga belajar mendidik anak-anak sendirian. Sebolehnya sebagai seorang ibu tunggal berusahalah sedaya upaya untuk lari di bawah kepompong seorang bekas suami. Antara tips-tips yang boleh di amalkan adalah ;

- Berusaha lah untuk memberi penjelasan yang lebih terperinci kepada anak- anak tentang situasi yang baru.
- Meluangkan lebih banyak masa bersama-sama dengan anak-anak.
Tanya kepada anak-anak apa pandangan mereka dan juga segala perasaan mereka.
- Elakkan menanam perasaan benci anak-anak tentang ayah mereka.
-Biarkan anak-anak menilai segala apa yang terjadi dari pandangan mereka sendiri.

Apapun menjalani kehidupan sebagai seorang ibu tunggal terlalu banyak cabaran. Elakkan menagih simpati daripada sesiapa. Berusaha membina semula kehidupan bersama anak-anak dengan perlahan-lahan. Jangan terlalu tergesa-gesa. Dikuatiri tindakan yang terlalu tergesa-gesa bakal menghasilkan sesuatu yang tidak kekal.
Meraih simpati daripada orang lain bukanlah cara terbaik. Usahakan semuanya secara sendirian. Jangan memaksa orang lain untuk faham keadaan kita.
Sebenarnya, Allah telah tentukan apa yang terbaik buat kita dan juga anak-anak. Mungkin Allah telah menentukan yang kehidupan kita akan bahagia setelah kita melalui semua cabaran dan juga dugaan yang mendatang.

Moga semua ibu tunggal terus tabah melayari bahtera kehidupan bersama-sama dengan anak-anak. Jangan takut dengan sebarang masalah yang dihadapi. Lihat semua yang berlaku dari sudut positif.

Insha Allah suatu hari nanti kita akan berjaya juga. Amin, Alhamdulilah.


Ikhlas Dari Sariah Awang Senik.

BERTAHAN SELAGI MAMPU

Teks : Sariah Awang Senik Sumber : Koleksi Peribadi Http://sariahawangsenik.blogspot.com Ada masanya kita ini patut bersyukur atas sega...